Menteri Luar Negeri Sri Lanka Mengatakan Proyek Yang Lebih Besar Dengan India Akan Berlanjut Setelah Penghapusan ECT

Menteri Luar Negeri Sri Lanka, Dinesh Gunawardena. (Indonesia)

Dalam wawancara eksklusif dengan CNN-News18, Gunawardena berbicara tentang pertemuannya baru-baru ini dengan Komisi Tinggi India, perjanjian negara dengan China, dan banyak lagi.

  • News18.com New Delhi
  • Pembaharuan Terakhir: 13 Februari 2021 pukul 19.29 EST
  • IKUTI KAMI DI:

Menteri Luar Negeri Sri Lanka Dinesh Gunawardena mengatakan pada hari Sabtu bahwa proyek dan investasi yang lebih besar dengan India akan berlanjut, setelah tetangga itu membatalkan kesepakatan trilateral dengan India dan Jepang untuk mengembangkan Terminal Kontainer Timur Pelabuhan Kolombo (ECT).

Dalam wawancara eksklusif dengan Maha Siddiqui CNN-News18, Gunawardena berbicara tentang pertemuannya baru-baru ini dengan Komisi Tinggi India, perjanjian negara dengan China, dan banyak lagi.

BACA JUGA | Perubahan radikal: Tangan Cina di belakang Sri Lanka melanggar pakta ECT di pelabuhan Kolombo dengan India dan Jepang

Ditanya tentang tuduhan bahwa protes serikat pekerja terhadap proyek tersebut diatur dengan bantuan dari China, dia mengatakan bahwa semua jenis serikat – dari kanan ke kiri dan dari berbagai ideologi telah bersatu menentang masalah tersebut. “Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, proyek yang lebih besar dan investasi yang lebih besar dan dengan India akan terus berlanjut. Tentang keterlibatan China … saya kira tidak. Bukan itu posisinya.”, Katanya.

BACA JUGA | Hubungan India-Sri Lanka mengalami hambatan. Apakah China Memainkan Game Kotor di Samudra Hindia?

Ditanya bagaimana kesepakatan dengan Jepang dan India salah, dan rencana dengan China, meskipun serikat pekerja memprotes kemitraan asing, Gunawardena mengatakan banyak proyek sedang dilakukan dengan bantuan dari China dan serikat pekerja masih dikritik. .

Tentang bagaimana pembatalan proyek ECT akan mempengaruhi posisi India dan Sri Lanka, dia mengatakan hubungan antara kedua negara sangat kuat dan telah terjalin selama bertahun-tahun. Dia menambahkan bahwa pertemuan baru-baru ini dengan Komisi Tinggi India berlangsung bersahabat dan membuahkan hasil. “Kami akan terus mempertahankan dialog ini mengenai banyak bidang di mana India terlibat,” katanya, seraya mencatat bahwa hubungan masa depan antara tetangga akan diarahkan ke kemajuan.

READ  Adakah "prediksi" Perang Dunia III di Bumi di Laut Cina Selatan?
More from Casildo Jabbour

Grounding, penerbangan komponen Rusia dari “Doomsday Plane”

MOSKOW, KOMPAS.com – Komponen peralatan dari ” pesawat apokaliptik” Rusia akan dicuri....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *