Kulbhushan Jadhav Ingin Pergi Dengan Belas Kasih, Ulasan yang Ditolak, Mengklaim Pakistan

NDTV News

Kulbhushan Jadhav dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan militer Pakistan pada 2017. (File)

Islamabad:

Pakistan mengatakan warga negara India Kulbhushan Jadhav telah menolak untuk mengajukan petisi peninjauan dan ingin melanjutkan permohonan pengampunannya. “Dia (Kulbhushan Jadhav) lebih suka menindaklanjuti permohonannya tentang belas kasihan yang masih menunggu … Pakistan telah menawarkan akses konsuler kedua kepadanya,” kata Jaksa Agung Tambahan Ahmed Irfan saat berpidato di konferensi media bersama dengan direktur jenderal Asia Selatan di Islamabad.

Pada 17 Juni, Kulbhushan Jadhav diundang untuk mengajukan petisi untuk ditinjau dan dipertimbangkan kembali hukuman dan hukumannya. Menggunakan hak hukumnya, dia menolak untuk mengajukan petisi untuk ditinjau dan dipertimbangkan kembali hukuman dan hukumannya, tambah Jaksa Agung Tambahan.

Kulbhushan Jadhav diduga “ditangkap” dari Balochistan oleh pasukan keamanan Pakistan pada 3 Maret 2016, setelah ia diduga memasuki negara itu dari Iran seperti yang diklaim oleh Islamabad. India telah menolak tuduhan Pakistan tentang keterlibatan Kulbhushan Jadhav dalam kegiatan mata-mata dan subversif dan mengatakan ia diculik dari pelabuhan Chabahar Iran di mana ia menjalankan bisnis.

Kulbhushan Jadhav dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan militer Pakistan pada tahun 2017.

India sedang melakukan kontak dengan Pakistan melalui saluran diplomatik tentang implementasi putusan Pengadilan Internasional (ICJ) dalam kasus Kulbhushan Jadhav, kata beberapa sumber kepada kantor berita ANI pada Mei.

“Tahun lalu ICJ memberikan keputusan yang menguntungkan India. Kami berhubungan dengan Pakistan melalui saluran diplomatik tentang implementasi keputusan ICJ,” kata sumber.

Pada 2 September tahun lalu, Wakil Komisaris Tinggi India untuk Pakistan, Gaurav Ahluwalia bertemu dengan Kulbhushan Jadhav di Islamabad setelah Pakistan memberikan akses konsuler ke warga negara India.

READ  Usain Bolt dinyatakan positif mengidap virus corona

Pada bulan Juli, ICJ, dengan suara 15-1, telah mendukung klaim India bahwa Pakistan telah melakukan pelanggaran terhadap Konvensi Wina tentang Hubungan Konsuler dalam beberapa hal. Pengadilan dunia telah memerintahkan Islamabad untuk melakukan “tinjauan dan pertimbangan ulang” yang efektif atas keyakinannya.

More from Casildo Jabbour

Dengan memenangkan pemilihan pemimpin partai, Yoshihide Suga akan menjadi Perdana Menteri Jepang Page semua

TOKYO, KOMPAS.com – Yoshihide Suga memenangkan pemilihan presiden dari LDP, partai yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *