Penyelidikan pertemuan Shopian: Tentara meminta orang untuk ‘informasi’, kata kontak dalam 10 hari

Shopian encounter

Setelah tentara mulai merekam pernyataan para saksi dalam pertemuan 18 Juli di Shopian Kashmir Selatan, mereka sekarang telah meminta publik untuk berbagi “informasi / masukan” tentang pertemuan di mana tiga tersangka teroris tewas.

Menurut pemberitahuan terbaru di harian Kashmir setempat pada hari Rabu, Markas Besar Pasukan Victor telah meminta orang-orang yang “memiliki masukan / informasi yang dapat dipercaya” tentang pertemuan itu untuk menghubungi mereka dalam 10 hari.

Pemberitahuan itu berbunyi, “Siapa pun yang memiliki masukan / informasi yang dapat dipercaya tentang pertemuan oleh Pasukan Keamanan di Desa Amshipora, Distrik Shopian, tanggal 18 Juli 2020 dapat menghubungi Deputy GOC, HQ CIF (Victor) di Telp: 01933-247026 dalam 10 hari ke depan , “baca pemberitahuan di markas besar Victor Force. Selanjutnya ditambahkan bahwa “identitas dan depth orang tersebut akan dirahasiakan.”

Pemberitahuan Shopian

Pernyataan para saksi dicatat, Analisis DNA dilakukan

Sebelumnya, TNI mengeluarkan pernyataan terkait pencatatan keterangan para saksi, “Ada pencatatan keterangan saksi kunci dan perkembangannya dipantau secara ketat. Ada tambahan saksi sipil yang diminta untuk diturunkan di depan Pengadilan Penyelidikan. Sementara itu, sampel DNA telah diambil. dikumpulkan dari Rajouri di bawah naungan JKP dan dikirim untuk dicocokkan dengan teroris yang terbunuh pada 18 Juli 2020. ”

Polisi Jammu dan Kashmir juga telah memulai penyelidikan dan akan melakukan analisis DNA terhadap tiga tersangka teroris yang tewas dalam pertemuan di distrik Shopian, Kashmir Selatan pada 18 Juli.

Kasus pertemuan Shopian

pertemuan kashmir

Ketika pasukan keamanan mendekati daerah Nipora di Kashmir selatan, para teroris yang bersembunyi melepaskan tembakan ke regu pencari, yang dibalas yang menyebabkan baku tembak.Indonesia

Pada 18 Juli, Angkatan Darat mengklaim bahwa tiga teroris tewas di Ashimpora Shopian. Setelah itu, keluarga dari tiga pekerja upahan harian mengajukan laporan orang hilang karena mereka kehilangan kontak dengan sanak saudara mereka pada 17 Juli.

Kontroversi meletus ketika ditemukan bahwa para pemuda yang terlibat dalam perdagangan apel dan kenari menginformasikan keluarga mereka bahwa mereka telah mendapat kamar di Ashimpora di Shopian yang kebetulan merupakan tempat pertemuan itu terjadi.

Abrar Ahmad Khan (16) putra Bagga Khan, saudara iparnya Abrar Ahmad (25) putra Mohammad Yusuf, dan kerabat mereka Imtiyaz Ahmad (20) putra Sabr Hussain, semua penduduk Peeri, Kotranka di distrik Rajouri, menghilang setelah mereka meninggalkan rumah pada 16 Juli untuk bekerja sebagai buruh upahan harian di distrik Shopian, Kashmir selatan.

Penyelidikan itu muncul setelah pertanyaan diajukan tentang pertemuan yang terjadi pada 18 Juli di Shopian Jammu dan Kashmir.

READ  Uni Emirat Arab Kirim Pesawat Bantuan ke Afghanistan, Kata Media Pemerintah | Berita Uni Emirat Arab
More from Casildo Jabbour
Bengaluru Mengumumkan Penguncian Dari 14 Juli Saat COVID-19 Kasus Naik
Bengaluru akan dikunci dari jam 8 malam pada 14 Juli hingga 5...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *