Lakshya Sen siap bersaing di Commonwealth Games 2022

Lakshya Sen, bintang baru bulu tangkis India, memiliki urusan yang belum selesai di Birmingham.

Empat bulan lalu di Birmingham dia menjadi orang India pertama dalam 21 tahun yang mencapai final Kejuaraan All England. hanya untuk melihat medali emas terlepas dari tangannya.

Pemain berusia 20 tahun dari Almora akan memiliki kesempatan lain untuk tampil memukau di Arena Birmingham tahun ini dan dia sangat ingin melakukannya, tetapi di turnamen yang berbeda – Commonwealth Games, mulai 28 Juli.

“Saya suka bermain di ruangan ini, kondisinya cocok untuk saya. Saya memiliki kenangan indah di sana dan saya sangat yakin bahwa saya akan melakukannya dengan baik kali ini juga. Ini juga turnamen besar, jadi saya tak sabar untuk memberikan yang terbaik. sendiri dan memenangkan medali,” kata Sen kepada PTI.

“Semua 3-4 pemain teratas memiliki peluang bagus untuk memenangkan emas dan saya tidak memikirkan warna medali, saya hanya ingin pergi ke sana dan fokus pada satu pertandingan pada satu waktu.” Empat tahun lalu, Sen, yang saat itu masih berusia 16 tahun, tetap terpaku pada TV-nya saat India membuat sejarah di Gold Coast, memenangkan medali emas bulu tangkis tim campuran pertama di negara itu.

Tahun itu ternyata menjadi tahun yang besar bagi ‘wonder boy’ saat ia memenangkan emas beregu campuran di Youth Olympics di Buenos Aires, menjadi Juara Junior Asia di Jakarta dan juga meraih medali perunggu di kejuaraan dunia junior.

“Terakhir kali saya menonton di TV adalah ketika India memenangkan medali emas. Sebelumnya, saya juga menonton (Parupalli) Kashyap bhaiya memenangkan medali emas (tahun 2014). Tapi 2018 adalah waktu yang baik. Saya ingin berada di sana pada tahun itu. tim ini,” kata Sen.

READ  Festival Film Online Jepang 2022 Rilis Film Pendek 'Gon the Little Fox', Film Live Action dari The Big Passage - Reuters

“Persemakmuran adalah acara bergengsi untuk India. Saya pikir itu akan menjadi prioritas utama Kejuaraan Dunia. Semua orang bercita-cita untuk bermain di Olimpiade tetapi sebelum itu Anda mencoba untuk membiasakan diri. untuk melakukannya dengan baik di dalamnya.

“Jadi saya telah banyak berpikir tentang bagaimana sebagai sebuah tim kami dapat mengulangi prestasi yang kami capai terakhir kali. Akan sulit untuk menang, tetapi saya menantikannya.”

Sementara Inggris telah menjadi tim paling sukses dengan 8 gelar dan juara lima kali Malaysia juga muncul sebagai kekuatan dominan antara tahun 1998 dan 2014, India berhasil menjinakkan raksasa Asia dalam pengeditan terakhir.

Kali ini, Malaysia akan tanpa pemain tunggal terbaik mereka Lee Zia Jia, peringkat 5 dunia, tetapi Sen menganggap itu tidak akan membuatnya lebih mudah.

“Malaysia adalah tim yang bagus, mereka memiliki 5-6 pemain bagus di tunggal. Jadi penarikan, mungkin, itu mempengaruhi mereka, tapi kami hanya berharap kami bermain bagus dan mengalahkan Malaysia dan memenangkan emas.” Sen, yang tampil dalam kemenangan Piala Thomas India yang epik pada bulan Mei, kurang ideal untuk persiapan multi-olahraga karena ia mengalami cedera bahu ringan dan harus melewatkan kedua acara di Malaysia. .

“Saya merasakan sakit di Indonesia, jadi saya memutuskan untuk mengambil cuti dua minggu dan melewatkan leg Malaysia. Selama dua minggu pertama, fokusnya adalah pada kebugaran fisik, jadi ada banyak pelatihan di luar lapangan dan waktu gym yang diperpanjang. Tapi sekarang fokusnya lebih ke skill dan latihan bulutangkis,” kata Sen.

Sen, peraih medali perunggu kejuaraan dunia, diperkirakan akan menghadapi juara dunia Singapura Loh Kean Yew dan peraih medali perak dan rekan senegaranya Kidambi Srikanth selama turnamen.

READ  Menembak: Teo Shun Xie memenangkan pistol 25m untuk emas ke-4 S'pore di Grand Prix ISSF Jakarta

Sementara 3-2 melawan Loh, Sen kalah dari Srikanth di Kejuaraan Dunia 2021.

“Saya tidak terlalu memikirkan penampilan sebelumnya dan juga bulu tangkis, turnamennya banyak sekali, waktunya tidak banyak. Harus move on dan bersiap untuk event selanjutnya,” ujarnya.

“Tapi saya mencoba belajar darinya, berbicara dengan pelatih saya dan memahami beberapa poin. Lain kali saya bermain melawan mereka, saya akan menonton pertandingan itu, menganalisis dan mempersiapkannya dengan tepat.” Sen, produk Akademi Bulu Tangkis Prakash Padukone, telah membentuk hidupnya selama sekitar satu tahun sekarang.

Setelah meraih medali perunggu pertamanya di kejuaraan dunia pada bulan Desember tahun lalu, Sen memenangkan gelar Super 500 pertamanya di Indian Open pada bulan Januari dan menempati posisi kedua di kejuaraan di Inggris dan ‘Jerman Terbuka. Dia juga memainkan perannya dalam kemenangan Piala Thomas India yang tak terlupakan.

“Saya telah melatih disiplin mental dan pemikiran saya di lapangan dan saya telah meningkatkan aspek itu selama beberapa bulan terakhir. Saya pikir bermain di level yang sangat tinggi telah memberi saya kepercayaan diri. Semua pengalaman tahun lalu membantu saya. tapi saya masih harus banyak bekerja untuk itu.” Hal lain yang membantunya fokus adalah musik.

“Saya kebanyakan mendengarkan lagu-lagu Hindi dan Punjabi sebelum pertandingan. Saya suka Arijit Singh dan sekarang saya mendengarkan lagu terbarunya ‘kesariya’ secara berulang-ulang,” tutupnya.

More from Benincasa Samara
Boruto adalah salah satu anime terpopuler di dunia menurut Crunchyroll – ROUGH Magazine
Meski kontroversial, anime ini memiliki banyak pengikut! Boruto: Naruto Next Generations mulai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *