Manusia Modern Purba Menyeberangi India Ke Australia: Studi

Para peneliti telah menemukan genom manusia purba dari Asia Tenggara yang menunjukkan pergerakan manusia modern pertama di wilayah tersebut. Itu tidak diketahui sampai sekarang. Gerakan ini bisa saja melalui India, meningkatkan keragaman genetiknya.

Analisis DNA fosil perempuan pemburu-pengumpul muda menunjukkan garis keturunan manusia yang bercabang sekitar 37.000 tahun yang lalu dan memiliki kesamaan dengan orang Papua masa kini, penduduk asli Australia, dan orang Andaman modern.

Penelitian mengkaji pergerakan awal homo sapiens antara Dataran Tinggi Sunda (terdiri dari daratan Asia Tenggara dan pulau-pulau daratan di bagian barat Indonesia) dan Pleistosen Sahul (Australia-New Guinea).

Mereka juga menggambarkan Denisovan (dianggap sebagai spesies punah atau subspesies manusia purba) dan nenek moyang Asia jauh di dalam genom dan menyimpulkan perpindahan skala besar mereka di wilayah tersebut saat ini.

Studi yang dipublikasikan di jurnal Nature menyatakan bahwa sejauh ini hanya dua genom manusia pra-Neolitik yang telah diurutkan dari wilayah ini. Keduanya berasal dari situs pemburu-pengumpul di benua Hòabìnhian (terkait dengan populasi prasejarah dan artefak Asia Tenggara): Pha Faen di Laos dan Gua Cha di Malaysia.

LINTAS BENUA

Manusia modern melintasi Wallacea (Kepulauan Indonesia) ke Sahul (daratan Australia) setidaknya 50.000 tahun yang lalu. Namun, rute yang mereka ambil untuk memasuki daratan belum diketahui secara pasti.

Sementara bukti arkeologi paling awal dari spesies manusia di Wallacea berasal dari setidaknya 45.500 tahun yang lalu berdasarkan seni cadas yang ditemukan di Indonesia tentang babi kutil dari Sulawesi, kerangka manusia sebelumnya berasal dari 13 tahun yang lalu, berusia 000 tahun.

Salah satu cara untuk mempelajari jalur ini adalah dengan menganalisis keragaman genetik. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa signifikan aliran gen antara populasi India dan Australia jauh sebelum kontak Eropa, bertentangan dengan pandangan yang berlaku bahwa tidak ada kontak antara Australia dan seluruh dunia.

Model demografi wilayah menunjukkan bahwa pembagian populasi antara nenek moyang kelompok Pasifik dan Eurasia terjadi sekitar 58.000 tahun yang lalu, sedangkan kelompok Aborigin Papua dan Australia berpisah sekitar 37 tahun yang lalu.000 tahun. Selama periode modern ini, manusia telah beberapa kali bercampur dengan kelompok termasuk hominid yang tidak dikenal.

“Leluhur genetik dari dua pemburu yang terkait dengan Hòabìnhian de Pha Faen dan Gua Cha menunjukkan kesamaan terbesar dengan masyarakat Andaman modern,” kata surat kabar itu, menunjukkan bahwa gerakan itu bisa saja melintasi wilayah India untuk mencapai Australia.

KAUM MUDA 17 TAHUN MEMIMPIN JALAN

Para peneliti sampai pada kesimpulan dengan melakukan analisis DNA pada tulang seorang pemburu-pengumpul wanita muda yang hidup sekitar 7.000 tahun yang lalu dan ditemukan di gua batu kapur Leang Panninge di Indonesia.

Penggalian di Leang Panninge Tahun 2019 (Foto: Nature)

Para peneliti mengekstrak DNA purba dari bubuk tulang dan menemukan bahwa penjelajah Toalean adalah seorang wanita berusia 1718 tahun dengan sebagian besar afinitas Australo-Melanesia.

“Analisis luas genom dari individu Leang Panninge menunjukkan bahwa sebagian besar pergeseran genetik dibagi dengan kelompok aborigin Papua dan Australia saat ini. Karena kelompok Papua dan Pribumi Australia telah berpisah.”, kata surat kabar itu.

Para peneliti juga menambahkan bahwa ada kemungkinan individu Toalean (Indonesia) ini memiliki nenek moyang lokal yang ada di Sulawesi sebelum pindah ke Australia modern.

READ  Info gempa: mag. 4.4 gempa
Written By
More from Faisal Hadi
HipHopDX, System Media Hip-Hop Milik Warner Memperluas Di Asia
HipHopDX, platform multimedia hip-hop milik Warner Tunes Team, meluncurkan HipHopDX Asia. Berfokus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *