Menteri Kesehatan Delhi Satyendar Jain memberikan terapi plasma untuk Covid-19, kondisi kesehatan yang stabil

Delhi health minister Satyendar Jain given plasma therapy for Covid-19, health condition stable

Kondisi kesehatan Menteri Kesehatan Delhi Satyendra Jain telah membaik setelah menerima terapi plasma, dokter yang merawatnya di rumah sakit Max kota mengatakan pada hari Sabtu, 20 Juni. Pada hari Jumat, kesehatan pemimpin berusia 55 tahun itu memburuk setelah ia menderita pneumonia selama perawatan yang sedang berlangsung. untuk COVID-19 di rumah sakit Rajiv Gandhi Tremendous Speciality.

Dia kemudian dipindahkan ke rumah sakit Max dan diberikan terapi plasma. Namun, dia masih menggunakan bantuan oksigen di ruang ICU. Seorang teman dekat Jain berkata, “Satyendra Jain telah diberikan terapi plasma, setelah itu demamnya turun.”

Menteri Kesehatan Delhi Satyendra JainIANS

Dia menambahkan, “Terlepas dari ini, dia tidak memiliki masalah dalam bernafas. Atas saran dokter, dia akan dirawat di ICU selama 24 jam lagi.” Aam Aadmi Occasion (AAP) MLA Somnath Bharti juga tweeted bahwa kondisi kesehatan Jain stabil.

“Baru saja berbicara dengan rumah sakit dan merasa lega mengetahui bahwa Menteri Kesehatan Delhi dan kolega dekat saya, Satyendar Jain ji, sekarang stabil. Semoga dia cepat pulih.” Jain diuji dua kali minggu ini setelah ia mengalami gejala coronavirus, termasuk demam tinggi dan kesulitan bernafas. Dia dinyatakan positif untuk kedua kalinya pada hari Rabu.

Satyendra Jain diberikan terapi plasma, setelah itu demamnya turun

Pada hari Minggu, ia hadir pada pertemuan antara Kementerian Dalam Negeri Uni dan pemerintah Delhi. Pertemuan tersebut dihadiri oleh Menteri Dalam Negeri Amit Shah, Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal, wakilnya Manish Sisodia, LG Anil Baijal dan Menteri Kesehatan Severe Vardhan. Pemimpin AAP Atishi Marlena, penasihat pemerintah Delhi Abhinandita Mathur dan panelis media AAP Akshay Marathe juga dinyatakan positif menggunakan COVID-19 dan saat ini dalam karantina.

Pada 9 Juni, Ketua Menteri Arvind Kejriwal telah menguji virus corona baru setelah dia mengeluh demam ringan dan sakit tenggorokan. Namun, hasil tesnya ternyata negatif. Ini terjadi di tengah percepatan mendadak dalam kasus-kasus di ibu kota negara. Di Delhi, kasus telah melampaui 50.000 tanda dan lebih dari 2.000 orang meninggal karena penyakit ini.

READ  Satu gambar menjelaskan mengapa orang Amerika menghadapi larangan bepergian ke UE
More from Casildo Jabbour

Rumah dengan bar developed-in, kedai minuman yang banyak diminati selama COVID-19

Ketika Beth Starr membeli rumahnya di Westchester County pada tahun 2003, dia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *