Indonesia mengatakan dana kekayaan kedaulatan baru menarik janji US $ 10 miliar

JAKARTA: Indonesia telah menerima janji investasi hingga $ 10 miliar dari perusahaan global untuk dana kekayaan kedaulatan yang ambisius, kata seorang menteri senior pada Selasa, 26 Januari, menjelang peluncuran yang direncanakan tahun ini.

Otoritas Investasi Indonesia (INA) bertujuan untuk menarik dana asing sebagai co-investor, tidak seperti dana negara lain yang dibentuk oleh negara lebih maju untuk mengelola pendapatan minyak atau cadangan devisa.

Airlangga Hartarto, menteri ekonomi Indonesia, mengatakan dalam forum bisnis bahwa INA telah dipromosikan di antara lebih dari 50 investor global dan lebih banyak komitmen telah diamankan.

Dengan target mengelola US $ 20 miliar, INA akan diprakarsai oleh pemerintah Indonesia dengan US $ 5 miliar dalam bentuk tunai dan aset lainnya.

Dana pensiun Kanada Caisse de dépôt et placement du Québec (CDPQ) telah menandatangani surat bunga tidak resmi atas investasi hingga US $ 2 miliar, di samping komitmen hingga US $ 1,5 miliar dari dana pensiun Belanda APG, menunjukkan menteri itu presentasi.

GIC sovereign wealth fund Singapura juga terdaftar, sementara bank investasi Australia Macquarie menawarkan untuk menjalankan dana jalan tol dan dapat menyumbang tambahan $ 300 juta, menurut presentasi.

APG, Macquarie, CDPQ dan GIC tidak segera menanggapi permintaan konfirmasi Reuters yang terpisah.

Indonesia sebelumnya telah melaporkan minat investasi hingga US $ 6 miliar dari US International Development Finance Corporation dan Japan Bank for International Cooperation.

Airlangga mengatakan, Abu Dhabi Investment Authority (ADIA) juga sudah didekati.

Dewan pengawas dana akan terdiri dari Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Menteri BUMN Erick Thohir.

Erick mengatakan kepada majalah Tempo bahwa dewan telah mempertimbangkan sekitar 30 nama yang akan menjadi calon direktur utama.

READ  PM Narendra Modi Menjadi Perdana Menteri Non-Kongres Terlama

Ini termasuk investor teknologi dan pengusaha batu bara Pandu Sjahrir, Arsjad Rasjid dari Indika Energy dan Arief Budiman, mantan CFO perusahaan energi milik negara Pertamina, kata Erick dalam wawancara.

Bloomberg News melaporkan pekan lalu bahwa Pandu, keponakan seorang menteri senior pemerintah, dianggap sebagai salah satu favorit.

Airlangga tidak menyinggung calon-calon itu saat presentasi Selasa.

Written By
More from Suede Nazar
Gempa bumi di Indonesia hari ini: gempa bumi yang kuat mengguncang ibu kota Indonesia; tidak ada peringatan tsunami
Gempa kuat mengguncang bagian pulau utama Indonesia, Jawa, pada hari Jumat, menyebabkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *