Lebih sedikit penonton yang menghadiri pertandingan liga sepak bola Singapura, tetapi para ‘penggemar super’ mudanya terus menggelindingkan bola

Lebih sedikit penonton yang menghadiri pertandingan liga sepak bola Singapura, tetapi para ‘penggemar super’ mudanya terus menggelindingkan bola

Meskipun jumlah penonton di pertandingan SPL semakin berkurang, masih ada sekelompok penggemar berat seperti Mr Hirono yang terus menjaga harapan agar kancah sepak bola lokal akan mendapatkan kembali bentuknya di puncak Piala Malaysia di tahun 1970-an.

Saat itu, lebih dari 50.000 orang memenuhi tribun penonton di Stadion Nasional Kallang lama selama pertandingan-pertandingan penting. Pada musim 2013, rata-rata liga untuk kehadiran di pertandingan langsung SPL adalah sekitar 1.200.

Pada tahun 2023, jumlah tersebut turun menjadi 752 di semua pertandingan setelah sekitar 17 pekan pertandingan, sedikit lebih rendah dari rata-rata tahun lalu sebesar 832 untuk seluruh musim, menurut angka yang diberikan oleh Asosiasi Sepak Bola Singapura (FAS).

FAS tidak menanggapi pertanyaan dari TODAY terkait upayanya untuk meningkatkan minat pada SPL. Tapi tanda-tanda yang terlihat dari tribun penonton yang kosong tidak mengganggu sekelompok besar penggemar muda, yang muncul di setiap pertandingan untuk menunjukkan dukungan mereka untuk tim mereka dan berusaha keras untuk membangkitkan minat.

Di Jurong East Stadium pada 1 Juli, Mr Hirono TODAY memperkenalkan beberapa anggota grupnya yang terdiri dari sekitar 60 penggemar Lion City Sailors yang dikenal sebagai ‘The Crew’, yang hadir untuk menyaksikan tim mereka mengalahkan Tanjong Pagar United 7-1.

Mereka bernyanyi tanpa lelah mengikuti irama genderang mereka dan meraung, sorakan, nyanyian, dan ejekan di setiap aksi. Saat pemain Pelaut Lionel Tan mencetak gol pertamanya untuk klub malam itu – sundulan yang ditempatkan dengan baik dari sudut – dia sepatutnya dihibur oleh para penggemar tamu.

“Mereka telah menciptakan lagu individu untuk pemain kami, menunggu kami setelah setiap pertandingan untuk menyambut kami dan bahkan membuat kue untuk merayakan ulang tahun kami bersama kami. Penggemar kami tidak pernah gagal membuat kami merasa istimewa,” kata bek berusia 26 tahun itu.

READ  Tim sepak bola berlatih lebih taktis jelang SEA Games

“Jika Anda melihat profil usia (penggemar Sailors), kebanyakan dari mereka lebih muda dari saya,” kata Hirono, yang telah mengikuti SPL sejak 2016. Dia mulai menonton sepak bola lokal setelah empat tahun LionsXII bertugas di Liga Super Malaysia.

Meskipun mereka sadar bahwa masyarakat umum tidak terlalu memikirkan liga sepak bola lokal, Mr Hirono mengatakan kelompok pendukung di sini sama berdedikasi untuk tim mereka seperti klub penggemar luar negeri di liga yang lebih bergengsi di luar negeri.

“Apa yang tidak dilihat publik adalah bahwa (para penggemar di sini) menghabiskan uang dan waktu mereka tidak hanya membeli kaus dan barang-barang, tetapi juga membeli poster pemain, membuat bendera…mereka bahkan akan mencetak lirik nyanyian yang kami gunakan dan menempelkannya di dinding satu jam sebelum kick-off,” katanya.

“Ini adalah hal-hal yang benar-benar menunjukkan semangat yang, Anda tahu, saya pikir sudah mati di Singapura.”

More from Benincasa Samara
The Fiji Times »Pelatih U20 dipecat
Asosiasi Sepak Bola Fiji telah memberhentikan pelatih sepak bola U-20 Rodolfo Zapata...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *