Kolaborasi internasional untuk pengelolaan perikanan

Pengelolaan perikanan yang efektif sangat penting untuk ketahanan pangan, mata pencaharian jutaan orang, dan kehidupan laut serta keanekaragaman hayati yang hidup. Dengan memberdayakan masyarakat untuk mengelola sumber daya laut secara berkelanjutan, kita dapat membangun ketahanan terhadap perubahan iklim, memastikan laut yang sehat, dan melindungi masyarakat yang rentan dari peristiwa cuaca ekstrem dengan lebih baik. Hal ini terutama berlaku di Filipina, di mana pengelolaan perikanan partisipatif dan berbasis ilmu pengetahuan masih dalam tahap awal. Sampai saat ini, kebijakan perikanan di negara tersebut didasarkan pada kepentingan politik dan batas-batas administratif daripada rentang spesies, kesehatan stok, dan informasi ilmiah lainnya. Namun dengan membangun kapasitas sains, bekerja lintas batas dan memprioritaskan keterlibatan nelayan dan pemangku kepentingan lainnya, kami membantu mengembangkan rencana pengelolaan perikanan berbasis sains yang efektif yang dapat membantu manusia dan alam untuk berkembang.

Pada 2019, kebijakan Area Pengelolaan Perikanan Filipina, atau FMA, disetujui, membuka jalan bagi transformasi menuju pengelolaan perikanan yang efektif, meskipun COVID-19 telah memperlambat implementasi secara signifikan . Selama satu setengah tahun terakhir, tim EDF di Filipina telah berfokus pada pengembangan kapasitas ilmu perikanan di antara tim program penilaian stok nasional negara itu, untuk mengantisipasi periode ketika badan pengelola WPP dan pemangku kepentingan membutuhkan informasi untuk mengembangkan rencana pengelolaan perikanan.

FMA 8, sebuah wilayah yang terletak di pantai timur negara itu, termasuk Teluk Leyte, Selat Surigao dan Selat Dinagat. Ini adalah salah satu yang paling rentan terhadap topan, gelombang badai, dan peristiwa cuaca ekstrem. Provinsi-provinsinya termasuk yang termiskin di Filipina dan paling rentan terhadap pemberontakan. Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan, atau BFAR, telah mengundang EDF Filipina untuk bermitra dengan mereka dan badan pengelola FMA 8 untuk mengembangkan rencana pengelolaan multi-spesies pertamanya.

READ  NASA mengundang para pemburu alien untuk menemukan kehidupan di planet lain

Untuk meluncurkan inisiatif tersebut, sebuah acara online mempertemukan tim EDF Indonesia dan mitra pemerintah Indonesia serta badan manajemen dan tim perencanaan FMA 8. Acara ini merupakan kesempatan bagi para pemangku kepentingan dan pengambil keputusan AAF 8 untuk mempelajari bagaimana proses perencanaan diimplementasikan dalam konteks dengan sumber daya, habitat, dan tantangan pengelolaan yang serupa. Dia memberikan contoh nyata dari perencanaan pengelolaan perikanan untuk menjangkarkan informasi teoretis yang diberikan kepada para pemangku kepentingan.

Tim dan mitra Indonesia mempresentasikan upaya perencanaan dan desain pengelolaan perikanan, serta pembelajaran di Lampung dan Jawa Barat untuk perikanan rajungan dan perikanan rajungan multispesies pesisir, tempat lain di dunia. Keterlibatan pemangku kepentingan yang sejati, mulai dari pengumpulan data hingga pengambilan keputusan, merupakan elemen penting dari perencanaan di ketiga bidang, dan sesuatu yang ingin diadopsi oleh WPP 8 dalam proses perencanaannya sendiri.

Di breakout room setelah presentasi, peserta diajak untuk mendiskusikan tiga pertanyaan:

  • Aspek presentasi apa yang paling menonjol bagi Anda?
  • Elemen apa yang dapat diadopsi untuk proses perencanaan WPP 8?
  • Keterampilan dan kapasitas apa yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan inisiatif perencanaan secara efektif?

Tanggapan atas pertanyaan pertama tentang apa yang paling bergema termasuk pendekatan spesies tunggal dan multi-spesies di wilayah yang berbeda, sifat partisipatif dari proses, dan dimasukkannya beasiswa, asuransi, dan jaring pengaman sosial lainnya dalam rencana pengelolaan perikanan. Banyak juga yang dikejutkan oleh kesamaan antara Indonesia dan Filipina dalam hal tidak hanya sumber daya, tetapi juga skala, tata kelola, dan tantangan implementasi dalam pengelolaan perikanan.

Peserta FMA 8 menyoroti keterlibatan pemangku kepentingan sebagai salah satu elemen terpenting untuk diadopsi. Yang lain menyebutkan mekanisme komunikasi, fasilitasi yang baik dan kerja tim — elemen yang sangat penting dari proses perencanaan.

READ  Teleskop Luar Angkasa Spitzer Menangkap Pabrik Bintang, Begini Bentuknya

Pertanyaan ketiga tentang keterampilan dan kapasitas untuk menerapkan juga menimbulkan banyak tanggapan menarik, termasuk kebutuhan untuk mengintegrasikan perspektif gender dan iklim ke dalam proses. Keterampilan perencanaan, komunikasi dan fasilitasi juga muncul sebagai kapasitas penting untuk dikembangkan dalam tim perencanaan WPP 8. Peningkatan kapasitas ilmiah juga diidentifikasi sebagai hal penting bagi badan pengelola WPP 8 dan pemerintah daerah. NSAP dan EDF akan membangun kerja penilaian stok dan memandu badan pengelola dan pemangku kepentingan lainnya dalam menggunakan informasi untuk merumuskan kebijakan yang efektif dan dapat ditegakkan.

Tanggapan terhadap pertanyaan ketiga, khususnya, akan menjadi dasar kegiatan tindak lanjut, yang akan difokuskan pada identifikasi kebutuhan peningkatan kapasitas untuk merumuskan dan melaksanakan proses perencanaan pengelolaan perikanan WPP 8.

Pejabat WPP 8 dari Dinas Perikanan yakin bahwa proses perencanaan yang mereka kembangkan dalam kemitraan dengan EDF akan diterima dengan baik oleh badan pengelola. Biro Perikanan dan tim EDF Filipina berharap bahwa proses tersebut akan diluncurkan pada tahun 2022 dan akan menghasilkan rencana pengelolaan yang disesuaikan dengan sumber daya FMA dan dapat dicapai oleh para pemangku kepentingannya.

Written By
More from Faisal Hadi
Forbes daftar orang terkaya Indonesia 2020
Jakarta, CNN Indonesia – Forbes Indonesia merilis daftarnya orang terkaya Indonesia di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *