Kebun binatang Mysuru mendapat 3 ekor cheetah dari Afrika Selatan

Representational Image
Gambar Representasi

Gambar RepresentasiCreative Commons

Taman Zoologi Sri Chamarajendra di kota istana Karnataka mendapat tiga cheetah dari pusat Ann Van Dyke Cheetah Afrika Selatan di bawah program pertukaran hewan, kata seorang pejabat pada Rabu.

“Tiga cheetah, termasuk satu jantan dan dua betina kucing pemburu Afrika dan berusia 14-16 bulan tiba di sini pada Senin setelah mereka diterbangkan ke Bengaluru dari Johannesburg dengan angkutan udara di bawah program pertukaran hewan internasional,” direktur kebun binatang Mysuru Ajit Kulkarni mengatakan kepada IANS di sini.

Mysuru berada sekitar 150 km barat daya Bengaluru di negara bagian selatan.

“Kebun binatang kami adalah kebun binatang kedua yang menampung cheetah setelah Taman Zoologi Nehru di Hyderabad. Meskipun kami memiliki empat di antaranya dari Jerman sejak 2011, yang terakhir mati pada 2019, karena rentang hidup mereka pendek – 12-14 tahun,” kenang Kulkarni .

Hewan darat tercepat dengan kecepatan rata-rata 100 km per jam, ketiga cheetah tersebut disimpan di kandang di bawah karantina sampai mereka menyesuaikan diri dan menyesuaikan diri dengan kondisi cuaca India.

Cheetas akan dibiarkan keluar di area berpagar seluas 7.000 meter persegi di kebun binatang

“Cheeta akan segera dikeluarkan di area berpagar seluas 7.000 meter persegi di kebun binatang untuk berkeliaran dan berlari, karena mereka membutuhkan banyak ruang untuk berpacu dengan kecepatan tinggi,” kata direktur tersebut. Ratusan pengunjung kebun binatang akan dapat melihat spesies kucing Afrika yang terancam punah di area terbuka mulai September.

Kebun binatang juga memiliki harimau, macan tutul, dan singa di antara hewan karnivora. “Cheetah diberi makan daging mentah dan ayam rebus untuk makanan mereka. Mereka sehat, penasaran dan berani keluar di tempat terbuka,” kata Kulkarni.

READ  Indonesia melanjutkan penelitian pembangkit listrik tenaga panas bumi skala kecil

Kebun binatang berusia 128 tahun, yang didirikan oleh Mysore Maharaja Chamarajendra Wodeyar pada tahun 1892, tersebar di 175 hektar di pinggiran kota dan menampung sekitar 1.450 spesies, termasuk 168 dari 25 negara di seluruh dunia.

“Kami memiliki program pertukaran hewan dengan kebun binatang di kota-kota di India dan negara lain. Kami akan mengirimkan salah satu spesies kami ke Afrika Selatan setelah otoritas kebun binatang akan memilih dan mengatur transit,” tambah Kulkarni.

Kebun binatang baru-baru ini bertukar hewan dengan rekan-rekannya di Republik Ceko, Singapura, dan Sri Lanka.

Written By
More from Suede Nazar
Indonesia akan mengirimkan 12 lifter untuk Kejuaraan Angkat Besi Dunia
Jakarta (ANTARA) – Indonesia akan mengirimkan 12 atlet untuk Kejuaraan Dunia Angkat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *