Kapal Jepang menyimpang dari jalur pelayaran sebelum dampak Mauritius, data menunjukkan

FILE PHOTO: A general view shows the bulk carrier ship MV Wakashio, that ran aground on a reef, at Riviere des Creoles, Mauritius, in this handout image obtained by Reuters on August 11, 2020. French Army command/Handout via REUTERS

FOTO FILE: Pemandangan umum menunjukkan kapal pengangkut curah MV Wakashio, yang kandas di terumbu karang, di Riviere des Creoles, Mauritius, dalam gambar selebaran ini diperoleh Reuters pada tanggal 11 Agustus 2020. Komando / Handout Angkatan Darat Prancis melalui REUTERS

Kapal curah milik Jepang yang kandas di Mauritius dan menumpahkan minyak di atas perairan murni dan terumbu karang yang rapuh dialihkan lebih dari 100 kilometer dari jalur pelayaran reguler, data dari sebuah perusahaan analisis maritim menunjukkan.

MV Wakashio, yang dimiliki oleh Nagashiki Shipping dan disewa oleh Mitsui OSK Lines Ltd, menghantam terumbu karang di pantai tenggara Mauritius pada 25 Juli dan kemudian minyak mulai bocor. Dua dari perwira kapal itu telah ditangkap dengan tuduhan membahayakan navigasi yang aman.

Kapal induk bijih besi itu menggunakan jalur pelayaran yang dilalui dengan baik yang melewati dekat Mauritius ketika kecelakaan itu terjadi, menurut firma analisis maritim Windward dan sumber pengiriman.

Tampaknya telah menyimpang dari jalur itu sekitar 55 mil laut (102 km) dari Mauritius dan langsung menuju ke pulau Samudera Hindia, data menunjukkan. Data menunjukkan jejak kapal selama beberapa jam terakhir perjalanannya, termasuk belokan kecil setelah menyeberang ke perairan teritorial Mauritius.

“Itu berada di jalur yang sangat buruk,” kata Omer Primor, kepala pemasaran Windward, kepada Reuters. Tidak segera jelas mengapa kapal itu tampak menyimpang dari jalurnya. Data pelacakan untuk kapal kargo lain yang lewat di dekat Mauritius baru-baru ini menunjukkan mereka semua menempel di jalur pengiriman.

Penjaga pantai Mauritius telah berulang kali mencoba mencapai kapal untuk memperingatkannya bahwa jalurnya berbahaya tetapi tidak mendapat jawaban, Reuters melaporkan minggu ini.

READ  Studi: ASI Dapat Membantu Memerangi Virus Corona

Kami telah menyerahkan data catatan rute kami ke polisi

Ketika ditanya tentang data Windward, seorang juru bicara Pengiriman Nagashiki mengatakan: “Kami telah menyerahkan data catatan rute kami ke polisi, tetapi kami tidak dapat berkomentar tentang datanya, karena polisi sedang menyelidiki insiden tersebut”.

Perusahaan menolak mengomentari laporan bahwa penjaga pantai telah mencoba menghubungi kapal tersebut. Seorang juru bicara di Mitsui OSK, yang mencarter kapal tersebut, mengatakan pihaknya juga sedang menyelidiki jalur pengangkut. Dia menolak berkomentar lebih lanjut.

Seorang pejabat maritim regional mengatakan bahwa data Sistem Identifikasi Otomatis (AIS) yang dia lihat tidak menunjukkan pergantian kapal di dalam perairan teritorial Mauritius, tetapi menambahkan bahwa itu mungkin karena ketidakakuratan dalam data AIS.

Pemerintah Mauritius dan otoritas maritim di sana tidak segera menanggapi permintaan komentar atas data tersebut.

Mauritius mengatakan pada Kamis bahwa pihaknya telah mulai menenggelamkan kapal, setelah mengumumkan rencana tersebut sehari sebelumnya, yang telah menimbulkan kekhawatiran dari para pencinta lingkungan yang khawatir tentang kerusakan lebih lanjut setelah lebih dari 1.000 ton bahan bakar minyak bocor.

Para ilmuwan mengatakan bahwa dampak penuh dari tumpahan masih berlangsung tetapi kerusakan dapat mempengaruhi Mauritius dan ekonominya yang bergantung pada pariwisata selama beberapa dekade.

Satwa liar yang terancam termasuk lamun yang menyelimuti pasir di perairan dangkal, ikan badut yang hidup di terumbu karang, sistem bakau, dan Merpati Merah Muda yang terancam punah, endemik di pulau itu.

Written By
More from Suede Nazar

Ram Temple Trust Head Tes Covid Positif, Panggung Bersama Dengan PM Di Ayodhya

Mahant Nritya Gopal Das termasuk di antara lima orang di atas panggung...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *