Perwira Polisi UP Devendra Kumar Mishra Dibunuh Oleh Gangster Vikas Dubey Selama Penggerebekan Telah Disebut Polisi Dalam Surat

NDTV News

Devendra Kumar Mishra terbunuh bersama dengan tujuh polisi lainnya di Uttar Pradesh.

Kanpur:

Polisi Uttar Pradesh sedang menyelidiki surat yang dilaporkan ditulis oleh petugas yang memimpin serangan gagal terhadap gangster terkenal Vikas Dubey pada hari Jumat dan tewas bersama dengan tujuh polisi lainnya. Seorang perwira tinggi telah meminta penyelidikan menyeluruh atas surat itu, yang, jika ditemukan dan diverifikasi, bisa menjadi bukti yang memberatkan polisi yang membantu penjahat.

Vikas Dubey, yang diduga memberi informasi tentang penyerbuan oleh orang dalam di kepolisian, hilang sejak pembantaian polisi.

Di tengah kontroversi dan kemarahan atas surat itu, beredar luas di media sosial, kepala polisi Kanpur mengklaim pada Senin malam bahwa itu tidak ditemukan dalam catatan polisi tetapi pencarian sedang dilakukan untuk itu.

Surat itu dilaporkan ditulis tiga bulan lalu oleh Devendra Kumar Mishra, Wakil Kepala Polisi (DSP) yang ditembak mati dalam penyergapan oleh Vikas Dubey dan anak buahnya, kepada atasannya – kemudian kepala polisi Kanpur Anant Deo Tiwari.

Petugas itu mengeluh di dalamnya tentang polisi membantu gangster, terutama Vinay Tiwari, petugas polisi yang bertanggung jawab atas kantor polisi Chaubeypur, sekarang ditangguhkan.

Mishra dilaporkan menuduh Vinay Tiwari membantu penjahat dan melindunginya dari kemungkinan tindakan polisi. Surat itu menyerukan tindakan tegas terhadap petugas polisi.

“Saya tahu bahwa surat semacam itu viral di media sosial. Pencarian pendahuluan dilakukan di kantor DSP dan kantor bagian pengiriman dan penerimaan SSP Kanpur (Kepala Inspektur Senior Polisi). Sejauh ini tidak ada catatan surat ini dan kami belum menemukan file. Tetapi kami sedang melihatnya dengan lebih detail dan kami tidak akan ragu untuk membagikan lebih detail, “kata Dinesh Kumar P, kepala polisi Kanpur.

READ  Setidaknya ada 2,5 juta kasus coronavirus di Amerika Serikat

Mishra memimpin tim yang terdiri dari 50 polisi dari tiga kantor polisi dalam sebuah serangan yang bertujuan menangkap Vikas Dubey dalam upaya untuk membunuh kasus tersebut. Penjahat didakwa dalam 60 kasus termasuk pembunuhan, penculikan, pemerasan dan kerusuhan.

Ketika polisi mendekati desa sebelum fajar pada hari Jumat setelah membersihkan penghalang jalan pada rute – termasuk penggerak tanah yang memaksa mereka untuk meninggalkan kendaraan mereka – mereka ditembaki dari atap rumah.

Vikas Dubey diduga disiagakan untuk penyerbuan oleh polisi dan siap dengan geng bersenjata untuk menyerang polisi. Empat polisi telah diskors karena dicurigai memiliki hubungan dengan penjahat.

Empat hari setelah mengatur penyergapan, Vikas Dubey masih belum ditangkap oleh polisi UP. Pada hari Senin, hadiahnya dinaikkan menjadi Rs 2,5 lakh. Sejauh ini, tampaknya tidak ada informasi di mana ia bisa bersembunyi.

Siaran pers polisi Kanpur yang dikirim sore tadi mengkonfirmasi tiga penangkapan lagi. Salah satunya adalah tetangga Dubey yang diduga menolak membiarkan polisi mencoba melarikan diri dari penembakan tanpa pandang bulu oleh gangster dan orang-orangnya. Yang lain adalah bantuan Dubey dan orang ketiga yang ditangkap adalah seorang wanita yang diduga menunjukkan polisi bersembunyi kepada para penembak pagi itu.

Polisi yang ditangguhkan berasal dari kantor polisi yang sama, Chaubeypur, dan dituduh berhubungan secara teratur dengan Dubey. Catatan panggilan lebih dari 100 polisi telah dipindai dalam empat hari terakhir.

Written By
More from Suede Nazar

Harga dan spesifikasi SAMSUNG Galaxy M11, ponsel murah dengan baterai yang sangat baik

PROBOLASE PORTAL – Samsung saat ini menjadi salah satu produsen smartphone Android...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *