Sanjay Raut Mengatakan, Rusia Berikan Pelajaran Pertama Tentang Aatmanirbhar

Sanjay Raut mengklaim Delhi telah “terhenti” dan ini serius.

Mumbai:

Dalam penggalian di pemerintah Narendra Modi atas dorongannya untuk kemandirian, pemimpin Shiv Sena Sanjay Raut pada hari Minggu mengatakan Rusia memberikan pelajaran pertama kepada dunia tentang keberadaan. “Aatmanirbhar” dengan memperkenalkan vaksin COVID-19 sementara India baru saja memberitakannya.

Memuji Rusia untuk vaksinnya, Sanjay Raut, di kolom mingguannya ” Rokhtokh ” di corong Shiv Sena ” Saamana ”, mengatakan ini adalah tanda negara adidaya dan menambahkan bahwa politisi India tidak akan mengikuti contoh Rusia sebagai product karena “mereka jatuh cinta dengan Amerika”.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Selasa mengumumkan bahwa negaranya telah mengembangkan vaksin pertama di dunia melawan COVID-19 yang bekerja “cukup efektif” dan membentuk “kekebalan yang stabil” terhadap penyakit mematikan tersebut, karena ia mengungkapkan bahwa salah satu putrinya telah divaksinasi. .

“Ketika ada gerakan di seluruh dunia untuk membuktikan vaksin Rusia sebagai ilegal, Vladimir Putin menggunakan vaksin itu sebagai uji coba pada putrinya dan menciptakan kepercayaan diri di negaranya sendiri,” kata Sanjay Raut.

“Rusia memberi pelajaran pertama tentang keberadaan “Aatmanirbhar” (mandiri) kepada dunia. Kami hanya berkhotbah tentang keberadaan “Aatmanirbhar”, “editor eksekutif ” Saamana ” kata.

Memperhatikan bahwa kepala perwalian kuil Ram Mahant Nritya Gopal Das telah dites positif terkena virus corona, Sanjay Raut ingin mengetahui apakah Perdana Menteri Narendra Modi, yang berjabat tangan dengan Das selama acara peletakan batu pertama kuil di Ayodhya (pada 5 Agustus), akan mengarantina dirinya sendiri. .

Mantan Presiden Pranab Mukherjee, yang dinyatakan positif virus corona, dalam kondisi kritis dan para menteri dan birokrat di pemerintahan Modi juga dinyatakan positif terinfeksi virus, katanya.

READ  Ada bundaran bawah air di Samudra Atlantik

“Delhi (ibu kota negara) tidak pernah mendapat teror seperti sekarang karena virus corona. Sebelumnya Modi dan (Menteri Dalam Negeri Amit) Shah sempat takut, tapi ketakutan akan corona lebih dari itu,” ujarnya.

Anggota Rajya Sabha mengklaim Delhi telah “terhenti” dan ini serius.

“Angka pengangguran resmi telah ditetapkan 14 crores. Tapi yang menjalankan negara tidak punya pekerjaan. Pekerja politik menjadi malas karena tidak ada agitasi politik. Partai oposisi menjadi dingin,” katanya.

Tidak ada pertemuan atau acara politik di Delhi sekarang. Bahkan persiapan fungsi Hari Kemerdekaan tidak ada di sana. “Seperti di Mumbai, ada ketakutan virus corona di mana-mana di Delhi,” katanya.

More from Casildo Jabbour
Mandat vaksinasi: demonstran di kota-kota besar Australia turun ke jalan | Berita Dunia
Ditulis oleh Shankhyaneel Sarkar | Diedit oleh Poulomi Ghosh, Hindustan Times, New...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *