Kantor Mufti menjelaskan mengapa umat Islam di Singapura merayakan Hari Raya pada hari Selasa, tidak seperti yang lain di kawasan itu

SINGAPURA – Sebagian umat Islam di Singapura bertanya-tanya mengapa Hari Raya Puasa jatuh di sini pada Selasa (3 Mei), sementara negara tetangga Malaysia, Indonesia, dan Brunei merayakan hari raya tersebut pada Senin (2 Mei).

Mufti Nazirudin Singapura Mohd Nasir, pemimpin Islam tertinggi Republik, mengumumkan pada Minggu malam 1 Mei bahwa umat Islam di sini akan merayakan Hari Raya Puasa, juga dikenal sebagai Hari Raya Aidilfitri, pada hari Selasa.

Memang, menurut perhitungan astronomi, bulan sabit bulan Syawal Islam, yang mengikuti Ramadhan, tidak muncul di sore hari setelah matahari terbenam pada hari Minggu. Bulan sabit – yang secara tradisional menandai awal bulan baru – juga tidak terlihat, tambahnya.

Meskipun demikian, pertanyaan tentang kesenjangan tersebut terus dilontarkan di media sosial, mengingat daerah lain menandai festival satu hari lebih awal.

Dalam keterangannya, Senin pagi, Kantor Mufti menjelaskan bahwa di wilayah ini, perbedaan awal Hijriah atau penanggalan Islam sangat sering terjadi di masa lalu – baru-baru ini pada 2014, 2015, 2016, 2017 dan 2021. – dan mungkin akan terjadi lagi di masa depan.

Dengan demikian, pada tahun 2022, semua negara di dunia, termasuk negara mayoritas Muslim, tidak merayakan Ramadhan dan Idul Fitri pada tanggal yang sama.

“Memang bulan sabit juga belum terlihat di beberapa negara lain, oleh karena itu mereka akan merayakan Idul Fitri pada hari Selasa, 3 Mei, seperti Singapura,” bunyi pernyataan itu.

Bangladesh, India dan Pakistan termasuk di antara negara-negara yang merayakan festival pada hari Selasa.

Ditambahkan pernyataan: “Selama kita tetap setia pada prinsip iman kita dan bimbingan Nabi Muhammad, perbedaan penentuan kalender Islam adalah sesuatu yang tidak terduga atau mengkhawatirkan.”

READ  RUU keuangan rumah akan meningkatkan aksi iklim dan meningkatkan kesehatan masyarakat

Kantor Mufti menjelaskan bahwa umat Islam diajari bahwa jika bulan digelapkan, mereka harus menganggap Ramadhan memiliki 30 hari. Menurut penanggalan Islam, yaitu lunar, beberapa bulan bisa berlangsung 29 hari dan yang lain 30 hari.

Para peneliti menggunakan dua kriteria utama – perhitungan berdasarkan astronomi dan penampakan bulan – untuk menentukan apakah bulan sabit terlihat.

Namun, di Singapura, bulan sabit biasanya sangat sulit terlihat karena kondisi cuaca yang sering berawan.

Oleh karena itu Singapura menggunakan kriteria yang disepakati bersama yang digunakan oleh empat negara regional di MABIMS, pertemuan informal para menteri agama dari Brunei, Indonesia, Malaysia dan Singapura, untuk menentukan penampakan bulan sabit.

Kriteria ini telah ditinjau dan disempurnakan oleh empat negara sejak 2017, dan direvisi pada 2021, berdasarkan lebih dari 700 titik data penampakan croissant dari seluruh dunia.

Written By
More from Faisal Hadi
Empat belas spesies baru celurut ditemukan di pulau Indonesia
Melalui Chen Ly Crocidura caudipilosa, salah satu spesies tikus yang baru ditemukan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *