Kamala Harris bertemu Xi Jinping dari China di Bangkok. Inilah yang dia katakan

Kamala Harris bertemu Xi Jinping dari China di Bangkok.  Inilah yang dia katakan

Kamala Harris bertemu Xi Cina di Bangkok.  Inilah yang dia katakan

Ketegangan antara Amerika Serikat dan China telah meledak terutama di Taiwan.

Bangkok:

Presiden China Xi Jinping dan Wakil Presiden AS Kamala Harris menyerukan komunikasi terbuka selama pertemuan singkat pada hari Sabtu, beberapa hari setelah pembicaraan mendalam dengan Presiden Joe Biden.

Harris berbicara dengan pemimpin China itu ketika mereka memulai retret di Bangkok selama pertemuan puncak forum Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC), kata seorang pejabat Gedung Putih.

Wakil presiden memperkuat pesan Biden bahwa “kita harus menjaga jalur komunikasi terbuka untuk mengelola persaingan secara bertanggung jawab di antara negara kita,” kata pejabat itu tanpa menyebut nama.

Pertemuan itu terjadi setelah Amerika Serikat mengatakan sedang mencari China untuk berbuat lebih banyak untuk menahan sekutunya Korea Utara, yang pada hari Jumat menguji rudal balistik yang menurut pejabat AS dan Jepang mampu menghantam benua Amerika.

Xi, dalam perjalanan keduanya ke luar negeri sejak pandemi, bertemu dengan banyak pemimpin asing di Bangkok dan awal pekan ini di KTT G20 di Bali.

Pada hari Senin, Xi bertemu Biden selama tiga jam di sebuah hotel di pulau resor Indonesia, pembicaraan tatap muka pertama antara para pemimpin dua ekonomi terbesar dunia sejak mereka berdua menjadi presiden.

Kedua belah pihak memberikan putaran positif pada pertemuan tersebut, dengan mengatakan mereka berharap untuk mencegah ketegangan baru-baru ini lepas kendali dan ingin bekerja sama dalam bidang-bidang seperti perubahan iklim.

Media pemerintah China pada hari Sabtu mengutip Xi yang mengatakan bahwa pertemuannya dengan Biden “strategis dan konstruktif, dan memiliki makna penuntun penting bagi hubungan China-AS di tahap selanjutnya.”

“Kami berharap kedua belah pihak akan lebih meningkatkan saling pengertian, mengurangi kesalahpahaman dan salah penilaian, dan bersama-sama mempromosikan kembalinya hubungan China-AS ke jalur yang sehat dan stabil,” tambah Xi, menurut laporan tersebut.

READ  Pesanan cadangan HC sampai 24 Juli, jeda lain untuk Pilot Sachin

Drama rudal Korea Utara

KTT Biden-Xi dan pertemuan singkat dengan Harris dilakukan menjelang kunjungan yang direncanakan ke China awal tahun depan oleh Menteri Luar Negeri Antony Blinken, yang pertama oleh diplomat top AS sejak 2018.

Harris mengadakan pembicaraan krisis pada hari Jumat atas peluncuran rudal terbaru Pyongyang dengan perdana menteri dari lima mitra AS – Jepang, Korea Selatan, Australia, Kanada dan Selandia Baru – untuk mengeluarkan kecaman keras terhadap Korea Utara.

“Kami pikir Beijing memiliki peran untuk dimainkan,” kata pejabat senior AS lainnya yang menemani Harris pada hari Jumat.

China harus menggunakan pengaruhnya untuk membujuk Korea Utara “agar tidak pergi ke arah provokatif ini, yang hanya membuat kawasan dan dunia tidak stabil”, kata pejabat itu.

Ketegangan antara Amerika Serikat dan China telah meledak khususnya di Taiwan, demokrasi otonom yang diklaim oleh Beijing.

Pada bulan Agustus, China melakukan latihan militer besar yang dilihat sebagai uji coba invasi setelah kunjungan solidaritas ke Taiwan oleh Ketua DPR Nancy Pelosi, yang berada di urutan kedua setelah Gedung Putih.

Xi memberi tahu Biden bahwa dukungan untuk Taiwan adalah garis merah. Biden kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa kedua pemimpin memahami posisi satu sama lain dan bahwa dia tidak mengharapkan invasi “segera” ke Taiwan.

Amerika Serikat juga telah menekan China untuk membatasi dukungannya kepada Rusia dalam invasinya ke Ukraina, dengan para pejabat AS optimis bahwa Beijing belum mengirimkan pasokan militer.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
China menggunakan tenaga kerja paksa Uighur untuk memproduksi secara massal masker wajah coronavirus
Perusahaan-perusahaan Cina menggunakan system tenaga kerja yang dikelola pemerintah untuk memaksa minoritas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *