Indonesia menyambut baik kembalinya perhiasan dan ukiran candi sebagai tonggak upaya restitusi global

Indonesia menyambut baik kembalinya perhiasan dan ukiran candi sebagai tonggak upaya restitusi global

Belanda dan Indonesia pada hari Senin memuji kembalinya ratusan artefak budaya yang diambil – terkadang dengan paksa – selama masa kolonial sebagai langkah maju yang besar dalam upaya restitusi di seluruh dunia.

Barang-barang tersebut, mulai dari perhiasan berharga hingga ukiran candi abad ke-13, secara resmi dikembalikan ke Indonesia dalam sebuah upacara di Museum Volkenkunde di Leiden.

“Kami sangat senang. Ini adalah momen yang sangat bersejarah bagi kami, Indonesia dan Belanda. Dan hubungan keduanya,” kata Hilmar Farid, Dirjen Cagar Budaya Kementerian Kebudayaan RI. “Tapi saya pikir apa yang telah kita capai sejauh ini juga merupakan kontribusi yang sangat penting bagi debat global tentang pengembalian benda-benda kolonial.” Pemerintah Belanda mengumumkan minggu lalu pengembalian harta dan artefak Indonesia yang dijarah dari Sri Lanka. Menteri Luar Negeri Sri Lanka Ali Sabry menyambut baik keputusan tersebut dan mengatakan negara Samudra Hindia itu akan berusaha untuk melestarikan barang-barang itu, termasuk meriam upacara yang dihias dengan indah.

Itu adalah artefak pertama yang dikirim pulang atas saran komite Belanda yang dibentuk pada 2022 untuk menilai permintaan negara untuk mengembalikan artefak ke museum negara. Komite sedang mempertimbangkan klaim restitusi lain dari Indonesia, Sri Lanka dan Nigeria.

Indonesia telah menemukan lebih dari harta karun perhiasan berkilauan dan ukiran kuno dari sebuah candi di Jawa, kata Farid.

“Kami melihat benda-benda ini sebagai elemen yang hilang dalam narasi sejarah kami dan tentu saja mereka memainkan peran yang berbeda secara simbolis, budaya,” katanya. Kembalinya mereka berarti bahwa Indonesia dapat “mengintegrasikan kembali mereka ke dalam konteks budaya mereka. Dan itu, tentu saja, penting secara simbolis bagi kami. Gunay Uslu, sekretaris negara Belanda untuk budaya dan media, menyebut presentasi hari Senin sebagai peristiwa “penting secara historis” yang bergema di luar Belanda dan bekas jajahannya.

READ  Perenang Jepang Rikako Ikee memastikan tempat di Tokyo 2020 setelah pertempuran leukemia

”Ini juga merupakan momen penting bagi dunia karena ini tentang benda-benda kolonial dalam konteks kolonial. Jadi ini topik yang sensitif, ”katanya.

Sebuah museum Berlin mengumumkan pada bulan Januari bahwa mereka siap mengembalikan ratusan tengkorak manusia dari bekas jajahan Jerman di Afrika Timur. Pada tahun 2021, Prancis mengatakan akan mengembalikan patung, singgasana kerajaan, dan altar suci yang diambil dari negara Benin di Afrika Barat. Dan tahun lalu, Belgia mengembalikan gigi berlapis emas milik pahlawan kemerdekaan Kongo yang terbunuh, Patrice Lumumba.

(Cerita ini belum diedit oleh tim Devdiscourse dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from
India Berunding Dengan 13 Negara Untuk Menetapkan Pengaturan Gelembung Udara Bilateral
Itu selalu merupakan upaya kami untuk menjangkau setiap warga negara yang terlantar:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *