Kapten Inggris U19 Wanita Grace Scrivens bersiap untuk tes Piala Dunia

Grace Scrivens membuat terobosan pada tahun 2021. 94 bola tak terkalahkannya dari 62 saat Kent mengalahkan Surrey untuk membuka musim grup Tenggara tak terkalahkan mereka di musim T20 Wanita County mengokohkan statusnya sebagai Satu untuk ditonton pada usia 17 tahun.

Dia telah memberikan petunjuk pada tahun sebelumnya sebagai pencetak gol tertinggi kedua Sunrisers di Piala Rachael Heyhoe Flint pertama yang berusia 50 tahun saat kriket nasional wanita Inggris kembali dari musim yang dihancurkan Covid. Tapi Scrivens berpikir memukul Surrey adalah “pertama kali saya unggul dengan baik” memberinya kepercayaan diri yang besar setelah bekerja keras pada permainan T20-nya. Itu terpilih Momen Wanita Tahun Ini dan Scrivens dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Tahun Ini di penghargaan akhir musim Kent.

Tapi ada orang-orang di County yang mengenal Scrivens dan potensinya yang luar biasa jauh sebelum itu – jenis potensi yang membuatnya menjadi kapten Inggris dalam pertandingan pembuka Piala Dunia Wanita U-20 mereka T20 yang berusia 19 tahun melawan Zimbabwe pada hari Minggu. . Di antara mereka adalah Dave Hathrill, pelatih kepala Kent Women’s.

“Penampilannya dalam permainan, kesadarannya terhadap permainan, sangat mengesankan,” kata Hathrill kepada ESPNcricinfo. “Dia melihat permainan ini berbeda dari banyak rekan kami, yang tidak sering Anda dapatkan dengan seseorang seusianya.

“Dia memiliki begitu banyak kejelasan tentang apa yang ingin dia lakukan ketika dia keluar dan bermain dan kedewasaan tentang permainannya. Dia selalu melihat bagaimana dia dapat mempengaruhi permainan, membaca ketentuannya. Bahkan ketika dia bukan kapten tim. tim, dia melihatnya dari sudut pandang kapten.

“Dia juga memasukkannya ke dalam tongkatnya yang berarti dia selalu selangkah lebih maju dari lawan dan selangkah lebih maju dari pemain bowling… itu memahami permainan dari perspektif yang berbeda. , hampir dari lensa yang berbeda.”

READ  Netflix mengantre lebih banyak anime dengan 4 penawaran studio baru

Scrivens, yang berusia 19 tahun pada November, terpilih untuk tim wanita Kent U11 berusia delapan tahun, yang berarti dia menjadi gadis pertama yang bermain empat musim bersama tim dan telah menjadi kapten selama dua musim.

Meskipun pemukulnya yang pertama kali menonjol sebagai flyhalf kidal, kualitas kepemimpinannya dan kesuksesannya dalam istirahat lengan kanan membuatnya menjadi pemain serba bisa yang berbakat, dalam arti sebenarnya dari kata tersebut.

“Dia suka terlibat dalam permainan,” kata Hathrill. “Jika ada cara baginya untuk memiliki bola di tangannya, kelelawar di tangannya atau berada dalam posisi bertahan di mana dia memengaruhi permainan… jika dia bisa menjaga gawang dan skor serta wasit pada saat yang sama, saya tahu. dia akan.”

Dan begitulah. Memulai sebagai pelempar jahitan dan pemukul, Scrivens dengan cepat menemukan bahwa pembukaan di dua disiplin “mungkin tidak akan cocok dengan baik.” Tidak mau melepaskan fokusnya pada tongkat, dia beralih ke turnkey selama beberapa tahun tetapi, dengan tinggi sekitar 5 kaki 10 inci, menyadari bahwa “mempertahankan bukanlah cara terbaik untuk melakukannya”. Dia beralih ke off-spin, mempelajari beberapa trik dari kakaknya, dan itu menjadi bagian penting dari permainannya.

Dia finis sebagai pencetak gol terbanyak ketiga dan pengambil gawang pertama di Rachael Heyhoe Flint Trophy terakhir sementara menempati peringkat di antara pemain top timnya dengan pemukul dan bola di Piala Charlotte Edwards T20 karena tim Sunrisersnya tidak pernah menang di kedua kompetisi. Dan Hathrill melihat Scrivens berkembang pesat dengan pemukul, bola, dan sebagai pemimpin di tahun-tahun mendatang.

“Saya pikir dia bisa pergi jauh, dan tidak hanya bermain untuk Inggris, saya pikir dia memiliki potensi untuk menjadi kapten Inggris di masa depan,” kata Hathrill. “Saya pikir dia memiliki potensi untuk menjadi salah satu pemukul terbaik di dunia, sungguh, karena saya mengenalnya, saya tahu itulah yang akan menjadi kekuatan pendorongnya.

READ  India bergabung dengan troika G20 bersama dengan Indonesia dan Italia

“Begitu dia mencentang satu kotak, dia akan maju dengan kecepatan penuh untuk yang berikutnya. Saya percaya padanya, dan saya percaya dia memiliki apa yang diperlukan untuk mencapai puncak.”

Hathrill dan Scrivens mengaitkan kegembiraan dan kemudahannya dalam peran kapten karena mulai berakting di usia yang sangat muda. Scrivens menggambarkan awal karirnya sebagai “saudara standar, ayah di taman, Anda akan bergabung dan mencoba memukul bola melewati pagar”. Dia kemudian menuju ke klub lokalnya dan ingat bermain kriket ketika dia berusia “enam atau tujuh tahun”, kemajuannya pesat dari sana.

“Saya mulai pada usia yang sangat dini, jadi saya selalu menjadi yang paling berpengalaman dalam kelompok itu,” kata Scrivens kepada ESPNcricinfo. “Saat saya bersama orang-orang berlevel tinggi, saya mencoba menyerap informasi sebanyak yang saya bisa, lalu saat bermain…Saya bisa berbagi pengetahuan itu dengan orang lain, yang sangat saya hargai.”

Scrivens hampir tidak bisa mengharapkan kesempatan yang lebih baik untuk membenamkan dirinya dalam lingkungan belajar elit daripada tahun lalu Ratusan, di mana dia memainkan semua enam pertandingan untuk tim London Spirit kehilangan kapten Inggris Heather Knight yang cedera, tetapi membanggakan susunan pemain yang hebat termasuk Beth dari Australia Uang. dan Selandia Baru Amelia Kerr.

“Saya merasa kewalahan dalam hal poin, saya diminta untuk membuka pemukul dan bersaing dengan pemain bowling terbaik di dunia, tetapi itu banyak mengajari saya,” kata Scrivens. “Itu benar-benar memberi saya ide tentang bagaimana bekerja lebih banyak pada permainan saya. Bermain di bawah tekanan semacam itu dalam hal penonton yang banyak dan tim-tim top juga membantu saya dalam hal turnamen dan kompetisi lain, saya dapat menggunakan pengetahuan ini.”

READ  Indonesia menjadi tuan rumah Piala Asia FIBA ​​pada 2021

Skuad Inggris mencakup tiga pemain lain yang berpengalaman di Hundred tahun lalu – seorang penjahit yang serba bisa Ryana MacDonald-Gaysiapa wakil kapten Scrivens dan rekan setim Kent, dan pemintal lengan kiri Sophia Smale adalah bagian dari tim pemenang gelar Oval Invincibles Hannah Baker bermain untuk Welsh Fire.

“Kami memiliki tim yang sangat bagus dan peluang yang sangat bagus, terutama cara kami bermain dalam pertandingan pemanasan kami,” kata Scrivens setelah Inggris mengalahkan Hindia Barat dan Indonesia dalam pertandingan pra-turnamen mereka.

Turnamen yang tepat berubah menarik pada hari Sabtu ketika Bangladesh mengalahkan Australia dengan tujuh gawang di game pembuka, membiarkan kompetisi terbuka lebar.

“Cara kami membentuk tim juga sangat membantu kami, kami semua saling mendukung, kami semua percaya satu sama lain,” tambah Scrivens. “Kami akan selalu mencari opsi positif, yang merupakan kekuatan kami yang sebenarnya. Kami adalah tim yang tidak kenal takut dan begitulah cara kami mencoba memainkan kriket kami.

“Kami ingin menjadi panutan yang positif dan menampilkan pertunjukan yang akan menginspirasi generasi berikutnya, jadi saya pikir itu juga yang ada di pikiran kami dan kami ingin menunjukkan sisi terbaik dari diri kami.”

Valkerie Baynes adalah editor di ESPNcricinfo

More from Benincasa Samara
Kevin Aprilio Shyly menjalani malam pertamanya bersama Vicy Melanie
Suara.com – Para musisi Kevin aprilio terus terang malam pertamanya dengan Vicy...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *