Kampanye Trump dihapus stiker jarak sosial sebelum reli Tulsa

Kampanye Trump dihapus stiker jarak sosial sebelum reli Tulsa

Sebagai bagian dari rencana keselamatan BOK Center untuk reli 20 Juni, manajemen arena telah membeli 12.000 stiker tidak-duduk dengan maksud menjauhkan orang-orang dengan meninggalkan kursi terbuka di antara para peserta, menurut Post.

Kemudian pada hari rapat umum, ketika staf acara sudah meletakkan stiker di hampir setiap kursi di arena 19.000 kursi, kampanye Trump mengatakan kepada manajemen acara untuk berhenti dan kemudian mulai melepas stiker, menurut seseorang yang akrab dengan acara yang berbicara kepada Washington Post dengan syarat anonimitas untuk membahas masalah internal.

Tim Murtaugh, direktur komunikasi kampanye Trump, tidak membahas insiden pelepasan stiker tetapi malah menggembar-gemborkan tindakan pencegahan kesehatan yang diambil untuk acara tersebut dalam sebuah pernyataan kepada CNN.

“Reli itu sepenuhnya sesuai dengan persyaratan lokal. Selain itu, setiap peserta rapat umum menerima pemeriksaan suhu sebelum masuk, diberikan masker, dan menyediakan akses yang cukup untuk pembersih tangan,” kata Murtaugh, Sabtu.

Stiker dilepas di arena menjelang acara, menurut wartawan kolam, yang memperhatikan bahwa stiker yang pernah muncul di kursi berjam-jam sebelumnya hampir semua hilang pada sore hari Sabtu. Stiker itu dilepas sebelum publik diizinkan masuk ke arena, menurut laporan kolam renang.

Sementara itu, dalam satu klip video yang diperoleh Post, dua pria, satu dalam setelan jas dan satu mengenakan lencana dan masker wajah, dapat terlihat menarik stiker dari kursi di bagian arena. Identitas para lelaki itu tidak jelas.

Setelah sebagian besar stiker dipasang, seorang anggota kampanye Trump menyiarkan radio di ruang perang tempat manajemen arena memantau persiapan dan menyuruh mereka untuk berhenti, menurut orang yang akrab dengan acara yang berbicara kepada Post. Staf acara diberitahu untuk terus menerapkan stiker. Kemudian, kampanye mulai menarik mereka, kata orang itu.

READ  Pertemuan Vikas Dubey: Bagaimana gangster yang ditakuti tewas dalam pertemuan 24 jam setelah penangkapannya, cerita sejauh ini

Pada saat Trump naik panggung di arena, para peserta terlihat tidak mengikuti pedoman jarak sosial, alih-alih dikelompokkan bersama tanpa kursi kosong antara satu sama lain. Tidak ada stiker yang bisa dilihat di kursi.

Pada akhirnya, kurang dari 6.200 orang menghadiri rapat umum yang dimaksudkan untuk mengisyaratkan kembalinya Trump ke jejak kampanye. Kehadiran yang rendah itu disalahkan atas reaksi keras dari media dan “pemrotes radikal” tentang menggalang massa yang begitu besar di tengah pandemi.

Sekelompok pengacara setempat, pada hari-hari menjelang unjuk rasa, menuntut untuk menghentikan acara tersebut kecuali jika penyelenggara setuju untuk mengambil langkah-langkah untuk mematuhi rekomendasi jarak sosial pemerintah sendiri untuk membatasi penyebaran virus corona.

Para pengacara dalam gugatan mereka mencatat bahwa statistik departemen kesehatan Tulsa menunjukkan bahwa hari Senin menjelang rapat umum yang direncanakan pada hari Sabtu memperlihatkan jumlah kasus virus corona baru yang tertinggi.

Seorang hakim akhirnya menolak permintaan darurat itu.

Baik Trump maupun Gedung Putih tidak meminta stiker itu dilepas, kata seorang pejabat senior Gedung Putih kepada Washington Post.

Sejak rapat umum 20 Juni, setidaknya delapan staf telah dinyatakan positif dan beberapa pejabat tinggi kampanye memutuskan untuk mengkarantina seminggu setelah bukannya pergi ke kantor, dua sumber yang mengetahui situasi mengatakan kepada CNN.

DJ CNN Judd dan Ryan Nobles berkontribusi pada cerita ini.

Written By
More from Suede Nazar

Ilmuwan India Membuat Batu Bata Luar Angkasa Dengan Urine Untuk Bangunan Di Bulan

Prosesnya menggunakan urea yang bersumber dari urine dan tanah bulan sebagai bahan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *