Inggris menghapus Prancis dari daftar negara ‘aman’

Inggris menghapus Prancis dari daftar negara 'aman'

(CNN) – Inggris telah memberlakukan kembali karantina 14 hari pada semua kedatangan dari Prancis setelah negara itu mencatat peningkatan tajam dalam kasus Covid-19.

Mulai Sabtu pukul 4 pagi GMT, siapa pun yang tiba di Inggris dari Prancis harus mengisolasi diri selama dua minggu atau berisiko didenda hingga $ 1.200.

Sekretaris Transportasi Inggris Grant Shapps membahas berita tersebut selama wawancara di BBC Breakfast pada hari Jumat.

“Kami telah bekerja sangat keras di negara ini untuk menurunkan tingkat infeksi kami, hal terakhir yang kami ingin lakukan adalah membuat orang kembali dan membawa infeksi bersama mereka. Itu untuk melindungi semua orang,” katanya.

Menurut Shapps, ada sekitar 160.000 wisatawan Inggris yang saat ini berada di Prancis yang akan terpengaruh oleh keputusan tersebut.

Karantina wajib

Banyak yang sekarang akan berjuang untuk kembali ke rumah sebelum batas waktu dalam upaya untuk menghindari karantina wajib.

Langkah tersebut secara resmi diumumkan pada Kamis malam oleh Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. Namun, rumor perubahan aturan telah berkembang selama berhari-hari karena meningkatnya jumlah kasus virus korona di Prancis.

Sebuah sumber senior pemerintah mengatakan kepada CNN pada Kamis pagi bahwa Johnson sedang mempertimbangkan untuk membawa pengumuman itu dari Jumat hingga Kamis, dilaporkan bertanya kepada penasihat “apa bedanya” jika pengumuman itu datang sehari sebelumnya.

Belanda, Malta, Monaco, Turks & Caicos, dan Aruba juga telah dilepas.

Destinasi yang disertakan terdiri dari tujuan yang mengusulkan “pengurangan risiko terhadap kesehatan publik warga Inggris,” menurut Departemen Transportasi Inggris.

Written By
More from Suede Nazar

Kami Terbuka, Transparan, Non-Partisan, Kata Facebook Di Tengah Deretan Politik

Facebook India mengatakan telah menghapus konten yang melanggar standar komunitasnya New Delhi:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *