Prasad mengatakan pemerintah untuk layanan peradilan, dengan reservasi untuk SC / ST, OBC

Menekankan “bahwa kita harus memiliki penerimaan yang baik dalam sistem peradilan”, Menteri Kehakiman dan Hukum Persatuan, Ravi Shankar Prasad, mengatakan pada hari Sabtu bahwa pemerintah sedang dalam “diskusi” dengan ketua pengadilan India untuk menciptakan “segera. “Layanan yudisial dari semua India atau Layanan Peradilan India yang menarik” pemikir terbaik “melalui kompetisi.

“Kami juga ingin melakukan reservasi yang sesuai kepada SC, ST, OBC agar inklusivitas peradilan juga dapat terwujud. Saya mendorongnya dengan sangat keras, ”katanya.

Berbicara dalam pertemuan pada peresmian gedung Pengadilan Tinggi yang ke-100 di Patna – acara tersebut dihadiri oleh Ketua Mahkamah Agung India SA Bobde, Ketua Menteri Bihar Nitish kumar, Ketua Pengadilan Tinggi Patna Sanjay Karol, duduk dan pensiunan hakim Mahkamah Agung dan Pengadilan Tinggi – Prasad menunjukkan apa yang disebutnya sebagai “tren baru yang mengganggu” dari orang-orang yang mengkritik dan bahkan membuntuti hakim di jejaring sosial jika mereka tidak menyukai keputusan tersebut.

“Belakangan ini, ada orang yang berpendapat tentang sesuatu, mereka ingin mengajukan PIL. Tidak masalah, itu benar. Tapi kemudian mereka mulai berkampanye bahwa kami hanya memiliki satu penilaian seperti ini. Dan jika penilaian tidak sesuai dengan apa yang mereka anggap sebagai sudut pandang mereka, maka saya melihat komentar yang mengganggu terhadap hakim juga di media sosial, terkadang troll. Benar-benar tidak adil, ”katanya.

“Hakim India – Mahkamah Agung atau Pengadilan Tinggi atau Pengadilan Distrik – harus memiliki kebebasan penuh untuk memutuskan kasus sesuai dengan pengetahuan dan pemahaman hukum. Jika Anda memiliki masalah, tawarkan komentar Anda, analisis penalaran penilaian. Itu hakmu. Tapi segala bentuk trolling, pengaturan agenda apapun, dan jika tidak sejalan dengan itu, maka secara terbuka mengkritik hakim dengan cara yang paling mengerikan tidaklah adil, ”tegasnya.

READ  Bengaluru: 12 karyawan HAL memiliki hasil tes coronavirus positif, satu meninggal

Pada pedoman media sosial yang diumumkan dua hari lalu, Prasad berkata: “Ini sudah lama lewat. Kami mendukung kebebasan, kami mendukung kritik, kami juga mendukung perbedaan pendapat. Tapi masalahnya bukan pada penggunaan media sosial. Masalahnya adalah penyalahgunaan dan penyalahgunaan media sosial… Saat ini, hampir 135 juta orang di India menggunakan berbagai bentuk media sosial. Oleh karena itu, jika seseorang dilecehkan, seseorang disalahgunakan, haruskah mereka memiliki mekanisme penanganan keluhan atau tidak? Ini yang kami sediakan. “

Mengenai kuota dalam sistem peradilan untuk membawa “karakter inklusif” dan penciptaan layanan peradilan India, Menteri Kehakiman mengatakan: “Kita harus diterima dengan baik dalam sistem peradilan. Sebentar lagi, kami akan … kami sedang berkonsultasi … kami akan mendirikan Layanan Peradilan Seluruh India atau Layanan Peradilan India. Kami memiliki IAS, kami memiliki IPS, kami memiliki IFS. Mengapa kita tidak bisa memiliki Layanan Kehakiman India yang sebenarnya dengan pemikiran terbaik yang dipilih oleh Komisi Layanan Sipil Persatuan atau Mekanisme Pengawasan Mahkamah Agung, di bawah kepemimpinan Ketua Mahkamah Agung India. Dan idenya, yang kami pertimbangkan, adalah memilih sejumlah hakim distrik tambahan, untuk meluncurkannya ke kompetisi… lulusan hukum baru, tujuh tahun praktik dan juga melayani di bangku bawah. Anda juga duduk, Anda mengikuti ujian, Anda berpartisipasi.

“Dan idenya adalah memiliki sekelompok kelompok: India Timur, India Timur Laut, India Utara, India Selatan, India Barat. Dan biarkan seleksi ini lolos, dengan penekanan terbesar pada penilaian prestasi, yang terbaik menjadi hakim distrik tambahan, kemudian hakim distrik, dan juga datang ke Pengadilan Tinggi dalam kuota yang sangat terbatas. Sisanya akan berlanjut untuk peradilan bawahan, sebagaimana kasusnya. Kami juga ingin memberikan cadangan yang sesuai kepada SC, ST, OBC agar inklusifitas peradilan juga dapat terwujud. Saya mendorongnya dengan sangat cepat.

READ  Putra Antonin Scalia digerakkan oleh proposal untuk memiliki patung ayah di taman pahlawan

Dia mengatakan bahwa Layanan Kehakiman di seluruh India adalah “pekerjaan yang sedang berjalan” dan bahwa “kami sedang berdiskusi dengan Yang Mulia Hakim Agung, dan dia memberi semangat. Kami akan bekerja sama ”.

CJI Bobde mengatakan pengenalan “kecerdasan buatan” ke dalam fungsi peradilan “tidak dapat menghilangkan kebijaksanaan hakim untuk memutuskan suatu kasus”, tetapi akan memfasilitasi informasi.

Ia mengatakan, pemerintah Bihar harus membantu Pengadilan Tinggi Patna membangun fasilitas kecerdasan buatan.

“Pengambilan keputusan akan tetap di tangan juri, tapi kecepatan penerimaan kontribusi akan berubah. AI tidak akan mencabut discretionary power hakim… Itu hanya bisa memfasilitasi informasi, ”ujarnya.

Mengekspresikan keprihatinan atas dampak negatif dari pandemi Terhadap penggugat dan staf pengadilan, CJI mengatakan: “Pandemi dan sistem konferensi video berdampak negatif pada beberapa orang. Maka untuk itu, kami di Mahkamah Agung sudah membuka klinik kesehatan jiwa agar penderita gangguan kesehatan jiwa bisa kesana dan mendapatkan pertolongan. Pandemi telah mengubah pendapat penduduk. “

“Konferensi video dan kehadiran pengacara dari mana saja di negara ini di hadapan pengadilan mana pun di negara ini juga menimbulkan masalah. CV dan semua infrastruktur yang menyertainya bergantung pada teknologi. Tapi tidak semua orang mampu membeli perangkat keras VC dan itu menciptakan ketidaksetaraan, ”katanya.

Nitish Kumar mengatakan hanya dengan bantuan Pengadilan Tinggi Patna pemerintah negara bagian dapat berhasil mendapatkan hukuman yang lebih tinggi dalam kasus-kasus tersebut karena kecepatan persidangan.

More from Casildo Jabbour

Analysis coronavirus Aroldis Chapman membuat Yankees ‘Brett Gardner’ prihatin ‘

Brett Gardner mengatakan dia “kecewa dan prihatin” untuk Aroldis Chapman setelah tes...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *