Komentar Mengejutkan Pemimpin Kongres Madhya Pradesh

Pemimpin Kongres Jitu Patwari adalah anggota Majelis Madhya Pradesh (File)

Bhopal:

Seorang politisi Kongres Madhya Pradesh tweet dirinya ke dalam kontroversi besar pada hari Rabu dengan membandingkan berbagai skema pusat, termasuk demonetisation dan GST, untuk “anak perempuan” memaksa negara untuk mendapatkan “putra” – Vara (pengembangan).

“Orang-orang mengharapkan seorang putra tetapi sebaliknya yang mereka dapatkan adalah lima anak perempuan. Semua anak perempuan ini lahir hanya seorang putra, Vara, belum lahir, “Jitu Patwari, mantan menteri pendidikan dan presiden yang bekerja di unit negara partainya, mengatakan.

Jitu Patwari adalah MLA dari daerah pemilihan Rau di Madhya Pradesh.

Pernyataan menjengkelkan dan seksis adalah upaya serangan terhadap pemerintah “sabka saath, vikas sabka (dengan semua, pengembangan untuk semua) “slogan yang digunakan secara bebas oleh Perdana Menteri Narendra Modi selama kampanye untuk pemilu Lok Sabha 2014 dan 2019.

Patwari memposting permintaan maaf, semacam, tak lama setelah itu, menulis: “Saya menyesal jika ada sentimen yang terluka” dan menambahkan “sejauh menyangkut anak perempuan, mereka ilahi”.

“Modiji mematahkan bagian belakang ekonomi negara itu dengan demonetisasi, GST, inflasi, pengangguran dan resesi. Masyarakat menanggung semua ini hanya dengan harapan pembangunan. Saya menyesal jika ada sentimen yang terluka,” tulisnya.

Patwari juga menegaskan kembali klaimnya bahwa dia hanya bermaksud menargetkan BJP karena “kelemahannya” dan gagal memenuhi janji kepada rakyat.

Di antara mereka yang menyerang di Jitu Patwari adalah Ketua Menteri Shivraj Singh Chauhan, yang menuntut Ketua Kongres Sonia Gandhi untuk menjawab komentar kasar rekan sejawat partainya.

“Ketika negara itu merayakan pengorbanan Rani Durgavati (seorang ratu abad ke-16 pertengahan), ia menulis di Twitter bahwa lima anak perempuan dilahirkan untuk seorang putra. Apakah ini merupakan kejahatan untuk memiliki anak perempuan? Apakah Sonia Gandhi diberi tugas untuk mempermalukan anak perempuan dengan ini pemimpin?” Tuan Chouhan bertanya.

READ  Belmont Mempertahankan penangguhan hukuman yang kita butuhkan di musim panas tanpa olahraga

NCW (Komisi Nasional untuk Perempuan) telah mengetahui tweet misoginis Jitu Patwari, dengan ketua agensi tersebut, Rekha Sharma yang menyatakan “akan meminta penjelasan darinya dengan pasti”.

“Sungguh menyedihkan bahwa orang-orang ini, dengan pola pikir seperti ini, menyebut diri mereka pemimpin. Apa yang mereka ajarkan kepada pengikut mereka, saya bertanya-tanya. Akan meminta penjelasan darinya dengan pasti,” ketua NCW tweeted dalam menanggapi pesan oleh juru bicara BJP

Written By
More from Suede Nazar

Pengalaman stan CBS Phil Mickelson memiliki sedikit segalanya

Kredensial Phil Mickelson sudah mapan pada saat dia menetap di bilik siaran...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *