Jam Malam Kashmir Dua Hari, Dipaksakan Tahun Setelah Pasal 370 Bergerak, Diangkat

Jam malam dua hari di Lembah Kashmir telah dicabut (File)

New Delhi:

Pemerintahan Jammu dan Kashmir pada Selasa malam mencabut jam malam dua hari – untuk 4 dan 5 Agustus – yang diberlakukan sebelum ulang tahun pertama keputusan untuk membatalkan standing khusus untuk J&K berdasarkan Pasal 370.

Keputusan untuk mencabut jam malam, yang menurut hakim distrik Srinagar telah diperintahkan di Lembah Kashmir berdasarkan informasi yang mengatakan “separatis dan kelompok-kelompok yang disponsori Pakistan berencana untuk mengamati 5 Agustus sebagai Hari Hitam”, muncul setelah kecaman yang meningkat atas pembatasan.

Alih-alih jam malam, pemerintah telah menekankan kembali pembatasan gerakan yang diberlakukan di seluruh wilayah mengingat krisis Covid.

“Berdasarkan ulasan situasi bebas insiden pada 4 Agustus dan laporan lebih lanjut diterima dalam konteks ini, masalah tersebut telah diperiksa ulang dan telah diputuskan untuk menghapus pembatasan,” perintah yang ditandatangani oleh hakim itu mengatakan.

Namun, perintah itu juga mengatakan bahwa toko-toko dan perusahaan akan tetap ditutup dan transportasi umum akan terus ditangguhkan, kecuali dalam hal barang-barang penting dan pasokannya.

“Akan ada penguncian complete di zona penahanan dan zona merah di distrik itu dan pembatasan perpindahan lebih dari 3 orang akan dilarang,” perintah itu menyatakan.

Sekretaris Rumah Serikat, pada hari Selasa, meninjau situasi COVID-19 di J&K dan memuji administrasi atas manajemennya. Menteri Dalam Negeri menekankan pada upaya mengurangi angka kematian, ungkap seorang petugas.

Dalam perintah sebelumnya, hakim distrik Srinagar mengutip informasi bahwa separatis dan kelompok yang disponsori Pakistan berencana untuk merayakan 5 Agustus sebagai “Hari Hitam”.

“Protes tidak dikesampingkan. Ada masukan khusus tentang protes kekerasan yang membahayakan kehidupan publik dan properti,” perintah itu berbunyi.

READ  Tersesat dengan pacarnya di pertemuan virtual, MP mengundurkan diri dari semua

Sementara itu, Presiden Konferensi Nasional dan mantan Ketua Menteri Dr Farooq Abdullah mengundang kepemimpinan banyak partai politik arus utama untuk pertemuan penting di kediamannya di Srinagar pada 5 Agustus.

NDTV telah belajar bahwa banyak pihak, termasuk PDP, Kongres, Konferensi Nasional Awami, CPI (L), PDF, Konferensi Rakyat dan Gerakan Rakyat J&K (yang dipimpin oleh mantan politisi yang berubah menjadi politisi, Dr Shah Faesal telah menjadi diundang.

“Agenda pertemuan itu adalah untuk membahas strategi masa depan tentang cara mendapatkan standing khusus J&K,” kata salah satu pemimpin yang diundang.

Namun, polisi Kashmir dan pasukan paramiliter lainnya telah memperkuat penempatan di sekitar tempat tinggal para pemimpin politik menjelang 5 Agustus.

More from Casildo Jabbour
Spyware Pegasus digunakan untuk “mengintip” jurnalis dan aktivis India
17 kelompok media di seluruh dunia telah berkolaborasi untuk mengekspos pengawasan rahasia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *