Kami Terbuka, Transparan, Non-Partisan, Kata Facebook Di Tengah Deretan Politik

NDTV News

Facebook India mengatakan telah menghapus konten yang melanggar standar komunitasnya

New Delhi:

Di tengah perselisihan politik yang besar atas tuduhan bahwa Facebook tidak menerapkan aturan ujaran kebencian untuk postingan oleh politisi partai yang berkuasa tertentu, raksasa media sosial milik Mark Zuckerberg hari ini mengatakan itu adalah “platform terbuka, transparan dan non-partisan” di mana orang dapat mengekspresikan sendiri dengan bebas dan merinci kebijakannya tentang menghapus perkataan yang mendorong kebencian dari platformnya dalam postingan blog.

Komite Tetap Parlemen tentang Teknologi Informasi, yang dipimpin oleh Anggota Parlemen Kongres Shashi Tharoor, akan mendengarkan perwakilan Facebook pada 2 September.

“Facebook adalah dan selalu menjadi platform terbuka, transparan dan non-partisan di mana orang dapat mengekspresikan diri mereka dengan bebas,” kata wakil presiden dan direktur pelaksana Facebook India Ajit Mohan dalam unggahan tersebut.

“Banyak pertanyaan telah diajukan secara khusus tentang penegakan kebijakan kami seputar ujaran kebencian. Tidak ada tempat untuk ujaran kebencian di platform kami. Kami memiliki pendekatan yang tidak memihak dalam menangani konten dan sangat diatur oleh Standar Komunitas kami. Kami menegakkan kebijakan ini secara global tanpa memperhatikan posisi politik siapa pun, afiliasi partai atau keyakinan agama dan budaya, “kata Mohan.

“Kami telah menghapus dan akan terus menghapus konten yang diposting oleh figur publik di India jika melanggar Standar Komunitas kami,” katanya.

SEBUAH Wall Street Journalmelaporkan menuduh Facebook dengan sengaja mengabaikan konten yang menghasut dari anggota BJP yang berkuasa dan kelompok sayap kanan bahkan setelah masalah itu ditandai secara internal oleh Zuckerberg. Mengutip orang dalam Facebook yang tidak disebutkan namanya, laporan itu mengatakan seorang eksekutif senior kebijakan Facebook India, Ankhi Das, telah menolak untuk melarang BJP MLA dari Telangana meskipun postingannya memecah belah.

“Banyak pertanyaan telah diajukan secara khusus tentang penegakan kebijakan kami seputar ujaran kebencian. Tidak ada tempat untuk ujaran kebencian di platform kami. Kami memiliki pendekatan yang tidak memihak dalam menangani konten dan sangat diatur oleh Standar Komunitas kami. Kami menegakkan kebijakan ini secara global tanpa memperhatikan posisi politik siapa pun, afiliasi partai atau keyakinan agama dan budaya, “kata Mohan.

“Keputusan tentang menunjuk orang atau kelompok sebagai ‘individu atau organisasi berbahaya’ berbeda – ini didasarkan pada kombinasi sinyal dan dibuat oleh tim organisasi berbahaya kami yang memiliki keahlian mendalam dalam terorisme dan kebencian terorganisir serta memperhatikan tren global dan regional .

“Individu yang ditetapkan sebagai ‘berbahaya’ menurut kebijakan kami akan dihapus dari layanan kami sama sekali, dan semua pujian, dukungan, dan representasi mereka juga dicabut. Karena hukuman yang terkait dengan penunjukan sangat berat, analisis kami penting untuk dilakukan. komprehensif dan rinci, dan proses kami berlaku secara konsisten dan adil di seluruh dunia, “kata Mohan.

Facebook dan eksekutifnya Ankhi Das juga menghadapi pertanyaan internal dari karyawan tentang bagaimana konten politik diatur di pasar terbesarnya, kantor berita Reuters melaporkan mengutip orang-orang yang tidak disebutkan namanya yang memiliki pengetahuan langsung tentang masalah tersebut. Sebuah surat terbuka yang ditulis untuk kepemimpinan Facebook oleh 11 karyawan di satu platform internal, dan dilihat oleh Reuters, juga menuntut bahwa “tim kebijakan Facebook di India (dan di tempat lain) menyertakan perwakilan yang beragam.”

“Sulit untuk tidak merasa frustrasi dan sedih dengan insiden yang dilaporkan. Kami tahu kami tidak sendirian dalam hal ini. Karyawan di seluruh perusahaan mengungkapkan sentimen yang sama,” kata surat itu, menurut Reuters.

READ  KTT Uni Eropa: Para pemimpin mencoba menyepakati penyelamatan 'kritis' untuk ekonomi

Pada 2 September, selain perwakilan Facebook, komite parlemen telah meminta perwakilan dari Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi untuk hadir guna membahas perlindungan hak-hak warga negara dan mencegah penyalahgunaan platform media sosial dan online.

Written By
More from Suede Nazar

8 Lakh Orang India Mungkin Harus Pergi Karena Kuwait Menyetujui RUU Kuota Expat: Laporan

Dari 4,3 juta populasi Kuwait, ekspat menyumbang 3 juta. Kuwait: Komite hukum...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *