Mumbaikar sangat marah karena tagihan listrik yang meningkat; Pemerintah Uddhav Thackeray tidak memberikan kelonggaran, MERC mengatakan membayar dalam EMI

Electric bill shocker

Sejak penguncian coronavirus diumumkan pada akhir Maret, orang-orang terpojok ke wilayah yang tidak diketahui dan mengeksplorasi cara-cara baru kehidupan dan mengatasi tantangan yang lebih baru. Dari melakukan pekerjaan rumah hingga tinggal di dalam ruangan hampir sepanjang waktu, pandemi COVID-19 telah mengubah cara hidup banyak orang. Dengan sebagian besar bisnis mengalami pukulan besar, pemerintah mencoba menawarkan beberapa bantuan melalui paket, moratorium EMI dan banyak lagi. Tetapi satu hal yang membuat banyak orang berwajah merah, di antaranya, adalah tagihan lampu yang menggelembung.

Sangat menyenangkan bahwa orang telah tinggal di rumah mereka selama hampir tiga bulan, dan tentu saja, konsumsi peralatan listrik seperti TV, mesin cuci, lampu, AC, dan kipas angin, telah meningkat. Tetapi banyak yang terkejut melihat tagihan listrik untuk bulan Juni dan tidak ada yang senang dengan itu.

Beberapa keluhan mengalir dari Mumbai ketika mereka menyatakan kesedihan dan kecemasan atas fakta bahwa tagihan listrik mereka untuk bulan Juni tidak masuk akal. Dalam kebanyakan kasus, tagihan lebih dari dua kali lipat dan bahkan lebih tinggi untuk beberapa orang yang tidak tahu alasan untuk semua yang mereka bisa coba.

Jijik tagihan listrikIBT kreatif

Tagihan listrik memberi kejutan

“Tagihan listrik di Maha akan membuat orang-orang sakit hati. Kami membayar tagihan bulanan (bervariasi dari 5 hingga 7 ribu, yang dikirim tanpa pembacaan meter). Sekarang, tagihan telah mencapai 38 ribu, mengurangi pembayaran yang sudah dilakukan. Bahkan flat tertutup di bldg kami mendapat tagihan 11 ribu, “Semu Bhatt, seorang analis strategis independen mentweet.

Jijik tagihan listrik

Beberapa pengguna melaporkan kasus serupa dan beberapa rumah tangga kelas menengah bahkan mendapat tagihan senilai Rs 60.000 di bulan Juni. Adapun orang-orang yang tagihan lampu rumahnya tidak pernah melebihi Rs 2.500 akhirnya mendapatkan Rs 7.000 tagihan.

Jijik tagihan listrik
Jijik tagihan listrik
Jijik tagihan listrik

Pemerintah tidak menawarkan kelonggaran

Mengakui tagihan listrik yang tiba-tiba meningkat, menteri energi Nitin Raut mengumumkan pada hari Selasa bahwa Komisi Pengaturan Listrik Maharashtra (MERC) menaikkan tarif listrik mulai 1 April dan bukan pemerintah negara bagian.

“Belum ada upaya yang disengaja untuk meningkatkan jumlahnya. Mungkin juga tinggi karena konsumen dikurung di rumah selama tiga bulan dan mengkonsumsi daya ekstra,” kata Raut.

Namun, jika konsumen mengharapkan semacam bantuan pada tagihan listrik, mereka akan kecewa. Pemerintah menawarkan opsi untuk membayar tagihan dengan mencicil dan konsumen dapat mendekati fasilitas MSEDCL untuk lebih jelasnya.

READ  Rajasthan Crisis: Ashok Gehlot New Put-Down Of Sachin Pilot: Tertipu oleh "Baby Face"
Written By
More from Suede Nazar

Penelusuran kontak Florida: Seiring lonjakan 19 kasus Covid, otoritas kesehatan Florida sering gagal melakukan pelacakan kontak

Keluarga Rivera menunggu panggilan telepon itu. Dan menunggu. Dan menunggu. Namun panggilan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *