Luo Sang Diadakan Untuk Raket Hawala Juga Setelah Dalai Lama: Sumber

Pria Tiongkok Diadakan Karena Raket Hawala Juga Setelah Dalai Lama: Sumber

Hawala Racket: Uang suap untuk biksu Tibet dikirim melalui orang-orang yang bekerja di kantor Luo Sang

Highlight

  • Luo Sang beroperasi dengan nama palsu Charlie Peng
  • Investigasi telah mengungkapkan bahwa Luo Sang telah memasuki India secara ilegal
  • Dia menikahi seorang wanita dari Mizoram dan mengambil identitas India

New Delhi:

Seorang warga negara China yang ditangkap karena tuduhan pencucian uang, juga menyuap beberapa biksu Tibet di Delhi, mungkin untuk mengumpulkan informasi tentang pemimpin spiritual Tibet Dalai Lama dan rekan-rekannya, menurut temuan departemen Pajak Pendapatan. Sumber mengatakan uang tunai antara Rs 2 lakh dan 3 lakh diberikan kepada banyak orang, yang tinggal di dekat Majnu Ka Tila di Delhi. Proses mengidentifikasi mereka sedang berlangsung.

Luo Sang, yang beroperasi dengan nama palsu Charlie Peng, ditangkap pada Selasa saat penggerebekan di Delhi oleh Departemen Pajak Penghasilan. Polisi Delhi mengatakan dia juga dituduh melakukan spionase pada September 2018. Saat ini dia keluar dengan jaminan.

Investigasi mengungkapkan bahwa Luo Sang secara ilegal memasuki India dari Nepal pada tahun 2014. Ia menikah dengan seorang wanita dari Mizoram dan mengambil identitas India dengan paspor palsu yang dikeluarkan dari Manipur. Dia juga mendapat kartu Aadhaar dan kartu PAN yang dibuat atas nama itu.

Uang suap untuk biksu Tibet dikirim melalui orang-orang yang bekerja di kantor Luo Sang, kata departemen TI kepada lembaga pemerintah. Kurir tersebut mengakui telah mentransfer uang tunai tersebut, kata departemen tersebut.

Grup tersebut melakukan seluruh komunikasinya melalui aplikasi China We Chat, kata sumber.

Departemen tersebut juga telah melacak Chartered Accountant yang berbasis di Delhi, yang membantu kelompok tersebut dalam pencucian uang. Pria itu, sedang diinterogasi dan belum ditangkap, mengoperasikan lebih dari 40 rekening bank.

READ  Restoran Brooklyn, ditutup oleh COVID-19 yang baru buka 8 hari, bangkit kembali

Transaksi dengan nilai Rs 300 crore dilakukan melalui rekening bank ini, kata sumber. Transaksi tersebut dilakukan atas nama perusahaan China yang beberapa di antaranya telah terlacak

Banyak dari transaksi ini disalurkan melalui Hong Kong. Diskusi mengenai hal ini juga dilakukan melalui We Chat, kata sumber di departemen tersebut.

Rekening-rekening itu, tersebar di beberapa bank, telah dilampirkan oleh Departemen Pajak Penghasilan. Departemen mencurigai bahwa karyawan bank terlibat dalam beberapa kapasitas dan banyak dari mereka di bawah pemindai.

Departemen TI telah menemukan bahwa perusahaan China yang lebih besar mengeluarkan pesanan pembelian palsu untuk perusahaan China yang lebih kecil. Tagihan palsu diajukan oleh perusahaan Cina yang lebih kecil.

Minggu lalu, departemen TI telah melakukan pencarian di Delhi dan bagian lain dari Kawasan Ibu Kota Nasional.

Departemen TI mengatakan Peng dan warga negara China lainnya membuka 40 rekening bank atas nama perusahaan cangkang China dan mencuci lebih dari Rs 1.000 crore. Perusahaan China yang terdaftar dituduh menunjukkan Rs 100 crore di muka yang diambil dari perusahaan – yang ternyata adalah perusahaan cangkang – untuk memasuki pasar ritel di India.

Departemen tersebut sekarang berhubungan dengan Departemen GST untuk penyelidikan lebih lanjut.

Written By
More from Suede Nazar
Tim nasional sepak bola Indonesia pulang dengan hormat (Duta Besar)
Jakarta (ANTARA) – Tim nasional sepak bola Indonesia (Timnas) yang menyelesaikan pertandingan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *