Kebanyakan orang Amerika telah menggunakan layanan digital yang tidak akan mereka miliki jika bukan karena penguncian pandemi

Kebanyakan orang Amerika telah menggunakan layanan digital yang tidak akan mereka miliki jika bukan karena penguncian pandemi

Tiga perempat orang Amerika telah mengalami panggilan bangun teknologi karena COVID-19, menurut penelitian baru.

Survei terhadap 2.000 orang Amerika mengungkapkan betapa mereka bergantung pada layanan digital sebagai hasil dari pandemi COVID-19.

Responden diminta untuk merenungkan layanan digital yang mereka gunakan selama isolasi diri dan bagaimana kehidupan mereka telah berubah karena mereka.

Dalam iklim baru ini, layanan digital telah menjadi yang terdepan dalam kehidupan orang Amerika, karena enam dari 10 responden berbagi bahwa mereka telah memperluas wawasan mereka untuk menggunakan layanan digital yang biasanya tidak akan mereka gunakan.

SWNS

Dilakukan oleh OnePoll atas nama Layanan Ketersediaan Sungard, survei menemukan 77 persen responden tidak tahu apa yang mereka lakukan setiap hari tanpa teknologi saat ini.

Karena responden telah berlindung di tempat selama pandemi COVID-19, mereka secara alami beralih ke lebih banyak layanan digital daripada yang biasanya mereka gunakan.

Lebih dari setengah dari mereka yang disurvei mengatakan mereka telah menggunakan layanan telehealth selama waktu ini dan tidak tahu di mana mereka akan pergi tanpa itu.

Faktanya, hasilnya menunjukkan ada peningkatan 154 persen dalam penggunaan telehealth responden selama pandemi COVID-19.

Tujuh puluh enam persen responden menyatakan bahwa mereka juga menggunakan layanan pengiriman untuk mendapatkan resep mereka selama pandemi dan 79 persen menggunakan layanan pengiriman bahan makanan, yang masing-masing meningkat 200 persen dan 139 persen.

Tujuh puluh persen dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka bahkan melakukan kunjungan virtual ke taman nasional, museum atau kebun binatang selama waktu mereka di dalam ruangan – peningkatan 261 persen selama waktu responden di dalam ruangan.

Dalam hal hiburan, penggunaan layanan streaming naik 95 persen, game online tumbuh 104 persen dan penggunaan media sosial naik 105 persen.

READ  Di Tamil Nadu, Poster "OPS Untuk CM" Menyentak Keputusan AIADMK Sebelum Polling 2021

Tujuh dari 10 responden juga berbagi bahwa mereka kemungkinan akan terus menggunakan layanan digital baru yang mereka gunakan selama isolasi diri mereka bahkan sekali mereka dapat kembali ke kehidupan normal mereka.

Peningkatan ketergantungan pada layanan digital selama isolasi diri ini datang dengan cegukan.

Responden berbagi bahwa mereka mengalami rata-rata enam masalah terkait teknologi sejak memasuki isolasi diri.

Masalah teknologi teratas yang dialami responden selama isolasi diri termasuk situs web mogok saat membayar tagihan, waktu tunggu yang lama untuk panggilan layanan pelanggan dan internet mereka mogok atau melambat.

“Semakin banyak pelanggan bergantung pada teknologi, semakin downtime atau gangguan yang terjadi.

“Tiga perempat responden setuju bahwa situs web atau aplikasi tidak dapat menerima pemadaman atau tidak tersedia selama pandemi. Itu berarti perusahaan memiliki lebih banyak tanggung jawab untuk menyediakan layanan digital, ”kata John Beattie, Principal Consultant di Sungard AS.

“Pandemi COVID-19 hanya mempercepat peralihan ke digital yang sudah terjadi, yang berarti semua bisnis harus memperhatikan dengan seksama seberapa tangguhnya mereka.”

Lebih dari setengah responden bahkan menjadi sangat frustrasi dengan layanan, mereka telah mengubah penyedia atau bahkan mengurangi tingkat layanan mereka sementara mereka telah berlindung di tempat.

41 persen responden lainnya mengatakan bahwa mereka berencana untuk memutuskan hubungan dengan penyedia layanan setelah pandemi berakhir.

Hampir setengah dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka bahkan berencana untuk menghindari perusahaan tertentu berdasarkan pada bagaimana mereka menangani tanggapan COVID-19 mereka.

Delapan puluh tiga persen responden juga mengatakan bahwa bisnis harus menggunakan pandemi COVID-19 sebagai contoh kehidupan nyata tentang apa yang harus mereka tingkatkan tentang layanan digital mereka.

READ  Hakim Madhya Pradesh, Putra Meninggal Diduga Setelah Makan Chapatis Beracun, 6 Ditangkap

“Loyalitas hanya konsumen adalah untuk bisnis yang mereka percayai dan setiap pemadaman, setiap kecelakaan, setiap celah dalam layanan mengikis hubungan itu,” kata Beattie.

“Apakah mereka menghadapi kegagalan perangkat keras, badai, pemadaman listrik, atau pandemi global, perusahaan harus memastikan infrastruktur mereka bertahan dan layanan tetap tersedia. Jika tidak, pelanggan akan menemukan perusahaan lain yang bisa. “

Layanan digital top yang digunakan dalam isolasi diri

  • Layanan keuangan online / seluler: 94 persen
  • Media sosial: 93 persen
  • Streaming hiburan: 89 persen
  • Panggilan video: 83 persen
  • Pengiriman bahan makanan: 79 persen
  • Layanan transportasi: 77 persen
  • Layanan telehealth: 76 persen
  • Game online: 76 persen
  • Pengiriman resep: 76 persen
  • Kelas pendidikan online: 74 persen
  • Layanan perjalanan: 74 persen
  • Kelas kebugaran virtual: 72 persen
  • Kunjungan virtual ke lokasi yang terkenal: 70 persen

Peningkatan penggunaan teknologi selama coronavirus

  • Kelas kebugaran virtual: 289 persen
  • Kelas pendidikan online: 263 persen
  • Kunjungan ke lokasi yang terkenal: 261 persen
  • Pengiriman resep: 200 persen
  • Layanan perjalanan: 180 persen
  • Panggilan video: 155 persen
  • Layanan telehealth: 154 persen
  • Layanan transportasi: 149 persen
  • Pengiriman bahan makanan: 139 persen
  • Media sosial: 105 persen
  • Game online: 104 persen
  • Streaming hiburan: 95 persen
  • Layanan keuangan online / seluler: 57 persen

Masalah teknologi teratas dialami dalam isolasi diri

  • Situs web mogok saat mencoba membayar tagihan: 46 persen
  • Waktu tunggu yang lebih lama untuk panggilan layanan pelanggan: 45 persen
  • Internet macet atau melambat di rumah saya: 42 persen
  • Situs web mogok saat mencoba memesan secara online: 39 persen
  • Terkunci dari akun online: 33 persen
  • Situs web mogok saat mengajukan tunjangan pengangguran: 29 persen
  • Ketidakmampuan untuk membuat janji temu telehealth: 24 persen
  • Serangan cyber, peretasan, atau pelanggaran informasi atau data pribadi saya: 21 persen
READ  Bertahun-tahun mengerjakan pekerjaan rumah ilmuwan, inilah penelitian terbaru tentang cahaya aneh di pusat galaksi Bima Sakti
Written By
More from Suede Nazar

2 Petugas Kesehatan Alergi, Pedoman Vaksin Covid yang Direvisi AS

Jakarta, CNN Indonesia – Badan Pengawas Obat dan Makanan Nasional Amerika Serikat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *