Mengajar kebencian dengan kedok ‘inklusi’ – di Angkatan Darat AS

Mengajar kebencian dengan kedok 'inklusi' - di Angkatan Darat AS

Anggota militer, berseragam dan sipil, dilarang keras melakukan kegiatan politik terbuka. Aturan-aturan itu ada untuk membuat mereka tetap fokus pada misi mereka – membela bangsa.

Namun ternyata, seseorang di Badan Ekuitas dan Inklusi Angkatan Darat AS telah melupakan aturan itu. Dengan kursus berjudul “Inklusi Operasi,” agensi mempromosikan garis bahwa jika Anda mendukung penegakan hukum imigrasi, atau mengatakan hal-hal seperti “semua kehidupan penting,” maka Anda adalah supremasi kulit putih.

Rep. GOP. Mo Brooks membuka tutup ketika dia mengetahui bahwa agensi telah menyelenggarakan dua seminar untuk mendidik kembali semua personel berseragam dan sipil di Redstone Arsenal, Ala. propaganda politik rasis dan partisan yang melanggar langsung ”hukum federal dan peraturan militer.

Namun dua seminar di Redstone hanyalah penawaran pertama dari software tersebut. Akhirnya, agen terbangun berencana untuk membawa mereka ke “semua perintah bintang empat Angkatan Darat.”

Apa, tepatnya, yang dibawa oleh Operasi Inklusi ke pangkalan? Nah, email agensi yang mengundang semua personel Redstone Arsenal ke seminar termasuk grafik piramida yang mengklaim frasa tertentu – termasuk “Make The united states Good All over again,” tema kampanye Presiden Trump – adalah bukti dari “Supremasi Putih Terselubung” yang disesalkan “sosial accetable [sic]”

Memang, menurut grafik, Anda seorang rasis jika Anda mendiskusikan salah satu dari ide-ide ini atau menggunakan salah satu dari frasa berikut:

  • All Lives Make any difference
  • Penolakan Privilege Putih
  • Perawatan Kesehatan yang Tidak Adil
  • Kebijakan Anti-Imigrasi
  • Inisiatif Hanya Bahasa Inggris
  • Perayaan Hari Columbus
  • Keunikan Amerika
  • Mengklaim Reverse Racism
  • Hanya Ada Satu Umat Manusia

Ada lusinan frasa dan tema yang lebih mencurigakan yang mencakup setiap aspek ortodoksi sosial, budaya, dan politik liberal. Rupanya, jika Anda gagal merangkul pandangan “progresif” pada hampir semua masalah – jika, misalnya, Anda percaya pada “buta warna,” konsep terlarang lainnya – Anda tidak lebih baik daripada anggota Klan. Grafik tersebut bahkan menampilkan kartun seorang pria dalam kaus yang bertuliskan “Amerika Putih” yang memegang tanda bertuliskan “Aku Tidak Bisa Melihat.”

READ  Virat Kohli, Suami Yang Kami Inginkan Kami Dapat

Juga termasuk dalam surel tersebut adalah poster lain dari Asisten Sekretaris Angkatan Darat dan Tenaga Kerja, yang mendesak para penerima untuk membaca lima artikel berbeda, termasuk satu berjudul “Lima Praktik dan Tiga Mitos yang Menyebabkan Ketimpangan.” Apa tiga “mitos” itu? Mereka adalah “efisiensi,” “meritokrasi” dan “globalisasi positif” (ya?).

Tidak ada keraguan bahwa Kantor Inklusi dan Kesetaraan Angkatan Darat dapat menemukan cara untuk mengajar personel militer tentang nilai-nilai positif inklusi dan kesetaraan secara non-partisan. Sebagai gantinya, telah diambil pendekatan berbeda, sangat beracun bahwa jika ada yang memberi makan stereotip rasial.

Angkatan bersenjata Amerika telah bekerja selama beberapa dekade untuk mempromosikan kesetaraan rasial – memang, mereka adalah pelopor dalam hal ini. Dan mereka telah bekerja tanpa lelah untuk mencapai kekuatan yang terdiri dari pejuang apolitis yang terlatih, disiplin, apolitis, terlepas dari ras atau jenis kelamin. Ya, ada pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi militer – mulai dari kamp pelatihan hingga pelatihan perwira – berupaya menjadi tempat di mana kerja keras dan mengikuti aturan dihargai.

Bagasi politik partisan tidak memiliki tempat di militer, begitu pula seharusnya.

Tetapi sekarang, seperti dilaporkan Rep. Brooks, sebuah agen Angkatan Darat telah mendistribusikan materi resmi Angkatan Darat dari sebuah akun surel resmi Angkatan Darat yang mengklaim bahwa slogan kampanye presiden Amerika Serikat adalah rasis. Itu jelas ilegal. Dan itu salah secara ethical. Brooks ada benarnya, dan Angkatan Darat memiliki beberapa penjelasan untuk dilakukan.

Sekretaris Angkatan Darat Ryan McCarthy, dan penasihat umum Angkatan Darat, harus memeriksa ini – dan kemudian mengambil tindakan yang tepat terhadap mereka yang ditemukan melanggar hukum.

READ  China dituduh menggunakan senjata microwave untuk "memasak hidup-hidup pasukan India"

Hans von Spakovsky adalah rekan hukum senior di Pusat Studi Hukum dan Yudisial Heritage Basis. Charles “Cully” Stimson, juga seorang rekan hukum senior, mengepalai Plan Hukum Keamanan Nasional Heritage.

More from Casildo Jabbour

Pembicaraan militer India-Cina: Apa yang dibahas dalam perundingan tingkat Komandan Korps

Anggota India mengadakan protes anti-Cina di luar Konsulat China di Kanada Pembicaraan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *