LANE ONE: Indonesia membatalkan pendanaannya dan menghentikan ANOC World Beach Games dengan 32 hari tersisa; apakah Lausanne mendengarkan?

Penguji Olahraga: Kronik kekuatan kompetitif, ekonomi, dan politik utama yang membentuk olahraga elit dan Gerakan Olimpiade.★

★ Wujudkan! Terima kasih kepada 17 donatur, kami mencapai 47% dari tujuan penggalangan dana kami untuk musim panas. Tolong bantu jika Anda bisa.. Dukungan Anda sangat penting. ★

Untuk menerima The Sports Examiner melalui email: Daftar disini!

Berbicara pada Sidang Umum Asosiasi Komite Olimpiade Nasional (ANOC) Oktober 2022 di Seoul, Korea, Presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach (GER) menggarisbawahi pesannya yang kuat bahwa pemerintah tidak boleh ikut campur dalam olahraga.

Mengacu pada invasi Rusia ke Ukraina, Bach menjelaskan bahwa IOC segera memberlakukan sanksi terhadap Rusia dan Belarusia:

“Kami harus melakukan ini karena kami harus menyadari bahwa beberapa pemerintah mulai mencampuri tanggung jawab organisasi olahraga. Kami harus bereaksi karena otonomi olahraga dan berfungsinya sistem olahraga internasional dipertaruhkan.Pemerintah menggerogoti otonomi kami dengan memutuskan siapa yang akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam kompetisi internasional – dan siapa yang tidak. …

“Dan itu harus kita cegah. Kita harus mencegah olahraga menjadi alat lain dalam rezim sanksi untung-untungan yang telah menjadi begitu populer untuk alasan politik apa pun. Kita masing-masing harus tahu bahwa kita sendiri mungkin terpengaruh di masa depan. Kita masing-masing tahu bahwa pemerintah kita tidak hanya memiliki teman dan sekutu politik di dunia yang terbagi ini dan oleh karena itu dapat dipengaruhi oleh sanksi semacam itu.

“Demi kepentingan kita semua, kami akan dengan tegas menolak politisasi olahraga secara total.”

Pada hari Selasa, Bach, ANOC, dan Gerakan Olimpiade lainnya melihat bagaimana pemerintah dapat merespons. ANOC pernyataan resmi:

“Sangat mengejutkan dan sangat mengecewakan ANOC mengetahui bahwa Komite Olimpiade Indonesia (KOI) telah menarik diri dari komitmennya untuk menjadi tuan rumah ANOC World Beach Games dan General Assembly ANOC pada Agustus 2023.

“Dengan Olimpiade yang akan berlangsung dalam sebulan, keputusan pada waktu yang begitu terlambat mencegah ANOC untuk menemukan tuan rumah alternatif dan oleh karena itu tidak ada pilihan selain membatalkan Olimpiade edisi tahun ini di Bali pada bulan Agustus serta Majelis Umum ANOC Mengenai Majelis Umum ANOC, keputusan akan dibuat dalam beberapa minggu mendatang mengenai tempat baru dan tanggal baru.

“KOI mengatakan bahwa keputusan tersebut diambil setelah anggaran tidak dikeluarkan oleh pemerintah negara dan tidak ada waktu tersisa untuk menyelenggarakan Olimpiade. ANOC sangat kecewa dengan tindakan KOI yang akan menghalangi atlet dari 100 NOC yang memenuhi syarat untuk mencapai ambisinya. untuk bersaing di Olimpiade.

“ANOC dengan tulus meminta maaf kepada para NOC, atlet, dan Federasi Internasional (IF) yang telah menjadi mitra setia acara tersebut, serta kepada para penggemar di seluruh dunia.

“Meskipun ada tantangan dalam persiapan Olimpiade, seperti halnya acara multi-olahraga besar lainnya, ANOC secara teratur diyakinkan oleh KOI bahwa solusi akan ditemukan dan Olimpiade akan berjalan sesuai rencana.

“ANOC dan KOI bertemu untuk rapat koordinasi mingguan minggu lalu dan KOI tidak pernah menunjukkan bahwa ada masalah yang akan mengarah pada hasil seperti itu.

“Prioritas langsung ANOC adalah untuk memastikan bahwa atlet didukung dan NOC dan IF mendapatkan kompensasi terbaik mengingat pembatalan Olimpiade.”

Tidak ada Game Pantai Dunia ANOC. Tidak ada kompetisi untuk lebih dari 1.500 atlet dari seratus negara, tidak diragukan lagi karena alasan politik. Dan ANOC tidak bisa berbuat apa-apa.

READ  Marzo mencetak 10 sempurna untuk memenangkan Rip Curl Cup Padang Padang | Berita, Olahraga, Pekerjaan

Bach dan IOC dapat mengkampanyekan otonomi olahraga sebanyak yang mereka inginkan. Indonesia telah menunjukkan bahwa otonominya atas peristiwa di negaranya berlaku.

Tentu saja, ada kontrak, janji, dan pertemuan yang ditandatangani. Tetapi bahkan ketika ANOC mengungkapkan keterkejutannya, itu sepenuhnya dapat diprediksi dan jauh dari rahasia. Pencapaian :

29 Maret 2023: FIFA menarik Indonesia sebagai tuan rumah FIFA U-20 Men’s World Cup karena Gubernur Bali Wayan Koster menolak untuk mengizinkan Israel bersaing, dengan alasan sikap pro-Palestina pemerintah. Turnamen dipindahkan ke Argentina dan Israel memenangkan medali perunggu.

Pengumuman FIFA mencatat bahwa “Potensi sanksi terhadap PSSI juga bisa diputuskan nanti.

15 April 2023: Koster dilaporkan mengatakan dia mendukung World Beach Games setelah bertemu dengan menteri olahraga nasional, tetapi mengatakan dalam a pernyataan tambahan: “Saya tetap konsisten menolak keikutsertaan tim Israel di World Beach Games 2023 di Bali.

22 April 2023: Sekretaris Jenderal ANOC Gunila Lindberg (Swedia) menolak komentar Koster dan mencatat bahwa retorika hanyalah sikap menjelang pemilu nasional yang akan datang di Indonesia:

“Gubernur ini sudah heboh di media, tapi selama ini kita belum didekati sama sekali, jadi kita terus melakukan persiapan seolah-olah tidak terjadi apa-apa dan semoga tidak terjadi apa-apa.”

7 Mei 2023: Sebuah cerita di Suhu (London) melaporkan kekhawatiran di kalangan pejabat Indonesia untuk menjadi tuan rumah World Beach Games karena sikap keras kepala Koster terhadap Israel.

17 Juni 2023: A Kisah Al Jazeera mengulangi keprihatinan atas acara tersebut, mencatat:

“Majalah berita Indonesia Tempo kemudian melaporkan mantan presiden Indonesia itu Megawati Sukarnoputrikini ketua Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang berkuasa – yang diwakili Koster – memerintahkannya untuk melarang atlet Israel agar partai tersebut dapat mencetak poin menjelang pemilihan umum tahun depan.

Sekarang kejutan bagi ANOC adalah bahwa Indonesia tidak menamparnya dengan pengumuman langsung tentang larangan Israel, melainkan di belakang dengan hanya menarik permadani dari bawahnya dengan keputusan untuk tidak mendanai acara tersebut.

READ  Jumat: Aicha Coulibaly - Auburn University Athletics

Cerdik. Rapi. Tidak disebutkan Israel.

(Adapun FIFA, mereka pada akhirnya tidak terlalu kecewa dengan Indonesia, yang mereka berikan kepada mereka pada bulan November Piala Dunia U-17 Pria FIFA pada 23 Juni, menggantikan Peru. Begitu banyak untuk hukumannya.)

Yang mengejutkan adalah bahwa ANOC, yang termasuk di antara para pemimpinnya adalah beberapa pejabat Olimpiade paling berpengalaman dan berpengetahuan luas di planet ini, termasuk anggota Fiji dari IOC. Robin Mitchell sebagai Presiden, Lindberg sebagai Sekretaris Jenderal dan Qatar Sheikh Joan Al Thani sebagai wakil presiden untuk Asia, mengabaikan tanda-tanda peringatan yang jelas dan tidak memiliki rencana cadangan. Tidak ada.

Sidang Umum ANOC akan ditunda hingga akhir tahun ini. Atlet tidak mendapatkan apa-apa.

(Dan tidak diragukan lagi, itu Indonesia. Pertandingan Pantai Dunia pertama juga diadakan di negara mayoritas Muslim, Qatar, pada 2019, dan tiga atlet Israel bertanding tanpa insiden.)

Bach, dan dengan demikian seluruh Gerakan Olimpiade, menjadikan otonomi olahraga sebagai seruan selama invasi Rusia ke Ukraina, dengan IOC pertama kali membenarkan larangan atlet Rusia dan Belarusia dan, sejak 28 Maret, merekomendasikan individu tertentu untuk bersaing sebagai netral.

Pemerintah memiliki gagasan sendiri tentang kemandirian, didukung oleh aparatur negara, termasuk polisi dan militer. Selain itu, permohonan ganti rugi terhadap Indonesia di Pengadilan Arbitrase Olahraga tidak akan membuat perbedaan bagi pemerintah Indonesia, yang memiliki anggaran nasional sebesar $37,3 miliar untuk tahun 2023, tetapi tidak cukup untuk membiayai acara ANOC yang dia setujui untuk diselenggarakan hanya untuk satu kali. tahun. lalu, pada Juni 2022.

Kekaisaran – meskipun lebih kecil – melawan balik.

Pertandingan Pantai Dunia ANOC kedua, dalam konteks olahraga dunia yang lebih besar, adalah acara kecil. Tapi itu menunjukkan betapa rapuhnya olahraga internasional ketika itu harus bergantung pada pemerintah – dengan agenda mereka sendiri – untuk menjadi tuan rumah (dan seringkali mendanai) acara apa pun. Hingga dan termasuk Piala Dunia FIFA dan Olimpiade.

READ  Fort Field Less Woods di Bahamas, Australia merupakan acara campuran

Penolakan Indonesia terhadap World Beach Games – yang akan dimulai pada 5 Agustus – menunjukkan bahwa tidak ada yang kebal di mana politik (dan kebencian) terlibat. Orang.

Perelman yang kaya
Editor

Anda dapat menerima eksklusif kami Laporan TSX melalui email dengan mengklik Di Sini. Anda juga dapat merujuk teman dengan mengklik Di Sinidan dapat donasi di sini untuk menghidupkan situs ini.

Untuk kalender olahraga internasional kami yang diperbarui dari 651 acara (#2) untuk tahun 2023 dan seterusnya, berdasarkan tanggal dan olahraga, klik disini!

Written By
More from Umair Aman
ONE Championship mengumumkan kemitraan dengan Kaskus – Sports
Organisasi seni bela diri yang berbasis di Singapura, ONE Championship, telah mengumumkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *