Insiden ‘Perbankan selagi Hitam’ disorot ketika pengunjuk rasa membawa perhatian pada rasisme di AS

Insiden 'Perbankan selagi Hitam' disorot ketika pengunjuk rasa membawa perhatian pada rasisme di AS

“Saya punya pelanggan di sini – sebenarnya dia bukan pelanggan kami. Dia mencoba menguangkan cek dan cek itu palsu. Tidak cocok dengan catatan kami,” kata seorang pegawai bank pada rekaman panggilan 911 yang diperoleh CNN.

Bagi banyak orang Afrika-Amerika, apa yang terjadi pada McCowns pada Desember 2018 adalah pengalaman umum. Perbankan sementara Black adalah entri lain dalam daftar orang yang terus-menerus menelepon polisi tentang orang Afrika-Amerika melakukan hal-hal sehari-hari.

Dalam kasus McCowns, sementara staf bank tidak dapat menghubungi majikannya untuk memverifikasi cek, ia mengikuti protokol dan memberikan dua bentuk identifikasi dan sidik jari.

Polisi akhirnya menghubungi majikannya dan memastikan cek itu sah, dan membiarkannya pergi. Bank meminta maaf, mengatakan tellernya menjadi “sangat waspada” setelah serangkaian insiden yang melibatkan cek palsu. Dia kemudian menguangkan ceknya di cabang Huntington yang berbeda tanpa insiden.

“Itu sangat memalukan,” kata McCowns saat itu. “Orang yang membuat panggilan telepon itu — manajer itu, teller itu – siapa pun yang menelepon, aku merasa seolah-olah mereka menghakimi.”

Seorang manajer cabang menggunakan hinaan rasial terhadapnya

Profil rasial di lembaga keuangan sering terjadi, tetapi kebanyakan orang jarang melaporkannya atau mengajukan tuntutan hukum karena kasus seperti itu sulit dibuktikan, kata pengacara. Yang lain hanya melakukan setoran atau menguangkan cek mereka dan melanjutkan.

Tetapi dengan meningkatnya protes terhadap rasisme sistemik sejak pembunuhan George Floyd, lebih banyak orang kulit hitam berbagi pengalaman perbankan mereka. Bulan lalu, pengacara dan pengusaha Florida Benndrick Watson mengajukan gugatan terhadap Wells Fargo, menuduh seorang manajer financial institution menggunakan cercaan rasial ketika ia mencoba membuka rekening.

Watson memiliki rekening giro pribadi di bank, dan berada di cabang dekat Tampa untuk membuka rekening bisnis untuk firma hukumnya pada April tahun lalu. Ketika bankir mencari melalui catatan perusahaan, Watson mengatakan kepada CNN, dia menemukan bahwa dia memiliki bisnis label rekaman dan mulai mengajukan pertanyaan.

“Sepertinya mereka tidak percaya aku punya bisnis,” katanya.

Teller membawa seorang manajer cabang yang mulai memeriksa informasi Watson di komputernya. Kemudian manajer itu tiba-tiba memanggilnya N er er.

READ  Pengusaha Indo-Amerika Lalitha Chittoor menghadiri diskusi panel dengan Kamala Harris

“Rahang saya benar-benar turun – saya takut, saya berkata, ‘apakah dia benar-benar mengatakan itu?'” Kata Watson. “Aku duduk. Dia mulai berbicara. Dia mulai membuatku takut. Sulit untuk dijelaskan.”

Manajer cabang meminta maaf, mengatakan bahwa dia tidak bermaksud dan menggambarkannya sebagai “kesalahan,” kata Watson. Dia dengan cepat mengumpulkan barang-barangnya dan bergegas ke mobilnya.

“Ketika kamu pergi ke bank, penjagamu turun. Kamu tidak berharap disebut kata rasis”

Benndrick Watson

“Ketika kamu pergi ke bank, penjagamu turun. Kamu tidak berharap disebut kata rasis,” kata Watson. “Aku adalah pelanggan di financial institution ini. Aku pernah ke bank ini. Secara fisik sakit.”

Watson mengatakan dia ingin membawa kesadaran untuk kasusnya dengan harapan bahwa itu akan membantu lender meningkatkan hubungan mereka dengan pemilik usaha kecil Black.

Tak lama setelah kejadian itu, pengacaranya Rodal menjangkau ke financial institution atas nama kliennya. Manajer regional menulis surat kepada Watson meminta maaf dan menggambarkan insiden itu sebagai tidak dapat diterima.

“Meskipun tampaknya ucapan istilah ofensif itu tidak disengaja, kami memahami bahwa itu membuat klien Anda tidak nyaman, dan untuk alasan yang baik,” manajer regional menulis dalam surat yang diberikan kepada CNN oleh Rodal. “Wells Fargo tidak mentolerir bahasa seperti itu, dalam situasi apa pun, dan kami telah mengambil tindakan korektif terhadap mantan manajer cabang.”

Dalam sebuah pernyataan kepada CNN, Wells Fargo mengatakan manajer cabang mengundurkan diri karena bank sedang bersiap untuk memecatnya dan tidak memenuhi syarat untuk dipekerjakan kembali.

“Kami sangat menyesal dan sangat meminta maaf kepadanya atas apa yang pastinya merupakan pengalaman yang mengerikan,” kata pernyataan itu. “Wells Fargo tidak mentolerir diskriminasi dalam bentuk apa pun. Kami melihat semua dugaan diskriminasi terhadap pelanggan dan karyawan kami dengan sangat serius dan mengambil tindakan untuk mengatasinya.”

Seorang kasir menolak untuk menyetor ceknya

Warga Michigan Sauntore Thomas baru-baru ini mencapai kesepakatan dengan bank tentang gugatan diskriminasi rasial yang ia ajukan tahun ini setelah teller menolak untuk menyetor ceknya.

Pada bulan Januari, ia pergi ke cabang TCF Lender di Livonia untuk membuka rekening tabungan dan menyetor cek dari penyelesaian dalam kasus diskriminasi ras terhadap mantan majikannya. Dia punya rekening giro di lender.

Seorang pegawai financial institution bertanya bagaimana ia mendapatkan uang itu, dan menelepon polisi untuk melaporkan bahwa ia berusaha untuk menyetor cek palsu, kata gugatan itu. Empat petugas polisi datang dan menanyainya.

READ  Tripura Kepala Menteri Biplab Deb Meminta Maaf Setelah Mengomentari Jats

“Sesuatu yang lain sedang terjadi di sini,” kata pengacaranya, Deborah Gordon, pada saat itu. “Dan menurutku hanya ada satu hal: perbankan sementara Black.”

Sauntore pergi ke lender lain, membuka rekening dan menyetor ceknya tanpa masalah. Dalam sebuah pernyataan kepada CNN pada saat itu, bank meminta maaf.

“Polisi lokal seharusnya tidak terlibat. Kami mengutuk rasisme dan diskriminasi dalam bentuk apa pun,” katanya. “Kami mengambil tindakan pencegahan ekstra yang melibatkan setoran besar dan permintaan uang tunai dan dalam kasus ini, kami tidak dapat memvalidasi cek.”

Menyusul pengajuan gugatan tersebut, ia telah melakukan pertemuan dengan ketua dewan TCF Gary Torgow.

“Dia merasa nyaman dengan jaminan mereka bahwa insiden yang terjadi adalah kesalahan yang tidak menguntungkan dan tidak mencerminkan cara financial institution melakukan bisnis,” kata Gordon kepada CNN.

Hukum membuatnya sulit untuk mencari ganti rugi

Sejak pembunuhan Floyd oleh seorang perwira polisi di Minneapolis dan tuntutan keadilan dan akuntabilitas perusahaan, ada seruan yang meningkat bagi lender untuk mengatasi profil rasial.

Diskriminasi rasial telah terjadi di bank selama bertahun-tahun dengan bantuan hukum terbatas, kata para pakar hukum.

Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964 melarang diskriminasi dalam bisnis seperti teater, restoran, dan lodge tetapi lender tidak ada dalam daftar, yang menyulitkan orang-orang yang diprofilkan di lembaga keuangan untuk memenangkan tuntutan hukum di pengadilan federal, menurut Gordon, seorang pengacara hak-hak sipil .

“Tindakan ini ditulis di tengah-tengah Gerakan Hak-Hak Sipil ketika orang Afrika-Amerika berhadapan dengan tidak dapat duduk di konter makan siang, tinggal di motel atau pergi menonton film,” kata Gordon. “Undang-undang 1964 berusaha untuk mengatasi hanya pelanggaran-pelanggaran ini yang sangat banyak di mata publik. Tindakan itu perlu diamandemen tetapi saya ragu bahwa itu akan terjadi.”

Beberapa negara telah melewati langkah-langkah yang mengatasi celah. Di Michigan, Undang-Undang Hak Sipil yang disahkan pada tahun 1976 mencakup sebagian besar segalanya, tambah Gordon.

READ  Kamala Harris dan Nancy Pelosi membuat naskah cerita saat mereka mengapit Joe Biden dalam pidatonya, Twitter merayakannya

Beberapa financial institution berjanji untuk melakukan upaya untuk memastikan lingkungan yang ramah bagi kaum minoritas.

Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964 melarang diskriminasi di beberapa bisnis tetapi financial institution tidak ada dalam daftar

“Sebagai sebuah perusahaan yang berbasis di Minneapolis, kami mengajukan pertanyaan pada saat itu tentang bagaimana kami dapat membantu membuat perubahan pada ketidakadilan sistemik, secara sosial dan finansial, yang telah berkontribusi pada apa yang merupakan tragedi berulang,” kata Kepala Keragaman Bank AS Greg Cunningham.

Dia mendesak perusahaan besar dan para pemimpin mereka untuk mengembangkan hubungan yang bermakna dengan bisnis milik Black dan secara aktif mengecam rasisme sistemik.

Wells Fargo mengatakan berkomitmen untuk serangkaian perubahan termasuk mendukung bisnis Black untuk memastikan keberagaman dan upaya inklusi perusahaan mengarah pada perubahan yang berarti.

“Semua manajer akan diminta untuk berpartisipasi dalam method langsung dan interaktif baru yang dirancang khusus untuk mengatasi tantangan saat ini,” kata CEO Wells Fargo Charlie Scharf bulan lalu. “Ini akan melampaui pelatihan standar saat ini yang tidak memadai untuk tantangan.”

Bank telah berjanji untuk menggunakan insiden tersebut untuk melatih karyawan dan memastikan layanan yang lebih baik.

“Pendekatan yang paling berguna dan berharga yang dapat kita ambil dengan setiap interaksi pelanggan dan karyawan kita adalah belajar dari mereka dan terus memastikan kebijakan, proses dan pelatihan kita mendukung keadilan dan kesetaraan untuk setiap pelanggan atau nonkonsumen yang berinteraksi dengan kita,” katanya.

TCF telah meluncurkan pelatihan bias bawah sadar yang wajib bagi karyawan dan melakukan tinjauan terhadap kebijakan dan prosedurnya untuk memastikan perlakuan yang sama bagi semua pelanggan, kata juru bicara Randi Berris.

Tetapi ketika bisnis memperhatikan kebijakan mereka setelah pembunuhan Floyd, beberapa pemimpin bank mengakui lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membangun kepercayaan dengan kaum minoritas.

More from Casildo Jabbour

Kembalinya Sang Raja: All-New Honda City Assessment

Ya, generasi baru sedan kompak Honda Metropolis adalah masalah besar. Setelah beberapa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *