Kanimozhi Berkata Ditanyakan Apakah Dia Orang India Oleh CISF Resmi Di Bandara Karena Berbicara Tamil, Inggris Bukan Hindi

NDTV News

Kanimozhi mengatakan dia ditanyai apakah dia “adalah seorang India” oleh seorang pejabat CISF karena tidak mengerti bahasa Hindi (File)

Chennai:

Politik membara atas bahasa, yang dipicu oleh perdebatan tentang kebijakan pendidikan baru, menemukan titik nyala baru pada hari Minggu ketika anggota parlemen DMK Kanimozhi berbagi pengalaman tidak menyenangkan baru-baru ini di bandara. Anggota parlemen Tuticorin mengatakan seorang petugas keamanan di bandara bertanya apakah dia “orang India” karena dia mengatakan dia tidak tahu bahasa Hindi dan meminta petugas itu untuk berbicara dalam bahasa Tamil atau Inggris.

Dia mengakhiri tweetnya dengan bertanya, “Saya ingin tahu dari mana menjadi orang India sama dengan menguasai bahasa Hindi.” Hashtag “pengenaan bahasa Hindi” diikuti.

Kicauannya mendapat dukungan dari banyak orang termasuk anggota parlemen Kongres Manickam Tagore, yang menyebutnya “terkutuk”, dan Karti Chidambaram yang menginginkan Pasukan Keamanan Industri Pusat (CISF) menanggapi apa yang disebutnya “benar-benar konyol”.

Dan CISF segera merespons.

Mereka meminta depth perjalanan Ms Kanimozhi – nama bandara, lokasi, tanggal, dan waktu kejadian untuk mengambil tindakan terhadap hal ini. Mereka juga meminta maaf.

Politik bahasa selalu menjadi masalah sensitif dan emosional di Tamil Nadu di mana kebijakan pendidikan baru telah menimbulkan kontroversi. Menyebutnya sebagai pengenaan bahasa Hindi, pemerintah Tamil Nadu telah menolak implementasi yang diusulkan pusat dari system tiga bahasa di sekolah – dua di antaranya harus asli.

Pada 1960-an, ada agitasi anti-Hindi besar-besaran di negara bagian itu ketika pemerintah Kongres saat itu berusaha menjadikan bahasa Hindi sebagai bahasa resmi. Ini telah melambungkan DMK ke tampuk kekuasaan di Tamil Nadu. Hari ini tidak berbeda.

DMK yang dipimpin MK Stalin dan banyak partai oposisi di Tamil Nadu telah menentang kebijakan pendidikan baru dan menginginkan peninjauan reformasi menyeluruh yang telah diusulkannya.

Ms Kanimozhi juga selalu menentang keras pengenaan bahasa Hindi atau Sansekerta di negaranya di mana dua bahasa yang diajarkan di sekolah adalah bahasa Tamil dan Inggris. Namun bahasa Hindi diajarkan sebagai mata pelajaran opsional di beberapa sekolah.

READ  10 Negara Ini Bebas Covid-19, Tapi Benarkah Gratis? Semua halaman
More from Casildo Jabbour
Pria itu jatuh ke kubangan lumpur saat mengambil “jalan pintas”. Video viral bikin orang ketawa | Kecenderungan
Terkadang mengambil jalan pintas bisa membuat seseorang masuk ke dalam sup. Video...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *