Laalsa – Bagaimana Suresh Redyam mewujudkan Mimpinya Menjadi Kenyataan

Suresh Redyam

Saat ini, aplikasi pengiriman makanan berkembang pesat di pasar sambil bertengkar di antara mereka sendiri siapa yang pada akhirnya akan memerintah hati orang-orang. Sementara aplikasi seperti Tiny Owl dan UberEats menghilang sementara menghadapi ujian waktu, Laalsa masih berdiri kuat. Perusahaan Teknologi Pangan yang berbasis di Hyderabad (Telangana): Laalsa didirikan 2 tahun yang lalu selama kompetisi yang kacau ini. Dengan lebih dari 6000 restoran di kota-kota seperti Vizag, Chennai, Bengaluru, dan Hyderabad terdaftar dengan aplikasi pengiriman makanan mereka, Yumzy, Laalsa terus berkembang! Baru-baru ini saja mereka berhasil mengumpulkan USD1 Juta, yang didanai oleh Industri F&B.

Kisah CEO

Suresh Redyam, CEO Laalsa, telah menyampaikan visinya tentang menciptakan sistem yang memberikan otonomi ke restoran sambil juga menggunakan kecerdasan buatan untuk memahami dan mempelajari perilaku pelanggan melalui data mereka. Suresh Redyam memiliki pemahaman yang lengkap tentang kekotoran dari situasi saat ini. Dia mengerti bahwa restoran dan hotel harus mengadopsi platform lain jika mereka ingin bertahan di pasar saat ini. Menurutnya, agregator makanan dan model berbasis komisi harus diganti dengan sesuatu yang lebih ilmiah. Itulah Laalsa dan aplikasi mereka, Yumzy ikut bermain!

Visi dan Kebijakan

Suresh Redyam dan timnya menyadari pentingnya diskon, kualitas makanan, dan layanan. Mereka telah membagi pengguna menjadi empat kategori besar: orang yang mencari potongan harga, pecinta makanan, orang yang menghargai sentuhan pribadi pada makanan mereka, dan pelanggan yang menikmati makanan dari restoran premium. Dia telah menciptakan sebuah sistem di mana diskon diberikan dengan cara yang akan menguntungkan baik Laalsa maupun restoran.

CEO memahami bahwa memberikan diskon akan meningkatkan jumlah pesanan secara signifikan. Untuk pecinta kuliner, Suresh Redyam dan timnya telah merencanakan dengan hati-hati untuk merilis barang-barang unik, bekerja sama dengan beberapa restoran premium. Item makanan ini akan didasarkan pada kebutuhan pengguna tertentu, dihitung dan dipisahkan dengan bantuan Algoritma mereka. Untuk pelanggan yang mendambakan memiliki favorit pribadi mereka, AI diprogram untuk menyarankan item makanan sesuai dengan pilihan pelanggan.

READ  Jaksa NYC memberikan catatan dari bank Trump

Dalam situasi saat ini, di mana pasar terpukul oleh Pandemi Covid-19, Suresh Redyam dan berusaha keras, bergandengan tangan dengan restoran untuk menciptakan sistem yang ramah bagi pengguna, mendorong pengiriman tanpa kontak dan menjaga kebersihan. dan kebersihan di atas segalanya. Dengan ‘Dinezy,’ Laalsa telah berhasil membuat sistem, membantu pelanggan dan restoran. Ini meminimalkan titik kontak sekaligus memaksimalkan keamanan bersama.

Suresh Redyam dan perusahaannya mengikuti semboyan tak kenal lelah dan keunggulan. Mereka berencana untuk mengembangkan bisnis mereka lebih jauh di masa depan dan mencapai cakrawala baru. Dengan kebijakan yang cerdas dan diperhitungkan dengan cermat ini, keberhasilan semacam itu tampaknya tidak terlalu jauh. Suresh dan timnya memahami bahwa untuk tetap bersaing, mereka harus memihak restoran dan pelanggan. Pada akhir tahun, Suresh Redyam bertujuan untuk meningkatkan jumlah restoran yang terdaftar di Yumzy dari 6000 menjadi 15000 yang luar biasa! Dengan ketulusan dan perencanaan, Laalsa berusaha untuk bertahan dan menang.

Written By
More from Suede Nazar

Pemilihan 2020: Calon-calon VP Biden Top berhadapan dengan kiasan yang seksis, pengawasan ketat di bagian akhir

Selama berbulan-bulan ketika Biden mempertimbangkan hampir selusin wanita untuk mendapatkan tiket, Senator...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *