Menelusuri kembali hubungan erat antara tarian India dan Asia Tenggara

Di suatu tempat di lepas pantai Kamboja, sebuah kapal tua dari Mamallapuram berlabuh di pantai yang indah setelah beberapa minggu perjalanan. Para pengikut Mahendravarman I turun, membawa serta tulisan Tamil dan Sansekerta, rempah-rempah dari India selatan dan aroma seni yang berasal dari sepanjang tepi Cauvery. Sementara banyak pengikut dan penguasa telah datang dan pergi sebelum mereka, kedatangan mereka di Asia Tenggara menandai titik balik dalam sejarah seni dan budaya.

Pengaruh Hinduisme dan budaya India di Asia Tenggara umumnya dipahami sebagai fungsi penaklukan dan perdagangan. Namun, sejarah tari India sedikit lebih kompleks. Mungkinkah gerakannya telah ditukar? Bisakah repertoar diperoleh? Seperti yang sering terjadi pada bentuk-bentuk yang diwujudkan, evolusi praktik mereka bergantung pada tubuh individu para praktisi. Hal ini terjadi pada vasal India yang tiba di Jawa, Sumatera, Bali, Siam Annam Borneo dan Kamboja.

Kaitan pertama antara tari India dan Asia Tenggara diidentifikasi oleh Padma Subrahmanyam dan Kapila Vatsyayan. Kedua cendekiawan yang produktif mengamati bahwa seni pahat Asia Tenggara mencerminkan pemahaman yang mendalam tentang kode-kode di dalam Natyashastra. Hal ini terutama tercermin dalam kompleks candi abad ke-9 Prambanan di Indonesia, di mana terdapat 62 patung menari, diberi label sesuai dengan postur digambarkan dalam bab keempat dari Natyashastra, berjudul “Tandava Laksanam”. Katalog tari ini agak tertua dari jenisnya, mendahului katalog tari visual yang ditemukan di Thanjavur, Chidambaram, Kumbakonam dan situs lain di Tamil Nadu. Menariknya, gagasan untuk mendokumentasikan secara visual urutan postur tari di atas batu, seperti yang muncul dalam teks, mungkin berasal dari Asia Tenggara.

Kuil Angkor Wat di Kamboja | Kredit foto: AFP

Sebagai bagian dari eksplorasi lebih dalam dari ide ini, Alessandra Lopez y Royo telah menghabiskan beberapa dekade terlibat dengan arkeologi tari situs ini, dengan tujuan merekam patung karana dan mewujudkannya. Edi Sedyawati, seorang sarjana Jawa, mengeksplorasi hubungan antara India dan Indonesia dan dampaknya terhadap repertoar tari Bali dan Jawa. Banyak peneliti lain telah mempelajari hubungan ini di bagian lain Asia Tenggara, termasuk Thailand, Kamboja, dan Myanmar.

Ikatan bersama

Pencarian ini, meskipun beragam dalam manifestasinya, menyatu pada satu pencapaian yang kuat – Natyashastra adalah teks yang menemukan resonansi dalam bentuk seni Asia Selatan dan Tenggara. Kesamaan inilah, jelas Aravinth Kumarasamy, direktur artistik dari Apsaras Arts Dance Company yang berbasis di Singapura, yang memungkinkan bentuk-bentuk dari dua budaya untuk berkolaborasi dengan baik. Seorang pelopor dalam mengejar percakapan yang diwujudkan antara Bharatanatyam dan Asia Tenggara, Aravinth telah bekerja dengan penari Jawa, Bali dan Kamboja di seluruh profil produksinya yang mengesankan. Dia mengatakan Padma Subrahmanyam telah menjadi mentor dan salah satu kekuatan pendorong di balik mengeksplorasi kesamaan ini.

“Sangat mudah untuk menyatukan bentuk-bentuk seni ini secara organik. Meskipun manifestasi Natyashastra mungkin sama sekali berbeda, ada kumpulan pengetahuan bersama yang memungkinkan kita untuk terlibat dalam konteks yang sama. Kumarasamy menceritakan sebuah contoh dari produksinya “Anjaneyam”, di mana karakter Sita harus melakukan sanchari. “Sulit untuk menjelaskan konsep sanchari kepada penari Jawa, apalagi dengan kendala bahasa. Tapi setelah menontonnya sekali dalam latihan, mereka secara naluriah mengerti apa yang kami lakukan dan menciptakan counterpoint dalam gaya Jawa.

Selama bertahun-tahun, karya Aravinth seperti “Amara” (cerita menari Banteay Srei), “Angkor” (terinspirasi oleh relief megah di dinding Angkor Wat) dan “Anjasa” (pada arsitektur kuil Buddha) merayakan sejarah dan budaya India dan Asia Tenggara. “Dengan setiap produksi, saya semakin antusias untuk mengurai ikatan yang kuat itu.”

Buku terbaru Mohanapriyan Thavarajah

Buku Terbaru Mohanapriyan Thavarajah | Kredit foto: Apsaras Arts Dance Company

Kompleks candi Angkor Wat memiliki panel rumit yang indah yang menggambarkan pemandangan dari Ramayana dan Mahabharatha. Buku Terbaru Penari Utama Apsaras Arts Dance Company Mohanapriyan Thavarajah Tarian kuil bidadari: pemandangan seorang penari di Angkor Wat, merupakan perpanjangan dari penelitiannya tentang kompleks candi yang terkenal dan mengeksplorasi angina abhinaya dari tradisi Kamboja. Mohanapriyan mencatat bahwa evolusi bentuk bergema dengan Bharatanatyam, dengan perubahan serupa dalam patronase, dari kuil ke istana, dan keunggulan penari Devadasi yang sebanding. “Hanya ada lima mudra yang populer digunakan dalam tarian Kamboja,” jelasnya, seraya menambahkan bahwa “beberapa karakter memakai topeng.” Ini adalah salah satu dari banyak perbedaan yang ia temukan dalam praktik dan interaksinya dengan bentuk-bentuk Asia Tenggara.

Aravinth memperluas pengamatan ini dengan mencatat bahwa bentuk tarian Asia Tenggara jauh lebih kolaboratif daripada India. “Di Bharatanatyam, kami semua dilatih untuk menjadi seniman solo, sedangkan tradisi dan pelatihan tari Asia Tenggara mempersiapkan mereka untuk karya ansambel. Setiap penari memiliki peran tertentu untuk dimainkan.

Ditanya tentang penerimaan publik atas produksi kolaboratif ini, Aravinth sangat bersemangat. “Sebagai seniman tradisional India, kami terobsesi dengan diaspora. Ini selalu tentang [performing at] Aula Carnegie. Kami telah memiliki audiens rasikas yang cerdas di Asia Tenggara yang benar-benar memahami nuansa pekerjaan kami. Lebih banyak penari perlu mengenali ini dan tampil secara luas di wilayah ini.

Penulis yang tinggal di Bengaluru adalah seorang penari dan peneliti.6.

READ  ASEAN Para Games: NPC mengejar 35 medali emas di cabang atletik
More from Benincasa Samara
Timnas akan mengangkut lebih dari 11 pemain dari Manama ke Clark – inc Prosper
Indonesia akan memanfaatkan keakraban saat mereka berupaya mempertahankan momentum di jendela ketiga...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *