Mengungkap Manmohan Singh Saat Kongres Menangani Wawancara Priyanka Gandhi

Mengungkap Manmohan Singh Saat Kongres Menangani Wawancara Priyanka Gandhi

Pengungkapan besar Kongres adalah pengingat bahwa Rahul Gandhi tidak pernah mendambakan kekuasaan (File)

New Delhi:

Mantan Perdana Menteri Manmohan Singh telah menawarkan untuk mengundurkan diri dan memberi jalan bagi Rahul Gandhi tetapi dia menolak posisi teratas tersebut, kata Kongres hari ini saat menangani spekulasi baru tentang kepemimpinannya menyusul wawancara Priyanka Gandhi Vadra di mana dia dikutip sebagai mendukung non- Gandhi sebagai presiden Kongres. Kongres mengatakan, ada “ketertarikan tiba-tiba di media yang didorong oleh BJP” dalam “ucapan lama” oleh Priyanka Gandhi dan menegaskan bahwa keluarga Nehru-Gandhi tidak pernah ditarik oleh perangkap kekuasaan.

Saat Kongres menghapus narasinya tentang Rahul Gandhi-untuk-presiden, juru bicaranya Shanktisinh Govil mengungkapkan keinginan besar Manmohan Singh untuk melepaskan jabatannya sebagai pengingat bahwa Gandhi, seperti keluarganya, tidak pernah mendambakan kekuasaan.

Priyanka Gandhi dikutip dalam laporan media dalam sebuah wawancara yang dikutip dari buku India Tomorrow: Conversations with the Next Generation of Political Leaders, oleh penulis Pradeep Chibber dan Harsh Shah. Kongres mengatakan dia telah memberikan wawancara itu setahun yang lalu dan menyiratkan bahwa banyak hal telah berubah sejak saat itu.

“Kami di (Kongres) menghargai minat media yang tiba-tiba (didorong oleh BJP) dalam ucapan lama (Tanggal 1 Juli 2019) dari Smt. Priyanka Gandhi Vadra. Konteksnya hari ini adalah untuk mengambil serangan keji terhadap pemerintahan India oleh Modi-Shah dispensasi dan melawannya tanpa rasa takut di depan kaki, “tweet juru bicara Kongres Randeep Surjewala.

“Keluarga Nehru-Gandhi telah bersatu dan mengabdi kepada Kongres tanpa menghiraukan embel-embel kekuasaan. Pada 2004, Sonia Ji memberi contoh dengan mengorbankan kekuasaan untuk mengabdi kepada partai. Pada 2019, Rahul Ji menunjukkan keberanian keyakinan dan mundur sebagai INC Presiden, “tulisnya.

READ  Film Indonesia 'The Big 4' kini menjadi film non-Inggris kedua yang paling banyak ditonton di Netflix

Dalam tweet ketiga, dia membela kepemimpinan Rahul Gandhi.

Wawancara tersebut mengutip pernyataan Priyanka Gandhi bahwa dia akan menerima seorang non-Gandhi sebagai bosnya. Waktunya tidak bisa lebih buruk karena Kongres berurusan dengan kekosongan yang semakin dalam sejak Gandhi mundur sebagai ketua tahun lalu karena kekalahan pemilu nasional partai tersebut.

Priyanka Gandhi merujuk pada surat pengunduran diri kakaknya, di mana dia menekankan bahwa partai harus mencari presiden baru. Pesannya adalah bahwa seseorang di luar keluarga Nehru-Gandhi, yang telah memimpin Kongres selama sebagian besar sejarahnya yang telah berusia 134 tahun. “Mungkin tidak dalam surat (pengunduran diri) tetapi di tempat lain, dia mengatakan bahwa tidak satupun dari kita harus menjadi presiden partai dan saya sepenuhnya setuju dengannya,” kata Priyanka Gandhi, menambahkan, “Saya pikir partai harus menemukan jalannya sendiri juga. “

Dua hari lalu, pemimpin Kongres yang ditangguhkan Sanjay Jha men-tweet bahwa 100 pemimpin partai, termasuk anggota parlemen dan menteri, telah menulis kepada Sonia Gandhi menuntut perubahan dalam kepemimpinan dan pemilihan yang transparan. Kongres dengan tegas membantahnya, meskipun bagian dalam partai mengatakan mereka sedang dalam proses mencari pertemuan dengan Sonia Gandhi untuk menyuarakan keprihatinan tentang partai tersebut.

Setelah Rahul Gandhi menolak untuk mempertimbangkan kembali pengunduran dirinya, ibunya Sonia Gandhi mengambil alih sebagai presiden Kongres sementara. Masa jabatan satu tahun dia berakhir bulan ini tetapi partai mengatakan dia akan melanjutkan proses penunjukan kepala baru.

READ  Partai utama Indonesia mencalonkan Gubernur Jawa sebagai calon presiden

Written By
More from Suede Nazar
Update harga terbaru HP Samsung September 2020 seri Galaxy A21s dibandrol dengan harga Rp 3.199.000
TRIBUNPALU.COM – Samsung merupakan salah satu perusahaan elektronik raksasa asal Korea Selatan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *