Lebih dari 100 Lokasi Dicari Untuk Berburu Gangster Vikas Dubey Yang Membunuh 8 Polisi

Dalang kriminal Infamous UP, Vikas Dubey dicari dalam lebih dari 60 kasus.

Lucknow:

Vikas Dubey, penjahat terkenal di balik pembunuhan berdarah dingin terhadap delapan polisi UP, telah berhasil menghindari penangkapan meskipun ada pencarian ekstensif oleh tim polisi untuk menangkapnya.

Lebih dari 25 tim pejabat polisi telah melakukan penggerebekan di lebih dari 100 lokasi dalam 48 jam terakhir, dengan tim polisi melakukan pencarian di dekat perbatasan dengan Nepal dan negara-negara bagian lainnya. Polisi juga telah meningkatkan hadiah uang tunai kepada Rs 1 lakh untuk informasi tentang keberadaan Dubey, yang memiliki setidaknya 60 kasus terhadapnya termasuk pembunuhan dan upaya pembunuhan.

Sebuah tim pengawasan juga telah dibentuk untuk memindai lebih dari 500 ponsel dalam upaya untuk mengambil informasi yang berkaitan dengan lokasinya saat ini.

Tetapi meskipun pencarian ekstensif, Dubey tetap tidak bisa dilacak sejauh ini.

Ada juga laporan bahwa Dubey mungkin menyerah di pengadilan tetapi informasinya tidak dapat diverifikasi oleh NDTV.

“Tembak dia di mana pun dia berada,” ibu Dubey seperti dikutip oleh kantor berita PTI.

Dia mengatakan tidak ada belas kasihan harus ditunjukkan kepada putranya.

“Orang-orang datang dan memberi tahu saya tentang kejadian itu. Saya juga melihatnya di Tv. Seseorang yang telah memberikan begitu banyak kesusahan kepada orang lain harus membayar dosanya,” katanya.

Ayahnya juga menyerahkannya kepada pemerintah untuk mengambil tindakan yang tepat terhadap putranya. “Pemerintah akan bertindak sesuai norma, apa yang bisa saya lakukan? Pemerintah akan mengambil langkah-langkah, yang dirasa tepat,” kata Ramkumar Dubey seperti dikutip PTI, Sabtu.

Pada hari Sabtu, pemerintah distrik Kanpur menghancurkan sebuah rumah milik Vikas Dubey.

READ  kucing Chonky hendak meletakkan - sampai dokter hewan menyelamatkannya

Dalam visual pembongkaran, sekelompok perwira polisi bersenjata (beberapa dengan apa yang tampak sebagai senapan serbu) berjaga-jaga ketika sebuah buldoser hitam dan kuning tunggal menghancurkan rumah.

Station Dwelling Officer (SHO) dari Kantor Polisi Chaubeypur, di mana desa Vikas Dubey jatuh, telah ditangguhkan.

“Pada saat pertemuan, dia melarikan diri dari lokasi pertemuan. Jika dia menghadapi para penjahat, situasinya bisa berbeda,” Mohit Agarwal, Inspektur Jenderal (Kisaran Kanpur), dikutip oleh kantor berita ANI.

Jumat pagi dini hari, satu pasukan polisi besar dengan sekitar 50 polisi, yang ditarik dari tiga kantor polisi untuk menangkap Vikas Dubey, disergap oleh orang-orang bersenjata Dubey ketika mereka mencapai desa Bikru, yang berjarak sekitar 150 km dari ibukota negara bagian Lucknow.

Delapan personil polisi, termasuk Wakil Kepala Polisi, ditembak mati, dan tujuh lainnya cedera.

Catatan kriminal Vikas Dubey dimulai pada tahun 1990 dengan kasus pembunuhan. Selama bertahun-tahun, ia mengumpulkan dakwaan percobaan pembunuhan, penculikan, pemerasan, dan kerusuhan.

Pada tahun 2001, Dubey didakwa dengan pembunuhan Santosh Shukla, seorang pemimpin Kanpur BJP yang dikejar dan ditembak mati di dalam kantor polisi. Dubey “menyerah” pada tahun 2002 tetapi dibebaskan.

Seorang penjahat dengan hubungan politik, ia juga anggota partai politik di masa lalu dan diduga memiliki kaki tangan bersenjata di desanya.

Ditakuti secara luas, ia menggunakan pengaruh dan sebuah plakat di desanya, di lokasi proyek, menggambarkannya sebagai “mantan anggota Zila panchayat”.

Dengan masukan dari PTI

More from Casildo Jabbour

Aktor Sonu Sood Minta Tunda Ujian, Bilang Aku Juga Insinyur

Aktor Sonu Sood mengatakan sejumlah besar siswa yang mengikuti ujian berasal dari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *