Juara Paralimpiade Gwang-Geun Choi merasa lega karena menandatangani kontrak dengan baik

Judoka Korea Selatan Gwang-Geun Choi yang paling terkenal setelah keluar dari olahraga ini merasa bahwa dia adalah pria yang ‘lega’. Choi mengumumkan pengunduran dirinya setelah membawa pulang medali Paralimpiade ketiganya dengan sukses di Paralimpiade 2020 di Tokyo.

“Saya merasa lega. Tentu saja, saya merasa terhormat untuk mewakili negara saya selama lebih dari 10 tahun, tetapi pada saat yang sama saya mendapat banyak tekanan sebagai ace di tim Korea Selatan, ”katanya.

“Saya sangat senang bahwa saya dapat meninggalkan tempat itu ketika saya ingin, bukan ketika orang lain mendorong saya untuk melakukan itu. Pensiun dari olahraga setelah memenangkan perunggu di Tokyo 2020 sebagai kompetisi terakhir saya, tidak akan ada cara yang lebih baik untuk menyelesaikan karir olahraga saya.”

TERLAHIR UNTUK MENJADI PETUGAS

Pemain berusia 34 tahun itu mengalami ruptur pada ligamen anterior cruciatum [ACL] dan ligamen cruciatum proterior [PCL] di lutut kanannya satu bulan sebelum Asian Para Games 2018 Indonesia.

Namun, ia menunda operasi dan terbang ke Jakarta.

“Saat itu, banyak yang menyarankan saya untuk segera menjalani operasi guna mempersiapkan Paralympic Games Tokyo 2020,” kenangnya.

“Ketika saya mendengar bahwa hampir tidak mungkin bagi saya untuk bersaing di Asian Games 2018, saya ingin berada di sana bahkan lebih dari sebelumnya,” kata peraih medali emas ganda Guangzhou 2010 dan Incheon 2014, peraih medali perak di nomor putra. Kelas 100kg di Indonesia.

Gambar Getty

Penundaan Paralimpiade 2020 akhirnya memungkinkan dia untuk mendapatkan lebih banyak waktu untuk pemulihan total setelah operasi pada November 2018, tetapi dia tidak pernah meragukan dirinya untuk fit sampai jadwal Pertandingan semula.

READ  Jacob Silfverberg dan Rickard Rakell mencetak gol pertama musim ini saat Avs memimpin Ducks - Orange County Register

“Saya selalu berpikir bahwa segala sesuatu mungkin terjadi jika saya tidak menyerah. Oleh karena itu, saya tidak frustrasi saat menjalani rehabilitasi.”

MEMORI PARALIMPIK TERBAIK

Ia kembali beraksi pada Juli 2019 setelah menjalani masa rehabilitasi selama delapan bulan. Karena dia mengalami kesulitan berlari yang membantunya saat dalam proses penurunan berat badan, dia memutuskan untuk naik dari kelas di bawah 100kg menjadi lebih dari 100kg menjelang edisi ketiga Paralympic Games.

Ia merebut medali perunggu dalam kategori 100kg lebih putra dengan mengalahkan Yordani Fernandez Sastre dari Kuba di Tokyo 2020.

“Sebenarnya, saya kalah darinya di final Grand Prix IBSA 2021 [in Warwick, Great Britain] dua bulan sebelum Paralimpiade,” lanjutnya.

“Namun, saya terus mengatakan pada diri sendiri, ‘Ini akan menjadi turnamen terakhir Anda sebagai Para judoka, jadi jangan menyesal, tetapi raihlah kemenangan’.

“Saya benar-benar ingin mengucapkan terima kasih kepada diri saya sendiri karena telah menanggung semua kesulitan. Meski kehilangan medali emas ketiga, bagi saya, Paralimpiade Tokyo 2020 adalah momen yang paling berkesan.”

Oktober ini ia memulai babak baru dalam hidupnya dengan mengambil posisi administratif di sebuah asosiasi yang tergabung dari Komite Olimpiade Olahraga Korea [KSOC].

“Saya berharap tidak hanya memiliki pengaruh yang baik pada judoka muda, tetapi juga untuk mendukung banyak atlet dari segi administrasi.”

More from Benincasa Samara
Bintang wanita Indonesia berbicara tentang perjuangan dan impian wanita – Hiburan
Felix Martua (The Jakarta Post) PREMIUM Jakarta ● Senin 7 Maret 2022...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *