Inovasi Bus Wisata untuk Perjalanan 70 Hari Antara New Delhi dan London, Mau Coba? Semua halaman

NEW DELHI, KOMPAS.com – Apa yang Anda bayangkan bepergian ke seluruh negeri New Delhi ke London atau sebaliknya, dengan bus?

Sebuah perusahaan ekspedisi bernama Adventures Overland menawarkan sensasi bepergian dari kota metropolis India di New Delhi ke ibu kota Inggris, London.

meluncurkan CNN Kamis (27/8/2020) lalu, bus modifikasi mewah berkapasitas 20 penumpang.

Ide untuk bus tersebut dikatakan sebagian terinspirasi oleh bus Hippie Trail yang berkeliling dunia pada tahun 1950-an dan 1960-an.

Perjalanan New Delhi-London melintasi 18 negara, yang diperkirakan memakan waktu 70 hari.

Selama perjalanan, penumpang bisa singgah di beberapa destinasi ikonik untuk setiap negara yang dilewati. Seperti Pagoda Myanmar, Tembok Besar China, kota bersejarah Moskow dan Praha.

Baca juga: Saat liburan keluarga, seorang ibu diserang beruang hitam dan meninggal

Ide bertualang di berbagai negara menggunakan bus ini, diciptakan oleh para pengusaha dan pecinta perjalanan, Tushar Agarwal dan Sanjay Madan, berdasarkan pengalaman perjalanan mereka dari London ke Delhi pada tahun 2010.

“Itu adalah perjalanan yang sangat fantastis,” kata Agarwal.

Sejak dimulainya Overland Adventures, Agarwal dan Madan telah menyelenggarakan 3 ekspedisi dari India ke London, di mana para pelancong membawa mobil mereka sendiri dan melakukan perjalanan dalam konvoi.

Duo ini juga mengatur perjalanan darat melalui Islandia yang tertutup salju dan danau beku Rusia.

Mereka memiliki pengalaman yang luar biasa, tetapi Agarwal dan Madan ingin melakukan sesuatu yang sedikit berbeda dengan tamasya terakhir mereka.

Baca juga: Liburan musim panas Presiden Prancis di tengah puncak urusan Covid-19

“Ada banyak orang, pelancong, yang ingin mengalami perjalanan darat ini, tetapi mereka tidak ingin mengemudi,” kata Agarwal.

READ  21 Mati Di Punjab Dari Minuman Beracun, Amarinder Singh Memerintahkan Penyelidikan

“Jadi kami muncul dengan ide untuk membuat bus tempat orang bisa duduk dengan nyaman dan menempuh jarak jauh. Dan dari sanalah ide Bus ke London lahir,” katanya.

Perjalanan bus pertama ke London akan dilakukan pada pertengahan tahun 2021, karena efek pandemi virus corona, sehingga ditunda.

“Waktu terbaik untuk melakukan perjalanan ini adalah antara bulan April dan Juni, karena saat itulah cuaca cerah untuk memulai perjalanan dari India ke Myanmar, dan melewati pegunungan tinggi di China dan Kyrgyzstan.” , Agarwal menjelaskan.

Perjalanan darat ini tidak murah. Agarwal mengenakan biaya sekitar USD 20.000 (Rp293,9 juta), tetapi penumpang juga dapat memilih untuk mengambil hanya sebagian dari perjalanan, yang dibagi menjadi 4.

Baca juga: Jalanan di sekitar ikon turis London Tower Bridge mengalami kemacetan selama satu jam

Selain itu, penumpang juga dapat memilih tempat untuk memulai perjalanan mereka, Inggris atau India.

Begitu bus mencapai London, kendaraan akan berbalik, memulai perjalanan kembali ke Delhi dengan rombongan baru 20 orang.

Agarwal berkata dia akan mengambil rute pemandangan.

“Ini adalah jenis pengalaman yang hanya bisa Anda dapatkan saat melakukan perjalanan darat seperti ini,” katanya.

Dia mengatakan dia menguji ekspedisi untuk memasukkan penumpang berusia 5 dan 75 tahun.

Baca juga: Kawasan wisata patung Buddha raksasa China terancam banjir

“Ini adalah rute yang telah dicoba dan diuji,” kata Agarwal, yang menekankan bahwa itu dirancang seaman mungkin, menambahkan bahwa pemandu lokal juga bekerja dengan mereka, untuk membantu logistik perjalanan di setiap melintasi perbatasan.

Sejak gagasan itu diumumkan, Agarwal dan timnya telah dibanjiri pesan dari para pelancong di seluruh dunia, sejauh ini sekitar 40.000 orang telah menyatakan minatnya.

READ  Sepupu Dhruva Sarja Aishwarya Arjun dinyatakan negatif untuk Covid-19

“Kami mengharapkan tanggapan yang baik, tetapi kami mendapat tanggapan yang melebihi harapan kami,” kata Agarwal.

Kemudian dia juga mengatakan bahwa bagi siapa saja yang ingin bergabung dengan timnya dalam petualangan 70 hari ini, dia merekomendasikan untuk memulai petualangan yang “berpikiran terbuka” dan “hati terbuka”.

“Ini adalah perjalanan yang mengubah hidup, sesuatu yang akan selalu diingat dan dihargai orang selamanya,” pungkasnya.

Baca juga: Pengantin, ibu, dan 22 tamu positif Covid-19, banyak kawasan wisata di Spanyol yang tutup

More from Casildo Jabbour

Justin Fields dari Ohio State memulai petisi untuk musim Sepuluh Besar

Salah satu bintang Sepuluh Besar terbesar sedang mencoba menghidupkan kembali musim sepak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *