Lebih banyak orang meninggal di Afrika karena virus korona daripada saat wabah Ebola terburuk

Jerman memberlakukan kuncian baru di sekitar wabah rumah jagal
Orang-orang berjalan melewati toko Brooks Brothers di Boston pada 11 Mei. Jim Davis / The Boston Globe / Getty Illustrations or photos

Brooks Brothers, pengecer pakaian pria berusia 200 tahun yang telah berpakaian 40 presiden AS dan secara tidak resmi menjadi penjual pakaian eceran dari Wall Avenue bankir, telah mengajukan kebangkrutan.

Perusahaan yang dikelola swasta itu berjuang keras ketika pakaian bisnisnya semakin kasual dalam beberapa tahun terakhir. Tapi itu telah dihancurkan oleh pandemi coronavirus, yang mengirim permintaan untuk jas jatuh. Banyak karyawan yang bekerja dari rumah memilih untuk memilih t-shirt dan celana olahraga yang jauh lebih santai daripada jas bergaris-garis dan kemeja khusus.

Brooks Brothers mengajukan Bab 11 Rabu pagi di pengadilan Delaware. Perusahaan itu telah memperingatkan pada bulan Juni bahwa mereka akan memberhentikan hampir 700 pekerja di tiga negara bagian dan mencari pembeli karena coronavirus menghancurkan bisnisnya.

Perusahaan telah mengevaluasi berbagai opsi strategis, termasuk potensi penjualan. Tetapi telah berjuang untuk menemukan pembeli.

Pengecer dilaporkan dalam proses penutupan 20% dari 250 toko di AS. Menurut pengajuan kebangkrutan, Brooks Brothers telah mendapatkan $ 75 juta dalam pembiayaan untuk terus beroperasi.

Latar belakang perusahaan: Brooks Brothers membuka toko pertamanya pada tahun 1818 di dekat Wall Avenue. Bertahun-tahun kemudian, itu mulai membuat pakaian jadi untuk pria yang tidak bisa menunggu penjahit. Pada tahun 1896, pengecer menemukan kemeja polo kancing-bawah asli dan telah menawarkan banyak pakaian jenis pertama lainnya, termasuk cetakan madras dan sweater chunky shetland.

Claudio Del Vecchio, pemilik Brooks Brothers, membeli merek pada tahun 2001 dari Marks and Spencer seharga $ 225 juta. Dia membantu memperluas daya tarik merek di luar pria, termasuk pakaian wanita, anak-anak, dan barang-barang rumah tangga. Dia mengatakan kepada New York Periods bulan lalu bahwa pabrik-pabriknya di Amerika “tidak pernah menghasilkan uang” dan berencana memindahkan beberapa operasi ke luar negeri untuk menghemat uang.

READ  Permainan ini tidak typical, dan itu hal yang baik untuk Mets

Beberapa konteks lagi: Brooks Brothers adalah pengecer ikonik terbaru yang bangkrut. J.Crew, Neiman Marcus, JCPenney telah mengajukan semua dalam beberapa bulan terakhir, sebagian mengutip penjualan yang merosot dari virus.

Pandemi tersebut menghantam Brooks Brothers dengan keras karena beberapa pekerja terpaksa bekerja dari rumah, menghilangkan kebutuhan akan pakaian baru dan pakaian yang lebih bagus.

GlobalData Retail mengatakan dalam sebuah catatan Rabu bahwa penjualan pakaian official pria-tahun turun sebesar 74% antara April dan Juni.

“Sementara kemunduran ini akan berkurang seiring waktu, permintaan akan tetap ditekan selama sisa tahun 2020 dan hingga 2021 karena pekerjaan kantor, pertemuan bisnis, dan sosialisasi semua berkurang,” tulis Neil Saunders, direktur pelaksana GlobalData Retail. “Ini membuat Brooks Brothers sangat terpapar pada pasar yang tertekan.”
More from Casildo Jabbour

Para pegolf bereaksi terhadap kasus virus corona pertama PGA di RBC Heritage yang ketat

HILTON HEAD ISLAND, S.C. – Webb Simpson dan Bryson DeChambeau berdagang birdie...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *