Mantan Cop Top Kanpur Anant Deo yang Mengabaikan Surat Devendra Mishra Petugas Dibunuh

Devendra Mishra terbunuh saat menjalankan tugas dalam suatu pertemuan.

Lucknow:

Anant Deo, mantan kepala polisi Kanpur yang diduga mengabaikan sepucuk surat dari seorang perwira yunior yang mengeluhkan hubungan antara polisi dan kriminal terkenal Vikas Dubey, telah dipindahkan oleh pemerintah Uttar Pradesh. Mr Deo, yang merupakan Wakil Inspektur Jenderal di Satuan Tugas Khusus, telah dialihkan ke Constabulary Bersenjata Provinsi di Moradabad.

Langkah negara itu dilakukan di tengah-tengah pergolakan di kepolisian di Kanpur menyusul serangan pada Jumat pagi di mana delapan polisi tewas dan enam lainnya terluka. Empat polisi telah ditangguhkan karena tuduhan bahwa mereka membocorkan informasi kepada penjahat.

Mr Deo – Wakil Inspektur Jenderal dengan STF – adalah kepala polisi di Kanpur tiga bulan lalu. Dia diduga mengabaikan sebuah surat, yang konon ditulis pada bulan Maret oleh Devendra Mishra, Wakil Inspektur Polisi yang dibunuh oleh Dubey dan anak buahnya pada hari Jumat.

Salinan surat itu sedang beredar luas di media sosial. Polisi mengatakan mereka tidak memiliki catatan surat tersebut tetapi pencarian sedang dilakukan untuk itu.

Dalam surat itu, petugas telah memberi tanda bahwa polisi, terutama Vinay Tiwari, Petugas Pos di kantor polisi Chaubeypur, membantu para gangster. Surat itu juga memperingatkan “insiden besar” jika pengaduan itu diabaikan.

Vinay Tiwary, sekarang diskors, dianggap sebagai salah satu polisi yang membocorkan informasi ke Vikas Dubey, yang mengarah ke pembantaian hari Jumat. Di masa lalu, Vinay Tiwary diduga mempermudah kasus pidana terhadap Vikas Dubey. Sumber mengatakan dia juga menolak untuk mengajukan upaya untuk membunuh kasus yang telah memicu upaya polisi untuk menangkapnya.

Devendra Misra, yang mencatat pengaduan dan mengajukan Laporan Informasi Pertama terhadap gangster itu, juga mengorganisir sebuah tim 50 orang, yang diambil dari tiga kantor polisi, untuk menangkap gangster itu.
Tetapi mereka masuk ke perangkap setelah informasi bocor ke Vikas Dubey. Antara lain, dua sub-inspektur dan seorang polisi dari kantor polisi Chaubepur terbunuh.

READ  Pembawa acara radio BBC berhenti setelah penghinaan rasial digunakan dalam berita

Sekitar 30 polisi dari stasiun Chaubepur berada di bawah pemindai. Sejauh ini, empat polisi, termasuk Vinay Tiwari, telah ditangguhkan dengan tuduhan mata-mata untuk gangster itu. Sebuah kasus akan diajukan terhadap mereka, kata Inspektur Senior Kanpur dari Polisi Dinesh Kumar.

Vikas Dubey menghadapi 60 kasus kriminal, termasuk 20 kasus pembunuhan dan upaya pembunuhan dan setidaknya 19 kasus kerusuhan. Meskipun terjadi perburuan besar-besaran, polisi tidak dapat menangkapnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *