Menembak: Teo Shun Xie memenangkan pistol 25m untuk emas ke-4 S’pore di Grand Prix ISSF Jakarta

Penembak Singapura Teo Shun Xie menambahkan medali emas keempat ke penghitungan Singapura di Grand Prix Federasi Olahraga Menembak Internasional (ISSF) di Jakarta pada hari Senin (14 Februari), dengan remaja Marat Veloso memenangkan medali perunggu pada debut internasionalnya di 50m putra posisi.

Teo, 33, memenangkan nomor pistol 25m putri dengan mengalahkan Talitha Judith Almira dari Indonesia 16-14 dalam perebutan medali emas. Dia membutuhkan comeback di pertandingan medali untuk mencapai final. Setelah mengenai target hanya tiga dari 10 kali dalam dua frame pertama, dia melakukan tembakan beruntun yang intens di tiga frame berikutnya, hanya kehilangan satu dari 15 tembakan.

Dia akhirnya memuncaki babak ini dengan skor 17, unggul empat dari Almira, menyingkirkan peraih medali emas dan perak pistol udara 10m SEA Games 2019 – Natsara Champalat dari Thailand dan Bibiana Ng dari Malaysia.

Ini adalah medali emas kedua Teo setelah menjadi bagian dari tim yang memenangkan pertandingan tim pistol udara putri pada hari Sabtu 12 Februari, ketika Singapura juga mengambil dua emas lainnya di tim senapan angin putra dan putri.

Singapore Shooting Association (SSA) kemarin mengatakan: “Sejauh ini acara ini sukses untuk Singapura. Kompetisi ini memberi tim kami pengalaman yang tak ternilai dalam format final baru.

“Tujuan pergi ke kompetisi adalah untuk mulai bersaing secara internasional lagi setelah absen dua tahun. Ini adalah awal yang bagus untuk musim ini bagi kami.”

Teo dan rekan-rekan setimnya akan bertanding dalam nomor tim pistol 25m putri pada Selasa (15 Februari) dan tujuan mereka adalah merebut medali emas lagi, kata asosiasi tersebut.

Para penembak tidak akan bertanding dalam acara Mixed Team 25m Rapid Fire Pistol pada hari terakhir kompetisi, Kamis 17 Februari, karena mereka diharapkan kembali ke Singapura pada hari yang sama untuk mempersiapkan Piala Dunia ISSF di Kairo yang akan dimulai. 26 Februari.

READ  Ponimu Indonesia menyiarkan “Maō-sama, coba lagi! »Anime di Indonesia - Berita

Menjelang tiga kompetisi utama tahun ini – SEA Games, Asian Games dan Commonwealth Games, SSA mengatakan kinerja para penembak di Jakarta “adalah awal yang baik dan pengalaman yang baik”, menambahkan bahwa “pasti ada ruang untuk perbaikan dan kita tidak boleh berpuas diri”.

Aksi Senin (14 Februari) di Lapangan Menembak Senayan juga membuat Veloso merebut medali perunggu di nomor senapan 50m putra tiga posisi dengan 37,5 poin dalam permainan medali, hanya tiga di belakang Napis Tortungpanich dari Thailand. Fathur Gustafian dari Indonesia akhirnya mengalahkan Napis 17-13 dalam perebutan medali emas.

Pemain berusia 19 tahun itu berkata: “Rasanya menyenangkan mendapatkan medali perunggu dalam kompetisi internasional pertama saya untuk senapan tiga posisi 50m putra.

“Kompetisi ini jelas membantu saya mendapatkan pengalaman yang saya butuhkan untuk masa depan.”

Kakak perempuannya Martina dan tiga kali peraih medali emas Commonwealth Games Jasmine Ser menempati urutan ketiga dan kedelapan dari 14 pesaing di babak kualifikasi senapan 50m putri dengan skor masing-masing 579 dan 573.

Kedua penembak akan berhadapan di babak final pada Selasa, 15 Februari.

Tuan rumah Indonesia saat ini memimpin perolehan medali dengan empat emas, enam perak dan satu perunggu, Singapura (4-2-6) dan Thailand (2-2-3) di peringkat kedua dan ketiga.

More from Benincasa Samara
ASEAN Para Games: NPC mengejar 35 medali emas di cabang atletik
Surakarta, Jawa Tengah (ANTARA) – Panitia Paralimpiade Nasional Indonesia (NPC) menargetkan 35...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *