Indonesia yakin pertumbuhan ekonomi 4% di tengah penyebaran varian Omicron

TEMPO.CO, JakartaIndonesia tetap yakin pertumbuhan ekonomi tahun ini akan tetap ada meski muncul varian baru COVID-19, Omicron. Deputi I Bidang Makroekonomi dan Keuangan Kementerian Keuangan Iskandar Simorangkir memperkirakan hingga akhir tahun, laju pertumbuhan nasional berkisar 3,7-4, persen.

“Omicron memang lebih menular, tapi kalau kita lihat info dari WHO, angka kematiannya sangat rendah. Artinya penyebaran vaksin harus terus dipercepat untuk mencegah dampak Omicron dan varian lain dari COVID- 19 virus,” kata Iskandar saat dihubungi, Senin, 29 November.

Iskandar mengatakan pemerintah telah memitigasi sejumlah risiko terkait masuknya varian Omicron. Indonesia telah menutup perbatasannya untuk orang asing dari negara-negara Afrika dan negara-negara lain di mana varian telah diidentifikasi.

Pemerintah, kata dia, juga berupaya meningkatkan angka vaksinasi hingga akhir tahun ini untuk menjaga momentum pemulihan ekonomi.

Menurut Iskandar, pada Oktober dan November banyak indikator positif di berbagai sektor ekonomi. Acquiring Managers’ Index (PMI) naik ke rekor tertinggi 57,2 di bulan Oktober.

“Ekspor dan impor pada Oktober 2021 surplus,” katanya.

Indonesia juga mengalami peningkatan transaksi ritel yang diperkirakan akan terus berlanjut hingga libur Natal dan Tahun Baru.

Baca: Financial institution Indonesia Targetkan Pertumbuhan PDB 5,5% pada 2022

FRISKI RIANA

READ  UEA menegaskan kembali investasi di ibukota baru melalui INA - Ekonomi
Written By
More from Faisal Hadi
menteri luar negeri untuk menghadiri pertemuan para menteri luar negeri yang dipimpin ASEAN
Menteri Luar Negeri Nanaia Mahuta akan berkunjung ke Indonesia minggu ini untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *