Kursus dayung Tokyo 2020 dibuka untuk lomba layar kualifikasi Olimpiade Asia-Oseania

Lebih dari 75 atlet telah tiba di Jepang untuk World Rowing Asia and Oceania Olympic dan Paralympic Qualifying Regatta, yang akan dimulai besok pada kursus dayung Tokyo 2020.

Pembatasan COVID-19 ketat, dan kondisi cuaca berangin dan keras telah melanda venue Sea Forest Waterway, tetapi para atlet, banyak di antaranya belum berkompetisi dalam setahun, siap memanfaatkan kesempatan mereka untuk balapan. dan mengamankan tempat di Olimpiade dan Paralimpiade.

Enam kelas perahu bersaing dalam lomba layar kualifikasi di Tokyo – tunggal putra dan putri, light double scull, dan tunggal para PR1.

Scull tunggal putra menarik peserta terbanyak dengan 17 atlet yang akan bersaing memperebutkan lima tempat kualifikasi.

Tiga dari 17 sculler berkompetisi di Olimpiade Rio 2016, dengan hasil terbaik dari Memo Memo Indonesia, urutan ke-16 secara keseluruhan.

Memo terakhir kali berkompetisi secara internasional pada 2017 ketika ia finis kesembilan di ganda putra di Kejuaraan Dayung U-23 Dunia.

Petenis India Jakar Khan akan menjadi pendayung pria lain untuk ditonton, setelah mengalahkan Dattu Bhokanal ke-13 di Rio untuk mendapatkan kesempatan lolos ke perahu di Tokyo.

Ryuta Arakawa dari Jepang, yang tampil baik di ganda putra di Kejuaraan Dayung Dunia 2019 dan memiliki keunggulan berkompetisi di rumah, juga diharapkan tampil menonjol.

Pada wanita yang sudah menikah, semua mata tertuju pada Huang Yi-Ting dari Tionghoa Taipei, yang finis ke-17 di Kejuaraan Dayung Dunia 2019, tetapi dia akan bersaing dengan Kazakhstani Svetlana Germanovich, yang finis tepat di belakang Huang pada acara itu dan juga berpartisipasi dalam Olimpiade Rio 2016.

Joan Poh dari Singapura juga kemungkinan menjadi salah satu pesaing teratas.

READ  ENHYPEN, Tujuh Anggota dan Tujuh Kelompok Light Boy I-LAND secara resmi "memecahkan telur"! Inilah hasilnya

Dengan hanya satu tempat kualifikasi yang ditawarkan untuk setiap perahu kecil PR1 pria dan wanita, taruhannya tinggi.

Dua perahu bersaing di kategori putri, Jepang dan Sri Lanka.

Dalam PR1 pasangan pria berpasangan, tiga dari empat pesaing melakukan debut internasional mereka.

Dari keempatnya, Mahesh Jayakodi dari Sri Lanka memiliki pengalaman internasional paling banyak.

Ganda ringan menarik entri yang sedikit lebih besar, dengan ganda ringan putri memiliki 12 entri dibandingkan dengan sembilan untuk putra.

Pada wanita, Jepang diwakili oleh kombinasi sukses pada tahun 2016 dari Chiaki Tomita dan Ayami Oishi.

Setelah memenangi lomba layar kualifikasi Asia pada 2016, keduanya finis di urutan ke-13 di Rio.

Baru-baru ini, Tomita memenangkan perak di single ringan scull di Kejuaraan Dayung Dunia 2019.

Mereka akan menghadapi persaingan sengit dari lapangan berpengalaman, termasuk dua gol dari Vietnam yang membantu negara itu finis di urutan kelima di kelas ringan putri pada 2019.

Kru yang harus dikalahkan Pasangan ganda putra yang ringan mungkin duet kawakan Hong Kong, tapi Uzbekistan dan India bisa jadi tantangan berat.

Balapan diharapkan berlangsung selama tiga hari ke depan.

More from Benincasa Samara

Taruhan tenis meja PH mengejar impian Olimpiade di babak playoff Asia

Metro Manila (CNN Filipina, 19 Maret) – Setelah kampanye gagal di Kualifikasi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *