Rumah sakit Bengaluru tidak dapat menolak perawatan untuk pasien – COVID atau tidak element

Ambulance

Foto oleh camilo jimenez di Unsplash

Insiden mengejutkan dari orang yang meninggal dalam ambulans, di jalan atau di rumah sebagai rumah sakit Bengaluru menyangkal menerima pasien tanpa nomor BU (Bangalore City), laporan uji COVID-19 atau surat dari BBMP telah mendapat reaksi keras terhadap pemerintah negara bagian Karnataka. Pada hari Selasa, Komisaris BBMP BH Anil Kumar dan Komisaris Kesehatan Pankaj Kumar Pandey, mengeluarkan surat edaran yang memerintahkan semua rumah sakit di Bengaluru untuk menerima pasien dengan kesulitan bernafas terlepas dari position COVID mereka.

Keputusan pemerintah adalah kebutuhan saat ini dan membawa kelegaan bagi masyarakat Bengaluru karena mereka tidak perlu lagi khawatir menjadi korban kelalaian medis. Beberapa insiden dilaporkan selama penguncian, di mana pasien keluar menolak perawatan karena tidak menanggung kode BU. Dengan perintah pemerintah yang baru, rumah sakit akan bertanggung jawab atas pengiriman pasien.

108 ambulans merawat pasien

BIEC menjadi fasilitas perawatan COVID terbesar di India

BIEC menjadi fasilitas perawatan COVID terbesar di India.@BBMPCOMM di Twitter

Menurut perintah itu, 108 layanan ambulans harus mengubah semua pasien dengan kesulitan bernafas bahkan ketika tes COVID-19 belum ditentukan. “Dalam kasus seperti itu, diklarifikasi bahwa rumah sakit tidak akan menuntut surat dari BBMP atau laporan laboratorium, atau nomor BU (Bangalore Urban) apa pun. Pelanggaran terhadap protokol penerimaan ini akan menarik tindakan serius di bawah ketentuan Pembentukan Medis Swasta Karnataka Undang-Undang dan Undang-Undang Penanggulangan Bencana. Juga, sampai hasil Covid-19 keluar, rumah sakit harus merawat pasien dengan tarif Covid-19 untuk pasien yang dirujuk pemerintah, “kata surat edaran itu.

Dengan tidak adanya nomor BU yang ditetapkan oleh BBMP, pasien COVID-19 yang simtomatik dan atau sedikit simptomatik dapat menunjukkan tanda SMS apa pun pada position positif Covid-19 dari sumber resmi, semua peringatan positif Covid-19 dalam aplikasi Aarogya Setu, lab terakreditasi melaporkan termasuk dalam bentuk elektronik ke 108 ambulans dan memanfaatkan layanan medis.

Jika pasien tidak dapat memberikan bukti apa pun, 108 ambulans harus memindahkan pasien ke Pusat Perawatan COVID. Dalam kasus SARI, hanya nama dan nomor ponsel yang wajib dan nomor formulir rujukan sampel adalah opsional.

Di bawah ini adalah surat edaran yang dikeluarkan oleh pemerintah sehubungan dengan pengalihan pasien positif COVID tanpa nomor BU ke rumah sakit:

108 Ambulans untuk Bengaluru
READ  Pejabat kesehatan Kerala mengejar pria yang melarikan diri dari karantina rumah setelah bertengkar dengan istri
More from Casildo Jabbour

Mehul Choksi Pergi ke Pengadilan Delhi Menentang Netflix “Terrible Boy Billionaires”

Mehul Choksi adalah tertuduh penipuan PNB senilai Rs 13.500 crore. Spotlight Mehul...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *