Kakak Kim Jong Un mengatakan KTT lain dengan Trump tidak mungkin

Kakak Kim Jong Un mengatakan KTT lain dengan Trump tidak mungkin

Adik kuat pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak mengharapkan saudara lelakinya untuk mengadakan pertemuan puncak lagi dengan Presiden Trump – kecuali jika Washington menawarkan “perubahan tegas” dalam pendekatan dan menawarkan sesuatu sebagai balasannya.

Di tengah spekulasi bahwa ia mungkin akan mencari KTT lain dengan Kim jika itu dapat membantu peluang pemilihannya kembali pada bulan November, Trump mengatakan minggu ini ia akan “pasti” bertemu dengannya lagi “jika saya pikir itu akan membantu.”

Tapi Kim Yo Jong melemparkan air dingin ke prospek Jumat, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dilakukan oleh Kantor Berita Pusat Korea bahwa “tidak perlu bagi kita untuk duduk di seberang AS sekarang,” menurut Agence France-Presse.

Jika pertemuan puncak diadakan, ia menambahkan dengan cepat di Trump, “terlalu jelas bahwa itu hanya akan digunakan sebagai kebanggaan yang membual yang berasal dari kebanggaan seseorang.”

Denuklirisasi, Kim Yo Jong menambahkan, adalah “tidak mungkin pada titik ini” – dan hanya bisa terjadi bersamaan dengan “langkah-langkah utama yang ireversibel, simultan,” oleh AS, yang ia tekankan tidak merujuk pada pencabutan sanksi.

Dia tidak merinci, tetapi 28.500 tentara AS dikerahkan di Korea Selatan untuk mempertahankannya melawan rezim jahat di utara. Washington juga memiliki sejumlah aset militer di Jepang dan wilayah Pasifik yang lebih luas.

Kim Yo Jong tidak menutup pintu sepenuhnya, namun mengatakan, “Kamu tidak pernah tahu.”

“Itu karena hal mengejutkan mungkin masih terjadi, tergantung pada penilaian dan keputusan antara dua pemimpin puncak,” katanya, menambahkan bahwa jika ada kebutuhan untuk pertemuan puncak, itu adalah kebutuhan Amerika, sedangkan untuk Pyongyang, itu adalah ” tidak taktis dan tidak melayani kita sama sekali. “

READ  Flight Radar 24 Mengindikasikan Pesawat Air India Specific Mencoba Mendarat Dua Kali Di Bandara Kerala

Kim Yo Jong, yang dianggap sebagai penasihat terdekat saudara laki-lakinya, baru-baru ini dikonfirmasi sebagai pejabat tinggi untuk urusan antar-Korea.

Trump dan Kim Jong Un telah bertemu tiga kali sejak memulai diplomasi nuklir berisiko tinggi pada 2018.

Tetapi pembicaraan telah goyah sejak pertemuan puncak kedua mereka pada Februari 2019, ketika Washington menolak tuntutan Pyongyang untuk memberikan bantuan sanksi besar sebagai imbalan sebagian penyerahan kemampuan nuklirnya.

“Kami ingin memperjelas bahwa itu tidak berarti denuklirisasi tidak mungkin. Tapi yang kami maksud adalah bahwa itu tidak mungkin pada titik waktu ini, “kata Kim Yo Jong pada hari Jumat.

Dengan kabel Publish

More from Casildo Jabbour

Mahkamah Agung membantah banding gereja Nevada tentang aturan COVID-19

RENO, Nev. (AP) – Mahkamah Agung A.S. yang terpecah tajam menolak permintaan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *