Mantan CEO Wirecard Markus Braun ditangkap di Jerman

Mantan CEO Wirecard Markus Braun ditangkap di Jerman
Jaksa Munich mengonfirmasi Selasa bahwa Braun, mantan CEO Wirecard, ditangkap dengan dugaan telah menggelembungkan neraca dan penjualan perusahaan pembayaran digital melalui transaksi palsu agar lebih menarik bagi trader dan pelanggan. Jaksa penuntut mengatakan bahwa Braun mungkin bertindak dalam kerja sama dengan pelaku lain.
Wirecard (WCAGY) mengakui pada hari Senin bahwa € 1,9 miliar ($ 2,1 miliar) dalam bentuk tunai yang termasuk dalam laporan keuangan – atau kira-kira seperempat dari asetnya – mungkin tidak pernah ada sejak awal. Perusahaan menarik hasil pendahuluan untuk 2019, kuartal pertama 2020 dan perkiraan laba untuk 2020.

Skandal itu meletus pekan lalu ketika Wirecard mengatakan bahwa auditornya, EY, tidak dapat menemukan dana tersebut dalam rekening belief dan menolak untuk menandatangani hasil keuangan perusahaan.

Braun mengundurkan diri sebagai CEO pada hari Jumat, menyarankan perusahaan itu mungkin menjadi korban penipuan besar-besaran. Jan Marsalek, anggota dewan dan chief functioning officer di Wirecard, dipecat pada hari Senin.

Didirikan pada tahun 1999, Wirecard pernah dianggap sebagai salah satu perusahaan teknologi paling menjanjikan di Eropa. Ini memproses pembayaran untuk konsumen dan bisnis, dan menjual layanan analisis details. Perusahaan ini memiliki hampir 6.000 karyawan di 26 negara di seluruh dunia.

Braun, seorang Austria yang juga menjabat sebagai kepala teknologi Wirecard, telah memimpin perusahaan sejak tahun 2002. Mantan konsultan KPMG adalah pemegang saham terbesar perusahaan, dengan kepemilikan hanya lebih dari 7%, menurut info dari Refinitiv.

Wirecard tumbuh dengan cepat dengan Braun di pucuk pimpinan. Perusahaan melaporkan pendapatan lebih dari € 2 miliar ($ 2,2 miliar) pada 2018, atau lebih dari empat kali lipat dari 2013. Saham mencapai tertinggi sepanjang masa di atas € 190 ($ 213) pada September 2018, pada bulan yang sama Wirecard diganti Commerzbank (CRZBF) dalam daftar major 30 perusahaan Jerman. Pada titik itu, nilainya lebih dari € 24 miliar ($ 26,9 miliar).

Perusahaan sekarang menghadapi krisis eksistensial. Pencarian panik untuk uang yang hilang menemui jalan buntu selama akhir pekan di Filipina, di mana financial institution sentral membantah uang tunai telah memasuki sistem keuangan negara. Saham perusahaan anjlok pada hari Senin, memperpanjang crash yang menghapus 85% dari harga sahamnya selama tiga sesi perdagangan. Wirecard mengakhiri hari dengan nilai pasar € 1,7 miliar ($ 1,9 miliar).

READ  Yankees 'Aaron Hicks' siap bermain 'jika musim dimulai pada Juli

Wirecard berusaha keras menjaga kreditor, tugas yang mungkin rumit dengan penangkapan mantan CEO-nya. Perusahaan mengatakan Jumat malam bahwa mereka telah menyewa lender investasi Houlihan Lokey untuk datang dengan strategi pembiayaan baru.

Ledakan itu menyusul 18 bulan penuh gejolak bagi perusahaan diselingi oleh tuduhan penipuan, serangan oleh penjual pendek dan pertanyaan-pertanyaan atas praktik akuntansi.

Kisah sukses itu mulai terurai pada Januari 2019, ketika Money Occasions melaporkan bahwa Wirecard memalsukan dan membatalkan kontrak dalam serangkaian transaksi mencurigakan di Singapura. Perusahaan membantah laporan tersebut, yang diproduksi dengan bantuan pelapor, tetapi sahamnya anjlok. Pada Februari 2019, pihak berwenang di Singapura mengatakan mereka akan menyelidikinya.

Pukulan lain mendarat akhir tahun lalu, ketika FT menerbitkan laporan dan dokumen perusahaan yang menunjukkan bahwa keuntungan dan penjualan telah meningkat di pos-pos Wirecard di Dubai dan Irlandia. Wirecard kembali membantah tuduhan itu. Tetapi penyelidikan oleh KPMG yang diterbitkan pada bulan April menemukan bahwa perusahaan tersebut tidak memberikan informasi yang cukup untuk sepenuhnya menjelaskan masalah yang diangkat oleh FT.

Braun melaporkan ke jaksa penuntut pada Senin malam setelah surat perintah dikeluarkan untuk penangkapannya. Menurut jaksa penuntut, seorang hakim akan memutuskan Selasa nanti apakah ia harus tetap ditahan. Mantan CEO menjelaskan keputusannya untuk berhenti pekan lalu dalam sebuah surat kepada karyawan dan pemegang saham.

“Kepercayaan pasar modal pada perusahaan yang telah saya kelola selama 18 tahun telah sangat terguncang … Saya menghormati kenyataan bahwa tanggung jawab untuk semua transaksi bisnis terletak pada CEO,” kata Braun.

– Mark Thompson berkontribusi melaporkan.

More from Casildo Jabbour

Momen mode terbaik Christine Quinn dari ‘Selling Sunset’

Christine Quinn membuat kesepakatan jutaan dolar dengan manner jutaan dolar untuk dicocokkan....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *