Menara masjid Irak berusia 300 tahun dihancurkan untuk perluasan jalan

Menteri Kebudayaan mengaku tidak memberikan izin penghancuran menara masjid tersebut

Penghancuran menara masjid berusia 300 tahun di kota Basra Irak selatan pada Jumat untuk membuat jalan bagi perluasan jalan membuat marah penduduk, otoritas agama dan budaya yang mengutuknya sebagai pengikisan lebih lanjut dari warisan budaya Irak.

Dibangun pada tahun 1727, menara Siraji setinggi 11 meter (36 kaki) dan masjidnya dirobohkan oleh buldoser saat fajar pada Jumat pagi, menara batu bata lumpur berwarna coklat dengan ornamen pirus menghilang dalam awan debu.

Rencana gubernur Basra untuk menghapus menara untuk mengakhiri kemacetan di kota diketahui oleh otoritas agama dan budaya, termasuk mereka yang bertanggung jawab atas wakaf dan barang antik Muslim Sunni, tetapi mereka mengatakan dia dimaksudkan untuk dilestarikan dan dipindahkan, bukan dihancurkan.

“Semua orang melestarikan warisan dan sejarah mereka dan di sini mereka menghancurkan sejarah dan warisan kita?” kata Majed al Husseini, seorang warga Basra, sambil berdiri di dekat puing-puing masjid.

Sebagian besar warisan budaya Irak yang kaya – yang berasal dari ribuan tahun yang lalu ke beberapa kerajaan paling awal di dunia di Mesopotamia kuno, dan baru-baru ini ke sejarah Islamnya – telah terdegradasi oleh pengabaian dan konflik bertahun-tahun, seperti dengan Negara Islam.

Hari ini, pendukung warisan khawatir ledakan konstruksi di Bagdad dan rencana untuk memperluas jalan, jembatan dan infrastruktur lainnya di seluruh negeri dapat menghancurkan apa yang tersisa.

Menteri Kebudayaan Ahmed al-Badrani mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak mengizinkan penghancuran menara Masjid Siraji dan otoritas barang antik setempat telah setuju dengan gubernur untuk memindahkannya.

Kementerian sekarang dilaporkan berusaha untuk memulihkan dan melestarikan jenazahnya dan membangun kembali modelnya, mirip dengan apa yang dilakukan dengan Masjid Al-Nuri Mosul yang dihancurkan oleh Negara Islam pada tahun 2017.

READ  15 Kontroversi dan Ejekan Trump dalam Debat Presiden, Melawan Emosi (II)

Gubernur Basra Asaad Al Eidani, yang secara pribadi mengawasi penghancuran, membela langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa otoritas wakaf Sunni dan barang antik tidak membongkar atau memindahkan menara meskipun memiliki waktu lebih dari setahun untuk melakukannya.

Dia mengatakan mereka baru-baru ini diberitahu tentang kehancuran yang akan datang dan tidak memprotes, menambahkan bahwa dia berencana membangun masjid baru sebagai gantinya.

Mohammed Munla, kepala wakaf Sunni Basra pada saat Reuters berbicara dengannya, mengatakan badan itu tidak menerima, dan para pejabatnya belum diberi pengarahan, tentang rencana untuk menghancurkan menara masjid, menambahkan bahwa dia malah setuju dengan rencana tersebut. gubernur untuk menemukan perusahaan yang dapat memindahkannya.

Munla dicopot dari jabatannya tidak lama setelah berbicara dengan Reuters tetapi sebelum wawancara ini dipublikasikan.

Staf Sunni tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Menjadi ratu kecantikan, tentara Rusia ini dipecat karena rekannya cemburu
Jakarta, Insertlive – Seorang prajurit bernama Anna Khramtsova harus siap menerima Dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *