Kejuaraan TT Asia: keberuntungan campuran untuk pendayung India di pertemuan Doha

Pendayung India belum pernah sebagus ini di Kejuaraan Tenis Meja Asia dan siap untuk menyelesaikan yang terbaik di nomor beregu untuk pertama kalinya.

Pada hari Rabu, pendayung putra yang dipimpin oleh Sharath Kamal melewati Iran 4-1 di perempat final di Lusail Multipurpose Hall, Doha di Qatar pada Rabu malam.

Pada Jumat, di semifinal, mereka akan menghadapi Korea Selatan yang mengalahkan Hong Kong 3-1.

Menurut pecinta TT, India memenangkan beberapa medali pada pertengahan 1950-an dan 1960-an, termasuk tiga medali emas yang diraih oleh Gool Nashikwala dalam edisi 1952 di Singapura ketika ia berjaya di tunggal, ganda dan ganda campuran pada pertemuan Asia di bawah TTFA lama. .

Di bawah dispensasi Asian TT Union saat ini, selama edisi 1976 Pyongyang (Korea Utara), Manjit Dua dan Vilas Menon memenangkan medali perunggu di ganda putra.

Sementara itu, putri India juga melaju ke perempat final, tetapi kegembiraan mereka tidak bertahan lama karena Jepang menghancurkan impian mereka untuk masuk semifinal bersejarah dengan menang 1-3.

Dalam pertandingan larut malam, Sreeja Akula kalah dari Hitomi Sato 5-11, 3-11, 3-11 pertandingan pertama sementara Archana Kamath melakukan yang terbaik sebelum bertarung melawan Saki Shibata 12-10, 7-11, 4-11, 12 -10, 9-11 dalam 40 menit. Namun Olimpiade Tokyo Sutirtha Mukherjee berhasil membalikkan keadaan dengan mengalahkan Miyu Nagasaki 11-7, 11-8, 5-11, 7-11, 11-8 dalam 39 menit. Di tunggal backhand terjadi slip and lip, saat Sreeja kalah tipis dari Saki 11-8, 12-10, 2-11, 9-11, 8-11 dalam waktu 37 menit.

Tidak ada hentinya Sharath

Dalam delapan pertandingan terakhir melawan Iran, Sharath, seorang veteran Olimpiade tiga, memberi India awal yang sangat dibutuhkan dengan mengalahkan Nima Alamian yang setengah usianya di 19 dalam 34 menit tetapi kebobolan pertandingan pada 11-9, 6-11, 11 -9, 11-5. Pada undian kedua, Olimpiade Tokyo G Sathiyam mendominasi senior Alamian, Noshad 11-7, 11-6, 6-11, 11-6. Namun, Harmeet Desai gagal menjaga momentum saat ia memulai dengan kalah di dua game pertama dari Amir Hossein Hodaei di Game 3. Juara nasional menemukan keseimbangan dengan memenangkan dua pertandingan berikutnya dengan tipis. Di laga penentuan, Desai tak mampu bersaing dengan rival Irannya dan menyerah di bawah tekanan 8-11, 7-11, 11-8, 14-12, 7-11 dalam waktu 52 menit.

READ  Kidambi Srikanth memenangkan gelar Sportstar Aces Racquet Sportsman of the Decade

Sharath, 38, dengan cepat kembali ke meja dan membuat pekerjaan pendek dari pemain kidal dan Noshad, 20, 11-8, 11-8, 8-11, 11-9 untuk memberi India tempat bersejarah di empat tahap terakhir untuk pertama kali.

Pada edisi 2019 sebelumnya di Indonesia, India berada di urutan kelima. Dengan absennya juara bertahan China, India seharusnya bisa tampil lebih baik.

Wanita melakukannya dengan baik

Orang-orang India yang kurang tidur itu mengalahkan Uzbekistan 3-0 dalam pertandingan pemenang grup untuk maju ke perempat final pada Rabu pagi. Pertandingan kejuaraan antara Iran dan Indonesia berlangsung dengan perhatian dan waktu yang maksimal bahkan ketika pertandingan grup kedua dan terakhir India melawan Nepal untuk menentukan pemimpin grup 1 juga ditunda pada malam pembukaan pada hari Selasa. India mengalahkan Jordan di pertandingan grup pertama pada Selasa pagi.

Orang India mencapai Doha untuk pertemuan dua tahunan tanpa bintang terbaik mereka Manika Batra yang dijatuhkan setelah gagal menghadiri kamp nasional wajib di Sonepat.

Pada hari Kamis, para wanita akan bertemu Chinese Taipei untuk mendapatkan tempat di 5 hingga 8 tempat.

Hasil perempat final

PRIA:

India 4 melawan Iran 1 (Sharath Kamal bt Nima Alamian 11-9, 6-11, 11-9, 11-5; G Sathiyan bt Noshad Alamiyan 11-7, 11-6, 6-11, 11-6; Harmeet Desai kalah dari Amir Hossein Hodaei 8-11, 7-11, 11-8, 14-12, 7-11, Sharath melawan Noshad 11-8, 11-8, 8-11, 11-9

WANITA:

India 1 kalah dari Jepang 3 (Sreeja Akula kalah dari Hitomi Sato 5-11, 3-11, 3-11; Archana Girish Kamath kalah dari Saki Shibata 12-10, 7-11, 4-11, 12-10, 9- 11; Sutirtha Mukherjee bt Miyu Nagasaki 11-7, 11-8, 5-11, 7-11, 11-8; Sreeja bt Saki 11-8, 12-10, 2-11, 9-11, 8-11)

READ  Ayo bikin Old Trafford tetap ngeri buat lawan MU!

Pertandingan Pemenang Grup:

Uzbekistan 0 kalah dari India 3 (Markhabo Magdieva kalah dari Archana 2-11, 5-11, 4-11; Rozalina Khadjieva kalah dari Sutirtha 6-11, 7-11, 3-11; Sugdiyona Madalieva kalah dari Ayhika 8-11, 11-8, 10-12, 7-11).

Written By
More from Umair Aman
AFL 2020, Collingwood, Jeremy Howe, cedera AFL, berita cedera, daftar
Pengejaran bintang Collingwood Jeremy Howe sebagai perdana menteri pada tahun 2020 telah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *