Langkah besar kekuasaan Trump membuat para pekerja dalam ketidakpastian

Langkah besar kekuasaan Trump membuat para pekerja dalam ketidakpastian

Sementara Presiden mengklaim telah turun tangan untuk melindungi pekerja Amerika, tindakannya mungkin tidak memberikan bantuan yang dibutuhkan orang Amerika – terutama karena memorandumnya tentang tunjangan pengangguran sebenarnya menurunkan pembayaran federal dari level $ 600 di bawah paket Kongres sebelumnya dan perintahnya untuk “bantuan kepada penyewa dan pemilik rumah “tidak memperpanjang moratorium penggusuran yang telah berakhir. Keputusannya untuk mengungkap langkah-langkah tersebut pada hari Sabtu dalam konferensi pers politik yang bertele-tele dan hiper di klub golfnya di New Jersey, bermain di galeri anggota yang kaya, memperkuat kesan aksi politik.

Indikasi awal tentang kelemahan tindakan Trump membuatnya semakin jelas bahwa jawaban untuk orang Amerika yang mengandalkan uang federal setelah kehilangan pekerjaan dalam pandemi hanya akan datang dengan dimulainya kembali negosiasi. Itu adalah proses yang bisa memakan waktu berminggu-minggu sampai Trump dan Demokrat menilai kembali dampak politik dari bentrokan tersebut dan satu pihak memutuskan itu harus dihentikan karena alasan politik.

Langkah Presiden, misalnya, untuk menunda kontribusi pajak gaji untuk beberapa orang Amerika sudah goyah di tengah argumen Konstitusi bahwa hanya Kongres yang menetapkan kebijakan pajak dan tanda-tanda kewaspadaan di antara banyak perusahaan dan ketakutan membebani karyawan dengan tagihan akhir tahun yang besar jika pemotongan dihentikan.
Lihat jajak pendapat Trump dan Biden secara langsung

Sementara itu, rencana Trump untuk memperpanjang tunjangan pengangguran federal khusus, meskipun pada tingkat yang lebih rendah, bertumpu pada negara bagian yang mencari lebih banyak uang untuk pekerja yang diberhentikan dan pasti akan dilemahkan oleh anggaran gubernur yang rusak yang telah melihat perbendaharaan dibersihkan oleh perang melawan. virus corona.

“Nah, jika tidak, mereka tidak,” kata Trump pada hari Sabtu tentang gubernur yang menyetujui rencananya. “Itu terserah mereka. Tapi jika tidak, mereka tidak. Itu akan menjadi masalah mereka. Kurasa rakyat mereka tidak akan terlalu bahagia. Mereka punya uang.”

Ini dan kekurangan lain dari tindakan eksekutif berarti bahwa dua tujuan – mendapatkan uang dengan cepat untuk berjuang di Amerika dan merangsang ekonomi – tidak mungkin banyak diperbaiki dengan upaya unjuk kekuatannya.

Pada Minggu malam, setelah seharian mendapat reaksi negatif dari negara bagian, Presiden tampaknya menarik kembali tuntutannya agar gubernur menyumbang 25% dari tunjangan pengangguran yang diperpanjang. Dia hanya berhasil menambah lebih banyak kebingungan.

“Kami memiliki sistem di mana kami dapat melakukan 100% atau kami dapat melakukan 75%, mereka membayar 25, dan itu akan tergantung pada negara bagian,” kata Trump kepada wartawan sebelum kembali ke Gedung Putih dari resornya di New Jersey. “Dan mereka akan membuat lamaran. Kami akan melihatnya, dan kami akan membuat keputusan.”

READ  Istri Sanjay Dutt, Maanayata Mengatakan Mereka Akan "Melawan Gigi dan Kuku," Berbagi Beberapa Detail Perawatan

‘Kami sudah mendapatkannya’

Namun, Presiden mungkin mengandalkan pembayaran politik jangka pendek – yang mungkin menjelaskan penolakannya untuk terlibat langsung dalam negosiasi awal – sebuah langkah yang memungkinkannya untuk tampil sebagai tokoh kuat yang menyapu untuk menyelesaikan masalah.

“Saya mengambil tindakan eksekutif. Kami sudah melakukannya. Dan kami akan menyelamatkan pekerjaan Amerika dan memberikan bantuan kepada pekerja Amerika,” kata Trump pada hari Sabtu, berulang kali dan, baik karena kecelakaan atau desain, dengan menyesatkan mengacu pada tindakan, yang tidak memiliki bobot hukum yang disahkan kongres, sebagai “tagihan.”

Dari perspektif politik, setelah berbulan-bulan mengambil keputusan atas kepemimpinan pandemiknya yang gagal, Trump setidaknya terlihat proaktif dan mencoba memposisikan dirinya sebagai suara untuk pekerja Amerika saat ia tertinggal di negara bagian Midwestern.

Tetapi jika kekurangan yang sudah terlihat jelas dalam strategi tindakan eksekutifnya benar-benar terwujud dan uang gagal mencapai pengangguran dengan cepat, kisah itu hanya akan memperkuat reputasinya atas ketidakmampuannya.

Dan dalam jangka panjang, langkah Trump dapat melakukan lebih dari sekadar merusak kedudukan politiknya sendiri. Banyak dari langkah-langkah yang dia tandatangani datang dengan konsekuensi jangka panjang yang serius – pemotongan pajak gaji dapat memperburuk keuangan Jaminan Sosial yang sudah goyah – yang akan terungkap bertahun-tahun setelah Trump meninggalkan jabatannya.

Dan mereka melibatkan perebutan kekuasaan yang menantang norma-norma Konstitusi – tetapi itu diatur secara legal oleh kantor Penasihat Gedung Putih yang sering mengakomodasi keyakinan Trump bahwa seorang Presiden dapat melakukan apa yang dia inginkan.

Pujian dari banyak Partai Republik atas langkah Trump juga mencerminkan kemunafikan banyak kaum konservatif yang meningkatkan kewaspadaan ketika Presiden Barack Obama melenturkan kekuasaan eksekutif tetapi dengan patuh mengikuti perebutan kekuasaan Presiden yang jauh lebih flamboyan ini.

READ  Peringatan: Personil Angkatan Darat India harus segera menghapus aplikasi kencan ini

Kebingungan dari penasihat Trump sendiri

Salah satu penasihat ekonomi top Trump, Larry Kudlow, mengeluarkan kumpulan angka yang membingungkan – mulai dari $ 700 hingga $ 800 hingga $ 1.200 – yang tampaknya menggabungkan batas maksimum tunjangan negara bagian dan federal dan pembebasan pajak gaji – yang mewakili yang terbaik. cast skenario untuk skema Presiden.

Berbicara di “State of the Union” CNN pada hari Minggu, Kudlow mengatakan Gedung Putih bahkan tidak bertanya negara bagian mana yang mampu membayar $ 100 seminggu kepada pekerja sebagai tunjangan – jumlah yang diminta Trump untuk dipikul oleh negara bagian sebagai bagian dari rencananya untuk pengurangan $ 400 dalam pembayaran federal.

Apa yang sebenarnya dilakukan oleh tindakan eksekutif Trump? Semua orang bingung

“Kita mungkin akan mengetahuinya hari ini dan besok,” kata Kudlow.

Memorandum Trump meminta negara bagian untuk membayar 25% dari total tunjangan pengangguran federal sebesar $ 400. Tetapi jika sebuah negara bagian tidak memiliki uang dan tidak dapat membayar, negara tersebut tidak akan menerima $ 300 lainnya dari pemerintah federal dan pekerja hanya akan mendapatkan tunjangan pengangguran negara bagian yang ada. Negara juga harus menyiapkan sistem yang sama sekali baru untuk mengirimkan bantuan tambahan.

Gubernur Demokrat New York Andrew Cuomo mengatakan Minggu bahwa inisiatif Trump “menggelikan.”

“Sekarang Anda tidak bisa mengatakan kepada negara bagian yang tidak memiliki dana, Anda harus membayar 25% dari asuransi pengangguran,” kata gubernur.

Bahkan Gubernur Republik Mike DeWine dari Ohio – negara bagian yang harus dimenangkan bagi Trump pada November – mengatakan di “State of the Union” bahwa dia belum yakin apakah negara bagiannya akan mengambil uang federal untuk pengangguran.

Risiko bagi Demokrat

Demokrat juga mengambil risiko dalam kekacauan stimulus ini, tetapi tampaknya berpikir bahwa pada prinsip dan politik, mereka masih memiliki keunggulan. Harapan mereka untuk keluar dari bentrokan yang akan datang bergantung pada kesimpulan para pemilih bahwa Partai Republik mencoba menurunkan pekerja bola pada saat mereka membutuhkan. Tetapi jika mayoritas orang Amerika mengambil posisi bahwa kurangnya kesepakatan adalah tipikal pelanggaran di Kongres dengan kedua belah pihak bermain politik, para pemimpin Demokrat mungkin telah salah perhitungan kurang dari tiga bulan sebelum Hari Pemilu.

READ  Hari Kemerdekaan 2020: Presiden Ram Nath Kovind Pidato Bangsa Pada Malam Hari Kemerdekaan: Kutipan Teratas

Dalam kedua kasus tersebut, dan apakah Trump tidak jujur ‚Äč‚Äčatau tidak, tontonan para politisi yang bertengkar sementara jutaan perjuangan rakyat Amerika yang di-PHK bukanlah tampilan yang baik untuk salah satu pihak pada momen nasional yang penuh tekanan.

Pelosi menyebut tindakan eksekutif bantuan virus korona Trump sebagai tindakan 'sangat tidak konstitusional'.

Ketua DPR dari Partai Demokrat, Nancy Pelosi, mengatakan tindakan Trump, yang mengharuskan pemerintah federal hanya mempelajari masalah pengampunan uang sewa – jauh dari klaim Presiden tentang moratorium penggusuran, dicirikan oleh “kelemahan” dan “kelemahan”.

“Entah Presiden tidak tahu apa yang dia bicarakan – jelas, para pembantunya tidak tahu apa yang dia bicarakan – atau ada yang sangat salah di sini tentang memenuhi kebutuhan rakyat Amerika saat ini,” kata Pelosi. “State of the Union” pada hari Minggu.

Pejabat administrasi berpendapat bahwa pembayaran pengangguran federal sebesar $ 600 seminggu bertindak sebagai disinsentif bagi orang untuk kembali bekerja – terlepas dari kenyataan bahwa virus korona masih berkecamuk di banyak wilayah, memaksa pejabat lokal untuk memberlakukan batasan pada kegiatan bisnis dalam upaya untuk kendalikan.

Sementara Trump mengklaim berada di antara jutaan orang Amerika dan orang miskin, Pelosi menuduh Gedung Putih meremehkan korban krisis di Amerika.

“Kami bersedia mengatakan, kami akan turun satu triliun. Itu tidak berarti kebutuhan rakyat Amerika telah turun. Itu hanya berarti bahwa kami menyadari bahwa mereka meremehkan kebutuhan rakyat Amerika,” Pelosi kepada Dana Bash dari CNN, mencoba untuk membenarkan keengganan partainya untuk berkompromi pada jumlah tertentu dari tunjangan federal mingguan.

“Itulah mengapa mereka mempertanyakan apakah orang bahkan membutuhkan $ 600. Mereka berkata kepada saya, ‘Beberapa orang hanya tidak mau membayar sewa.’ Kami seperti: ‘Ya, Anda tahu apa? Kebanyakan orang begitu.’ “

Written By
More from Suede Nazar

PM Narendra Modi Akan Mengatasi Bangsa pada jam 4 sore hari ini

Center hari ini mengumumkan keputusannya untuk memblokir 59 aplikasi seluler milik China...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *