Jauh Dari Obsesi Luar Biasa Dengan Peringkat di IIT

NDTV News

Kerangka Kerja Peringkat Institusional Nasional (NIRF) peringkat baru saja dirilis dan ada banyak kegembiraan di udara. Kepala lembaga pendidikan telah merilis pernyataan yang mengatakan bagaimana mereka akan bekerja lebih keras atau betapa bangganya mereka berada pada peringkat yang diberikan beberapa mengeluh tentang bagaimana mereka kalah karena knowledge yang salah. Sangat ironis bahwa lembaga-lembaga terobsesi dengan sangat cemas tentang peringkat mereka ketika mereka sendiri menyarankan siswa untuk tidak khawatir tentang tanda dan tikus (e) berlomba dan fokus pada pembelajaran.

IIT-Madras adalah No 1 di antara 200 teratas IIT-Kanpur adalah No 4.

Penting untuk merenungkan bagaimana institusi telah menjadi peserta dalam perlombaan yang mengurangi keberadaan mereka yang beraneka ragam menjadi skor dan peringkat yang tidak dapat menangkap “karakter” institusi, terutama kualitas, kreativitas, dan etos pembelajaran mereka.

Pemeringkatan didasarkan pada penghitungan kacang, biasanya termasuk: berapa banyak guru per siswa, berapa banyak dengan gelar PhD, berapa banyak makalah yang diterbitkan dan berapa banyak kutipan yang mereka dapatkan, dan nilai numerik untuk persepsi reputasi suatu lembaga, seperti yang diperoleh dari survei yang ditargetkan di bidang akademik dan industri. Bobot yang diberikan untuk faktor yang berbeda bervariasi sesuai dengan organisasi (NIRF, Periods Higher Training (ITU), Quarcquarelli Symonds (QS)) tetapi mereka semua sangat mirip karena mereka hanya menghitung apa yang bisa dihitung. Bahkan “persepsi” sekarang dapat dihitung.

Memiliki lebih banyak guru tidak selalu berarti mengajar lebih baik, atau bahwa guru itu baik. Memiliki sebagian kecil siswa yang lulus tidak menyiratkan bahwa gelar mereka benar-benar berharga. Ini juga dapat menyiratkan bahwa universitas telah menetapkan standar yang sangat rendah untuk lulus siswa. Menerbitkan lebih banyak makalah tidak memberi tahu kita banyak tentang kualitas penelitian. Bahkan, korelasinya terkadang bisa terbalik. Terlalu banyak publikasi mungkin menyarankan banyak pekerjaan tambahan, sementara lebih sedikit surat kabar mungkin menandakan bahwa ini memiliki sesuatu yang signifikan untuk dikatakan. Kertas yang sangat berdampak akan memiliki banyak kutipan tetapi sejumlah besar kutipan tidak menyiratkan bahwa kertas itu hebat. Ini karena komunitas penelitian memiliki kualitas yang tersebar dan kami sering mengalami situasi di mana sejumlah besar penelitian tambahan yang biasa-biasa saja hanya mengutip penelitian yang sama. Dalam perhitungan berbasis metrik, lembaga yang menerbitkan banyak makalah berkualitas rendah hampir selalu menang melawan yang menerbitkan beberapa makalah berkualitas tinggi.

Intinya adalah bahwa angka-angka tidak dengan tepat menangkap kualitas atau orisinalitas. Untuk mengatasi kelemahan ini, sebagian besar skema peringkat memberi bobot pada “persepsi”. Ini adalah pedang bermata dua yang juga bisa dimainkan (mis. institusi menentukan orang siapa yang akan berpartisipasi dalam survei). Mengingat semua ini, sebuah institusi berperingkat tinggi mungkin sebenarnya cukup pejalan kaki, sedangkan yang kreatif mungkin ditandai dengan peringkat rendah. Administrator dan birokrat yang menyukai skema ini seringkali berakhir dengan kesimpulan yang salah, seperti tidak dapat membedakan antara penerbit yang produktif atau dikutip sendiri as opposed to seorang peneliti yang benar-benar hebat.

READ  Kanye West berbelanja pakaian anak-anak di Wyoming Walmart

Pada akhirnya, kami mendapatkan daftar peringkat yang sederhana mencerminkan kesewenang-wenangan dari kriteria yang dipilih dan bobotnya, tetapi yang tidak dapat menggabungkan kompleksitas “very best-ness” yang berusaha diwakilinya.

Skema peringkat yang kompleks jelas mengarah pada beberapa hasil aneh lainnya. Pertama, peringkat memiliki granularitas yang sangat buruk. Ini berarti bahwa entitas yang diberi peringkat, katakanlah, 1 dan 4 berbeda satu sama lain dalam cara yang tidak signifikan. Misalnya, tujuh IIT lama, dalam arti keseluruhan, tidak berbeda secara signifikan satu sama lain. Oleh karena itu, mereka yang bersukacita pada satu IIT diberi peringkat pertama dan mereka yang menyesal bahwa IIT mereka telah diberi peringkat keempat semuanya bereaksi tidak perlu. Tentu, mungkin ada perbedaan antara entitas di peringkat 1 dan 20, tetapi Tidak mungkin untuk memperkirakan granularity ini – perbedaan dalam peringkat yang mulai mencerminkan beberapa perbedaan “nyata”.

Ini membawa kita ke peringatan kedua bahwa data yang diberikan peringkat ini sangat bervariasi dalam hal keandalan dan integritas. Karena details yang dikirim bersifat sukarela dan sebagian besar tidak diverifikasi, akan ada lembaga yang memberikan knowledge yang sangat jujur ​​dibandingkan dengan mereka yang akan mendandani dengan cara yang cerdas dalam beberapa kasus, kejahatan details hanyalah hasil dari cara pengumpulannya.

Ketiga, ada banyak perbandingan yang terjadi antara apel dan jeruk. Institut Sains India (IISc) jauh lebih dekat dalam hal “tipe” ke IIT dan IISER, namun dimasukkan ke dalam kategori “Universitas” Institut Teknologi Kimia muncul dalam “Universitas” dan juga dalam “Teknik” – ini bukan universitas dan bahkan dalam rekayasa, terbatas pada “kimia”. IISER hanya muncul di daftar “Keseluruhan” walaupun beberapa dari mereka memiliki departemen teknik. Demikian pula, akan ada masalah dalam membandingkan institusi yang berfokus pada sarjana dan yang pada system pascasarjana.

Keempat, ada juga perbandingan lemon dengan melon, seperti membandingkan institusi dengan beberapa ratus atau beberapa ribu siswa dengan mereka yang memiliki populasi siswa dalam puluhan ribu. Perbandingan antara IIT baru dan yang lama adalah contohnya. Tahun lalu, IIT Ropar dan IIT Indore mengalahkan semua IIT lama dalam peringkat Times Increased Education. Walaupun IIT baru ini mungkin telah bekerja dengan baik selama dekade terakhir, membandingkannya dengan IIT lama tidak masuk akal karena jumlah fakultas dan mahasiswa yang jauh lebih besar di yang terakhir.

READ  Penghitungan Karnataka Covid melewati tanda 3-lakh, korban tewas 5.091

Argumen serupa dapat dibuat di seluruh pengeluaran for each siswa. IISc, TIFR, IITs, IISERs semuanya didanai dengan sangat baik dibandingkan dengan universitas sentral yang paling bergengsi sekalipun. Seberapa adil perbandingan itu?

Kelima, satu hal penting yang mengaburkan peringkat kelembagaan “keseluruhan” adalah kemungkinan keberadaan sekolah dan departemen dalam universitas yang memiliki reputasi unggul. Dalam sebagian besar konteks, ketika siswa perlu membuat pilihan, itu peringkat sekolah atau departemen yang penting dan tidak begitu banyak peringkat lembaga. Di IIT Bombay, misalnya, departemen Teknik Kimia berada di peringkat 50 secara world wide, sedangkan peringkat Institut adalah 152, dalam daftar QS 2020.

Terakhir, banyak lembaga swasta, beberapa dari kualitas yang meragukan (mis. Dengan peringkat NAAC rendah atau tidak terukur) dan hanya berfokus pada menghasilkan keuntungan, muncul dalam daftar ini. Pencantuman ini dalam daftar itu sendiri memberi mereka legitimasi tertentu, dan membual hak untuk saran mereka. Setiap institusi yang ada tidak layak mendapat peringkat.

Pengusaha tidak menggunakan peringkat untuk mempekerjakan siswa. Mereka menggunakan penilaian mereka pada kualitas siswa yang mereka rekrut di babak sebelumnya. Hal yang sama terjadi dengan universitas di luar negeri.

Di India, siswa yang ingin masuk ke institusi publik hanya memiliki sedikit penggunaan untuk peringkat institusi. Pilihan mereka atas institusi, dan sering kali menjadi subjek studi, ditentukan oleh peringkat mereka sendiri dalam ujian masuk seperti JEE dan NEET, dan akumulasi “kebijaksanaan” dari apa yang dilakukan senior mereka dalam beberapa tahun terakhir. Banyak penerimaan didorong oleh skema tindakan afirmatif seperti konsep “poin kekurangan” dalam penerimaan JNU – metrik yang membantu siswa dari latar belakang yang kurang beruntung. Untuk siswa yang tertarik pada lembaga swasta, kriteria dominan untuk memilih satu sama lain adalah biaya kuliah dan biaya hidup. Bahkan, setiap kali ada pilihan, hal-hal lain dianggap sama, siswa suka melihat statistik penempatan – jenis gaji yang diterima oleh siswa yang lulus – atau universitas yang memberi mereka penerimaan dan beasiswa untuk studi lebih lanjut.

Ketika kami tidak berhasil dalam daftar peringkat worldwide, kami membuat daftar kami sendiri. Padahal, mengapa dan bagaimana ini akan membantu kita naik tangga peringkat internasional, dan mengapa ini penting, adalah sebuah misteri.

READ  Pengadilan Tinggi Islamabad Berkata Beri India "Kesempatan Lain" Untuk Mengangkat Pengacara

Peringkat international yang rendah dari institusi kita seharusnya memicu pencarian jiwa dan analisis tindakan yang diperlukan untuk memecahkan masalah dan masalah yang sudah lama merebak. Misalnya, infrastruktur yang hancur, kekurangan staf pengajar, mahasiswa sarjana yang tidak tertarik, sarjana penelitian tanpa dasar dan latar belakang yang diperlukan, dan struktur akademik kuno. Saya telah menulis tentang bagaimana faktor-faktor ini berperan dalam IIT di kolom-kolom ini (1, 2). Situasi di lembaga-lembaga lain, termasuk universitas negeri dan pusat yang terkenal, kemungkinan akan semakin sulit.

Sebaliknya, sejumlah besar perhatian telah difokuskan pada “mengelola peringkat”. Contoh yang baik adalah antusiasme kami baru-baru ini untuk pacaran dengan fakultas dan mahasiswa “internasional” karena peringkat international memberi faktor ini bobot tertentu. Banyak institusi world-wide tidak dapat bertahan hidup tanpa mahasiswa asing dan fakultas asing, karena mereka tidak memiliki cukup kandidat dalam negeri. Kami tidak berada di kapal yang sama, namun kami berusaha untuk meniru mereka secara membabi buta.

Upaya untuk memaksimalkan angka telah menyebabkan banyaknya publikasi berkualitas rendah, dan penelitian tambahan. Tragisnya, kami terus menjadi negara nomor satu untuk penerbitan di jurnal predator / palsu.

Pemeringkatan tidak diperlukan untuk membuat institusi lebih baik. Sebaliknya, masalah khusus mereka perlu ditangani. Seharusnya menjadi alasan untuk khawatir bahwa agen peringkat internasional komersial dapat mendorong perilaku institusional ketika kita seharusnya tidak repot-repot dengan mereka. Setelah “kita masuk ke dalam permainan”, kita kemudian dipaksa untuk mengelola gambar yang dibuatnya untuk kita.

Lembaga-lembaga terbaik dunia tidak khawatir tentang peringkat tetapi dalam memastikan bahwa mereka dihormati oleh rekan-rekan mereka untuk kualitas lulusan dan penelitian mereka. Mereka belum mencapai puncak dengan mencoba menjadi “pertama”. Kita harus ingat apa yang kita katakan kepada siswa kita: jika kita belajar dengan baik, kita cenderung mendapatkan nilai bagus, tetapi mendapatkan nilai bagus tidak selalu berarti kita benar-benar tahu banyak.

(Anurag Mehra adalah Guru Besar Teknik Kimia dan Asosiasi di Pusat Studi Kebijakan, di IIT Bombay.)

Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis. Fakta dan pendapat yang muncul dalam artikel tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak memikul tanggung jawab atau kewajiban yang sama.

More from Casildo Jabbour

India coronavirus: Country membuka salah satu rumah sakit terbesar di dunia

Sardar Patel COVID Care Centre, fasilitas terbesar dari jenisnya di India, mulai...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *