Dalam langkah mengejutkan, administrasi Trump membalikkan arah dalam melarang banyak siswa asing

Trump

Dalam pembalikan kebijakan yang menakjubkan, administrasi Trump pada hari Selasa meninggalkan sebuah rencana yang akan memaksa puluhan ribu siswa asing mengikuti kecaman luas terhadap langkah dan tekanan dari perguruan tinggi dan bisnis besar.

Pejabat A.S. minggu lalu mengumumkan bahwa siswa internasional di sekolah yang pindah ke kelas online hanya karena pandemi coronavirus harus meninggalkan negara itu jika mereka tidak dapat pindah ke perguruan tinggi dengan setidaknya beberapa instruksi langsung.

Pemerintah mengatakan akan membatalkan rencana itu di tengah tantangan hukum yang dibawa oleh universitas. Tetapi seorang pejabat senior Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS) mengatakan bahwa pemerintah masih bermaksud mengeluarkan peraturan dalam beberapa minggu mendatang yang membahas apakah siswa asing dapat tetap di Amerika Serikat jika kelas mereka online.

Ada lebih dari satu juta siswa asing di perguruan tinggi dan universitas AS, dan banyak sekolah bergantung pada pendapatan dari siswa asing, yang sering membayar uang sekolah penuh.

Langkah 6 Juli oleh pemerintah menutup mata banyak universitas dan perguruan tinggi yang masih membuat rencana untuk semester musim gugur, berusaha menyeimbangkan kekhawatiran tentang meningkatnya kasus virus corona baru di banyak negara bagian AS dan keinginan untuk kembali ke kelas.

Sejumlah tuntutan hukum diajukan menantang aturan termasuk yang dibawa oleh Universitas Harvard dan Massachusetts Institute of Technology dan lainnya oleh koalisi pemerintah negara bagian. Lusinan perusahaan besar, perguruan tinggi, dan universitas mengajukan briefing “teman pengadilan” yang menentang aturan itu.

Harvard berencana untuk menyelenggarakan semua kelasnya secara online

Presiden Donald Trump, yang mendorong sekolah-sekolah di seluruh negeri untuk membuka kembali pada musim gugur, mengatakan dia pikir rencana Harvard untuk tidak mengadakan kelas secara langsung adalah konyol. Universitas berpendapat bahwa tindakan itu melanggar hukum dan akan berdampak buruk pada institusi akademik mereka.

READ  Uttarakhand Man Mendapat COVID + ve Text On Train, 20 Penumpang Dikarantina

Dalam sidang yang sangat dinanti-nantikan pada hari Selasa dalam kasus yang dibawa oleh Harvard, Hakim Distrik AS Allison Burroughs di Massachusetts mengatakan pemerintah AS dan dua universitas elit yang menuntut telah mencapai penyelesaian yang akan membatalkan aturan baru dan mengembalikan status sebelumnya. quo.

kelas online melalui whatsapp

kelas online melalui whatsapp

Kontroversi itu dimulai setelah Penegakan Bea Cukai dan Imigrasi AS (ICE) mengatakan akan menerbitkan kembali peraturan untuk siswa internasional tentang visa F-1 dan M-1 yang membatasi jumlah kursus online yang dapat diambil oleh siswa asing jika mereka ingin tetap di Amerika. Serikat. Aturan-aturan itu telah dihapuskan sementara karena krisis kesehatan masyarakat. Banyak institusi akademis berasumsi bahwa mereka akan diperpanjang, bukan ditarik mundur.

Pejabat DHS, yang berbicara dengan syarat anonimitas, mengatakan rincian dari setiap peraturan masa depan tentang masalah ini masih dalam diskusi.

FOTO FILE: Siswa dan pejalan kaki berjalan melintasi Yard di Universitas Harvard, setelah sekolah meminta siswa untuk tidak kembali ke kampus setelah liburan musim semi dan mengatakan akan pindah ke instruksi virtual untuk kelas sarjana dan pascasarjana, di Cambridge, Massachusetts, AS, Maret 10, 2020. REUTERS / Brian Snyder / File Photo

Secara khusus, pejabat DHS masih memutuskan apakah akan memperlakukan siswa yang sudah di Amerika Serikat secara berbeda dari siswa yang ingin memasuki negara itu untuk pertama kalinya, menurut pejabat tersebut.

Jaksa Agung California Xavier Becerra, yang memimpin gugatan terpisah menentang peraturan visa, mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis “tindakan sewenang-wenang” Trump membahayakan kesehatan para pelajar dan masyarakat.

“Di tengah krisis ekonomi dan kesehatan masyarakat, kita tidak perlu pemerintah federal mengkhawatirkan orang Amerika atau menyia-nyiakan waktu dan sumber daya setiap orang dengan keputusan kebijakan yang berbahaya,” kata Becerra.

ICE dan Departemen Kehakiman A.S. tidak segera menanggapi permintaan komentar. Pelaporan oleh Mica Rosenberg di New York dan Ted Hesson di Washington D.C; Pelaporan tambahan oleh Mimi Dwyer di Los Angeles; Editing oleh Ross Colvin, Peter Cooney dan Jonathan Oatis

Written By
More from Suede Nazar

Forefeet dicincang, bayi unta berusia 4 tahun dipukul mati oleh tiga pria di distrik Churu Rajasthan

Twitter / Rakesh Goswami Bahkan selama masa pandemi coronavirus ini, jumlah kasus...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *