Krisis politik Manipur berakhir, NPP MLA akan terus mendukung BJP

Manipur

Mengakhiri krisis politik selama sembilan hari, empat menteri PLTN, yang menarik diri dari pemerintah Manipur yang dipimpin BJP pekan lalu, Kamis menarik pengunduran diri mereka dan memberi tahu Gubernur untuk melanjutkan dukungan mereka kepada aliansi yang berkuasa.

Empat MLA Partai Rakyat Nasional (NPP), yang dipimpin oleh Ketua Menteri Meghalaya dan Presiden nasional partai Conrad K. Sangma untuk bertemu dengan Menteri Dalam Negeri Amit Shah dan Presiden Partai Bharatiya Janata JP Nadda di New Delhi, mengembalikan Imphal pada hari Kamis dan bertemu dengan Gubernur Najma Heptulla.

“Kami, secara tertulis, memberi tahu Gubernur bahwa kami akan melanjutkan dukungan kami kepada pemerintah aliansi yang dipimpin BJP. Empat menteri kami juga menarik surat pengunduran diri mereka yang disampaikan kepada Gubernur pada 17 Juni,” kata seorang pemimpin NPP.

Sebelumnya, Sangma mengatakan kepada media di bandara Imphal bahwa mereka telah berbagi keluhan, masalah dan saran dengan Shah dan Nadda dan kedua pemimpin BJP meyakinkan mereka bahwa mereka akan segera menyelesaikan semua masalah ini.

“Dengan beberapa perubahan dalam portofolio, keempat menteri PLTN akan tetap menjadi dewan menteri,” katanya. Penasihat Ketua Menteri Manipur Rajat Sethi, tweeted foto NPP MLA, yang dipimpin oleh Sangma, bertemu Heptulla pada Kamis sore.

“NPP MLA bertemu dengan Gubernur untuk menarik dukungan dari Kongres dan memperluas dukungan kembali ke CM N. Biren Singh memimpin Pemerintahan BJP di Manipur. Dengan ini, ‘Front Progresif Sekuler (SPF)’ yang dibuat oleh Kongres runtuh dalam enam hari,” kata Sethi dalam tweet-nya.

Delegasi Kongres yang dipimpin SPF bertemu dengan Gubernur, meminta uji coba

Dalam perkembangan politik yang terpisah, delegasi SPF yang dipimpin Kongres bertemu dengan Gubernur dan meminta uji coba.

Juru bicara Kongres Negara Ningombam Bupenda Meitei mengatakan: “Satu-satunya cara bagi BJP untuk berkuasa di Manipur adalah dengan menggunakan CBI melawan Kongres MLA, menggerakkan Raj Bhavan untuk memperlambat upaya konstitusional untuk Kongres, dengan sekutu, untuk membentuk pemerintahan, dan dengan memberi tekanan pada MLA dengan memanggil mereka di Delhi Permintaan untuk mosi tidak percaya telah jatuh di telinga tuli.

Dia mengatakan bahwa diskualifikasi Majelis Pembicara atas MLA terpilih yang mendukung SPF Kongres sebelum pemilihan Rajya Sabha 19 Juni adalah penghinaan yang jelas terhadap prinsip-prinsip demokrasi.

“Tidak mengadakan sesi perakitan khusus untuk uji lantai tidak lain adalah penerimaan dari ketakutan akan kekalahan oleh BJP di rumah. Seluruh mesin telah disalahgunakan untuk menghentikan uji lantai. Ini adalah penghancuran BJP terhadap Konstitusi.”

Manipur CM N Biren Singh

Manipur CM N Biren SinghIndonesia

Pada 17 Juni, empat anggota NPP, satu-satunya MLA Kongres Trinamool, dan satu MLA Independen menarik dukungan mereka kepada pemerintah koalisi pimpinan N. Biren Singh, sementara tiga MLP BJP mundur dari partai dan bergabung dengan Kongres, menyebabkan krisis politik yang serius di negara.

Untuk mengatasi situasi ini, Sangma, Menteri Assam dan Aliansi Demokrasi Timur Laut (NEDA) bertemu Himanta Biswa Sarma, negara bagian BJP, NPP dan para pemimpin lainnya mengadakan serangkaian pertemuan di Imphal sebelum empat anggota parlemen NPP dikirim ke Delhi untuk mengadakan pertemuan dengan Shah , Nadda dan para pemimpin pusat lainnya.

Sementara Kongres mengklaim bahwa pemerintah yang dipimpin BJP di Manipur telah kehilangan mayoritas, BJP mengklaim bahwa masalah tersebut telah diselesaikan dengan kemenangan kandidatnya dalam pemilihan Rajya Sabha. Dari 52 suara sah, kandidat BJP dan titrasi Manipur Maharaja Sanajaoba Leishemba meraih 28 suara, sementara calon Kongres Tongbram Mangibabu Singh mendapat 24 suara.

Di tengah krisis politik di Manipur, sebuah tim dari Biro Investigasi Pusat menanyai mantan Ketua Kongres O. Ibobi Singh di Imphal pada hari Rabu dan juga memanggil mantan perwira IAS O. Naba Kishore Singh dalam kasus penyelewengan Rs 332 crore.

READ  Pemilik restoran Southampton membayar harga setelah konser Chainsmokers
Written By
More from Suede Nazar

Sonu Sood tentang penundaan ujian JEE, NEET: Ini adalah ujian tidak hanya untuk siswa, tetapi juga untuk Pemerintah

Sekali lagi, Sonu Sood mengucapkan selamat tinggal kepada 2000 migran Aktor Bollywood...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *